Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Rusia dan India sedang mencoba untuk mendarat di bulan saat mereka bergabung dengan perlombaan luar angkasa baru

Bulan mungkin mati dan sunyi, tetapi sekarang menjadi real estat terpanas di tata surya, membangkitkan minat dari negara-negara di seluruh dunia yang ingin memamerkan kehebatan teknologi mereka dan membantu umat manusia memahami tetangga selestial terdekatnya.

Minggu depan, pesawat ruang angkasa dari Rusia dan India akan mendarat di permukaan bulan, yang terbaru dalam konvoi internasional pesawat ruang angkasa robot yang telah menuju ke bulan dalam beberapa tahun terakhir. Ini akan diikuti dengan peluncuran pesawat ruang angkasa kecil ke Bulan oleh Badan Antariksa Jepang dalam upaya menguji teknik pendaratan yang tepat yang dapat digunakan dalam misi mendatang.

Perusahaan swasta dari Israel dan Jepang telah mencoba dan gagal mendaratkan pesawat ruang angkasa dalam beberapa tahun terakhir. Sementara itu, China telah mendarat pada 2019 dan lagi pada 2020 dan berupaya mengirim astronot ke sana pada 2030. NASA sedang mengerjakan kampanye bulannya sendiri melalui program Artemis, yang berupaya membangun infrastruktur di dan sekitar bulan untuk jangka panjang. Itu semua memicu perlombaan untuk mencapai bulan, yang mengingatkan pada persaingan Perang Dingin antara Amerika Serikat dan Uni Soviet, meskipun sangat berbeda dalam ruang lingkup dan tujuan dan dengan banyak pesaing lainnya.

Hari ini, tujuannya tidak banyak Membuktikan keunggulan satu sistem politik di atas yang lain tetapi berlomba ke lokasi fisik, kutub selatan Bulan, di mana air ada dalam bentuk es di kawah yang gelap secara permanen. Mampu mengakses es ini sangat penting bagi pemukiman manusia mana pun, tidak hanya karena air adalah kunci untuk menopang kehidupan, tetapi karena komponennya, hidrogen dan oksigen, dapat digunakan sebagai bahan bakar roket, menjadikan bulan sebagai stasiun pengisian bahan bakar di luar angkasa dan pementasan. posting untuk bagian lain dari tata surya.

Dengan AS menciptakan strategi Artemis, kami menjadikan bulan sebagai bagian penting dari strategi tersebut, dan dengan melakukan itu, saya pikir seluruh dunia mendengarkan, kata Thomas Zurbuchen, mantan kepala Direktorat Misi Sains NASA. “Apa yang Anda benar-benar lihat adalah lingkungan bulan telah menjadi tujuan nasional dan kebutuhan banyak negara. Saya tidak heran ada minat seperti itu.”

Selama dekade berikutnya, NASA memperkirakan bahwa aktivitas manusia di dan dekat bulan “akan menyamai atau melampaui segala sesuatu yang telah terjadi di wilayah ini sejak zaman antariksa dimulai pada tahun 1957,” menurut pernyataan Gedung Putih akhir tahun lalu, yang memaparkan sebuah berencana untuk koordinasi Upaya ilmiah di sekitar bulan.

READ  Seorang pria berbagi operasi pengencangan perut sebelum dan sesudah foto

Matthew Daniels, asisten direktur Kantor Kebijakan Sains dan Teknologi Gedung Putih, mengatakan selama prof Power Point Tingkat aktivitas di bulan Juni ini bisa berjumlah sebanyak 150 misi dalam dekade berikutnya. Dia mengatakan ini adalah situasi baru bagi kami. Itu adalah sebagian besar dunia yang menyatakan minat untuk pergi ke bulan.” Dia menambahkan, “Ada sebagian dari negara-negara tersebut yang menyatakan niat yang kredibel untuk tinggal atau membangun awal dari kehadiran permanen di bulan.”

Bagi Rusia, pendaratnya, yang dikenal sebagai Luna-25, akan menandai upaya pertamanya untuk mendarat di bulan dalam 47 tahun. Ini adalah cara bagi negara untuk menegaskan dirinya dalam perlombaan luar angkasa global dan membuktikan bahwa mereka masih menjadi pemain meskipun program luar angkasa era Soviet memudar. Pesawat luar angkasanya, yang membawa muatan sains, diperkirakan akan mendarat pada hari Senin. “Semua hasil penelitian akan dikirim ke Bumi,” kata Yuri Borisov, kepala Badan Antariksa Rusia, di televisi pemerintah. “Kami tertarik dengan keberadaan air, serta banyak eksperimen lain yang berkaitan dengan studi tanah di lokasi tersebut.”

Untuk India, yang juga berusaha menggenjot ambisi antariksanya, Chandrayaan-3 sebuah tugas Dia mencoba menebus dirinya sendiri setelah upaya pendaratan bulan yang gagal pada tahun 2019. Jika semua berjalan sesuai rencana, pesawat ruang angkasanya diharapkan mendarat pada hari Rabu. Upaya tersebut mengikuti upaya perusahaan swasta dari Jepang tahun ini dan Israel pada 2019, yang keduanya jatuh, menggambarkan sulitnya mendarat di tetangga tanpa udara sekitar 240.000 mil jauhnya.

China, pesaing terbesar Amerika di luar angkasa, telah melakukan kampanye bulan yang stabil dan sangat sukses dalam beberapa tahun terakhir. Pada 2019, itu menjadi negara pertama yang mendaratkan pesawat ruang angkasa di sisi jauh Bulan, tempat penjelajahnya terus beroperasi. Pada tahun 2020, ia kembali ke permukaan bulan, dan mengambil sampel untuk penelitian ilmiah yang dikembalikan ke Bumi. Itu juga merakit stasiun luar angkasa di orbit Bumi yang rendah dan mendaratkan penjelajah di Mars.

READ  Para ilmuwan mengatakan mereka sekarang tahu bagaimana aurora borealis terjadi

Lalu, tentu saja, ada NASA. Tahun lalu, ia meluncurkan kampanye Artemis dengan menerbangkan pesawat ruang angkasa Orion, tanpa seorang pun di dalamnya, mengelilingi bulan. Tahun depan, ia merencanakan misi serupa, tetapi dengan empat astronot di dalam kapsul. Ke depan, pihaknya merencanakan sejumlah misi robotik, yang pertama bisa dilakukan pada akhir tahun ini, ketika dua perusahaan akan mengirim pesawat ruang angkasa ke permukaan bulan dalam upaya menjadi usaha komersial pertama yang melakukannya.

Bekerja di bawah kontrak dengan NASA, Intuitive Machines yang berbasis di Houston telah memindahkan lokasi pendaratannya tahun ini ke Kutub Selatan, yaitu resolusi NASA mengatakan itu “didasarkan pada kebutuhan untuk mempelajari lebih lanjut tentang topografi dan komunikasi di dekat kutub selatan bulan, yang diharapkan menjadi salah satu lokasi terbaik untuk keberadaan manusia yang berkelanjutan di Bulan.”

Misi tersebut akan diluncurkan oleh SpaceX milik Elon Musk pada awal November. Astrobotic, sebuah perusahaan yang berbasis di Pittsburgh, bertujuan untuk mengirim pendarat yang dilengkapi muatan sains ke permukaan bulan akhir tahun ini. Itu juga di bawah kontrak dengan NASA dan dijadwalkan untuk diluncurkan di Vulcan baru roket Dari United Launch Alliance.

Setelah beberapa dekade sedikit kemajuan dalam tujuan eksplorasi manusia di luar angkasa, NASA sekarang fokus untuk kembali ke Bulan, dan mulai menghabiskan uang nyata. Ini telah memberikan kontrak beberapa miliar dolar kepada SpaceX dan Blue Origin kepada Jeff Bezos untuk mengembangkan pesawat ruang angkasa yang mampu mendaratkan astronot di bulan. Blue Origin juga memenangkan kontrak senilai lebih dari $34 juta untuk membangun sel surya dan kabel transmisi dari regolit bulan, istilah geologis untuk batuan lepas dan tanah. (Bezos memiliki Washington Post.)

NASA juga sedang membangun stasiun ruang angkasa, yang disebut Gateway, yang akan tetap mengorbit di sekitar bulan dan berfungsi sebagai pos persiapan untuk astronot dan perbekalan. Fokus permanen pada bulan merupakan perubahan penting bagi badan antariksa, yang telah diberikan arah dan prioritas berbeda yang berubah pada setiap pemerintahan presiden.

Dalam beberapa dekade sejak program Apollo berakhir, badan antariksa telah diarahkan ke bulan, lalu ke Mars dan asteroid, lalu kembali ke bulan. Namun program Artemis, yang lahir di bawah pemerintahan Trump, telah dianut dengan sepenuh hati oleh pemerintahan Biden. Ia menikmati dukungan bipartisan di Kongres, yang ingin memenuhi janji NASA untuk mengirim wanita dan orang kulit berwarna pertama ke bulan.

READ  "Zona mati" sering terbentuk di Pasifik Utara selama iklim hangat selama 1,2 juta tahun terakhir

Faktor pendorong lainnya adalah perkataan pemerintahan Trump dan Biden bahwa Amerika Serikat sedang dalam perlombaan antariksa dengan China, dan sangat mengkhawatirkan ambisi bulannya. Dalam sebuah wawancara dengan The Post tahun lalu, Pam Milroy, wakil administrator NASA, mengatakan dia prihatin tentang bagaimana perilaku China di bulan, terutama ketika mengekstraksi sumber daya, seperti air es. “Apakah kamu membuatku gugup?” Dia berkata. “Ya, terutama dengan China.”

Tidak jelas bagaimana orang lain akan berperilaku juga. Untuk mendorong transparansi, NASA dan Departemen Luar Negeri telah membuat program yang disebut Artemis Accords, sebuah kerangka hukum yang menetapkan aturan penggunaan ruang secara damai dan mengatur perilaku di bulan. Sejauh ini, hampir 30 negara telah menandatangani dan akan diberi mandat untuk mematuhi seperangkat aturan, seperti berbagi penemuan ilmiah secara terbuka dan menciptakan “zona aman” di mana negara dapat beroperasi tanpa gangguan di permukaan bulan. India adalah penandatangan perjanjian tersebut dan bergabung pada bulan Juni. Tapi Rusia juga tidak, Cina juga tidak, yang juga bertujuan untuk membangun kehadiran di kutub selatan bulan.

Ini menimbulkan pertanyaan tentang bagaimana mereka berperilaku di bulan. “Apakah orang akan terbuka dan transparan tentang apa yang mereka lakukan?” kata Scott Pace, mantan sekretaris eksekutif National Space Council dan direktur Space Policy Institute di George Washington University. Dia mengatakan penandatangan Artemis Accords harus memberikan perincian tentang misi dan rencana mereka: “Ke mana mereka akan pergi? Bagaimana jika ada kegagalan? Data ilmiah? Maksud saya, keterbukaan seperti itulah yang ingin kami dorong, dan Artemis Kesepakatan akan menjadi model yang baik untuk diikuti orang lain.”

Namun, katanya, mungkin ada manfaat dari peningkatan aktivitas di permukaan bulan. Dia berkata, “Semakin banyak negara yang bisa pergi ke bulan, dan mendarat di bulan, tidak hanya membangun kemampuan dan kompetensi, tetapi juga membuat orang nyaman bekerja sama dan membangun komunitas ilmiah.”