Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Para ilmuwan telah berhasil mengekstraksi antibodi yang stabil dari gigi manusia sejak Abad Pertengahan 800 tahun yang lalu

Para ilmuwan telah berhasil mengekstraksi antibodi yang stabil dari gigi manusia sejak Abad Pertengahan 800 tahun yang lalu

Gigi dapat mengawetkan antibodi selama berabad-abad, memungkinkan studi sejarah penyakit manusia, menurut studi University of Nottingham. Antibodi fungsional telah ditemukan dari gigi berusia 800 tahun yang masih mengenali protein virus, memperluas bidang paleoproteomik. Kredit: Robert Liefeld, Universitas Nottingham

Sebuah studi baru-baru ini menemukan bahwa gigi mungkin memiliki kemampuan untuk mengawetkan antibodi selama berabad-abad. Ini dapat memberi para ilmuwan sumber daya yang berharga untuk mengeksplorasi sejarah penyakit menular pada manusia.

Antibodi adalah protein yang dihasilkan sistem kekebalan sebagai respons terhadap patogen seperti virus dan bakteri. Protein ini mengidentifikasi mikroba berbahaya ini, memungkinkan sistem kekebalan untuk menargetkan dan menghilangkannya dari tubuh.

Di koran baru yang Anda terbitkan iScienceDan Antibodi yang diekstraksi dari gigi manusia abad pertengahan berusia 800 tahun ditemukan stabil dan masih mampu mengenali protein virus.

Studi yang dipimpin oleh Profesor Robert Liefeld dan teknisi penelitian Barry Shaw dari University of Nottingham’s School of Life Sciences, bekerja sama dengan Profesor Anisur Rahman dan Dr Thomas McDonnell dari University College London’s Department of Medicine, memperluas studi tentang protein purba. disebut sebagai paleoproteomik, berpotensi memungkinkan para ahli untuk menganalisis bagaimana respons antibodi manusia telah berevolusi sepanjang sejarah.

Proteomik kuno dapat kembali ke masa lalu dengan protein purba yang telah berhasil ditemukan diidentifikasi setelah diawetkan dalam enamel gigi badak purba berusia 1,7 juta tahun dan cangkang telur burung unta berusia 6,5 ​​juta tahun. Dalam studi baru ini, penulis juga menemukan bukti awal bahwa, seperti gigi manusia abad pertengahan, tulang mamut berusia sekitar 40.000 tahun tampaknya mempertahankan antibodi yang stabil.

Tim Nottingham sebelumnya telah menerapkan ilmu ini untuk menganalisis protein terkait penyakit lainnya yang ditemukan dari tulang dan gigi manusia arkeologi untuk memungkinkan penelitian lebih lanjut. Identifikasi penyakit paget kelainan rangka yang kuno dan tidak biasa.

Profesor Liefeld menjelaskan: “Dalam sains penemuan, kami mengharapkan hal yang tidak terduga, tetapi kesadaran bahwa antibodi yang utuh dan kuat dapat dimurnikan dari sisa-sisa kerangka catatan arkeologis cukup mencengangkan. Beberapa protein purba diketahui stabil, tetapi cenderung ‘kerangka’ protein seperti kolagen dan keratin, yang cukup lembam.”

Profesor Rahman menambahkan: “Antibodi berbeda karena kami dapat menguji apakah mereka masih dapat melakukan tugasnya mengenali virus atau bakteri bahkan setelah ratusan tahun. Dalam hal ini, kami menemukan bahwa antibodi dari gigi abad pertengahan mampu mengenali Epstein-Barr.” ” virusyang menyebabkan demam kelenjar. Di masa depan, dimungkinkan untuk melihat bagaimana antibodi dari sampel kuno berinteraksi dengan penyakit yang muncul selama periode tersebut, seperti Black Death.”

Referensi: “Mempertahankan Antibodi Utuh di Dalam Gigi Tua” Oleh Barry Shaw, Thomas McDonnell, Elizabeth Radley, Brian Thomas, Lane Smith, Carol Davenport, Sylvia Gonzalez, Anisur Rahman, Rob Liefeld, 9 Agustus 2023, Tersedia Di Sini. iScience.
DOI: 10.1016/j.isci.2023.107575

READ  Teleskop Luar Angkasa James Webb menyaksikan fajar cahaya bintang