Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Peluncuran misi Artemis I menandai lompatan bersejarah bagi program bulan NASA

Peluncuran misi Artemis I menandai lompatan bersejarah bagi program bulan NASA

Mendaftar untuk buletin sains Wonder Theory CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita penemuan menakjubkan, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Misi bersejarah Artemis I memulai perjalanannya pada dini hari Rabu pagi setelah menunggu berbulan-bulan. Tonggak sejarah tersebut memulai perjalanan yang akan mengirim pesawat ruang angkasa tak berawak mengelilingi Bulan, membuka jalan bagi NASA untuk mengembalikan astronot ke permukaan bulan untuk pertama kalinya dalam setengah abad.

Roket Space Launch System setinggi 322 kaki (98 meter) menyalakan mesinnya pada pukul 1:47 ET. Itu menembakkan hingga 9 juta pound (4,1 juta kilogram) daya dorong untuk menarik dirinya dari landasan peluncuran di Florida dan ke udara, berkelap-kelip dengan cerah melintasi langit malam.

Di atas roket adalah pesawat ruang angkasa Orion, sebuah kapsul berbentuk permen karet yang terpisah dari roket setelah mencapai luar angkasa. Orion dirancang untuk membawa manusia, tetapi penumpangnya dalam misi uji ini adalah spesies yang tidak hidup, termasuk beberapa maneken yang mengumpulkan data vital untuk membantu kru hidup di masa mendatang.

Roket SLS menghabiskan jutaan pon bahan bakar sebelum bagian-bagian roket mulai rusak, dan Orion dibiarkan mengorbit hanya dengan satu mesin besar. Mesin ini kemudian menembakkan dua luka bakar yang kuat untuk menempatkan pesawat ruang angkasa pada lintasan yang benar menuju Bulan. Kemudian, sekitar dua jam setelah lepas landas, mesin roket juga mati, membuat Orion terbang bebas selama sisa penerbangannya.

Orion diperkirakan akan melakukan perjalanan hampir 1,3 juta mil (2 juta km), menempuh jalur yang akan membawanya lebih jauh daripada pesawat ruang angkasa lain yang dirancang untuk penerbangan manusia, Menurut NASA. Setelah mengorbit Bulan, Orion akan melakukan perjalanan pulang, menyelesaikan perjalanannya dalam waktu sekitar 25,5 hari. Kapsul tersebut kemudian dijadwalkan untuk mendarat di Samudra Pasifik di lepas pantai San Diego pada 11 Desember, di mana tim pemulihan sedang menunggu di dekatnya untuk mengangkutnya ke tempat yang aman.

READ  Penemuan baru menjelaskan lingkungan paling tidak ramah di alam semesta

Sepanjang misi, para insinyur NASA akan memantau dengan cermat kinerja pesawat ruang angkasa. Tim akan menilai apakah Orion berfungsi sebagaimana mestinya dan akan siap untuk mendukung misi berawak pertamanya ke orbit bulan, yang saat ini dijadwalkan pada tahun 2024.

Misi tersebut juga menandai penerbangan pertama roket SLS sebagai roket paling kuat yang pernah mencapai orbit Bumi, dengan daya dorong 15% lebih besar daripada roket Saturn V yang mendaratkan NASA di bulan pada abad ke-20.

Misi ini hanya yang pertama dari apa yang diharapkan menjadi rangkaian misi yang panjang Misi Artemis semakin sulit NASA bekerja untuk mencapai tujuannya membangun pos terdepan permanen di Bulan. Artemis II akan mengikuti jalur yang mirip dengan Artemis I tetapi akan memiliki dua astronot di dalamnya. Artemis III, yang akan dirilis akhir dekade ini, diperkirakan akan mendaratkan seorang wanita dan orang kulit berwarna di bulan untuk pertama kalinya.

Baca lebih lanjut: Jumlah besar yang membuat misi Artemis I menjadi prestasi yang luar biasa

Tim misi menghadapi sejumlah kemunduran menjelang peluncuran pada Rabu pagi, termasuk masalah teknis dengan roket bulan raksasa dan dua tornado yang melintasi lokasi peluncuran.

Memasok roket SLS dengan hidrogen cair super dingin terbukti menjadi salah satu masalah utama yang memaksa NASA membatalkan upaya lepas landas sebelumnya, tetapi pada hari Selasa, tangki terisi penuh. Meskipun masalah kebocoran yang berhenti mengisi bahan bakar berjam-jam sebelum diluncurkan.

Untuk mengatasi masalah ini, NASA telah mengerahkan apa yang disebutnya “kru merah”—sekelompok personel terlatih khusus untuk melakukan perbaikan saat roket diisi bahan bakar. Mereka mengencangkan beberapa mur dan baut untuk mencegah kebocoran bahan bakar.

READ  Teleskop Luar Angkasa James Webb mendeteksi es di asteroid Chariklo yang bercincin

“Misilnya, hidup, mencicit, mengeluarkan suara yang menakjubkan—sangat menakutkan. Jadi…jantungku berdebar kencang. Sarafku berdebar kencang, tapi, ya, kami muncul hari ini. Saat kami menaiki tangga. Anggota kru merah Trent Ennis berkata dalam Wawancara di NASA TV setelah peluncuran: “Kami siap untuk bergoyang.”

Karyawan NASA lainnya di ruang tembak lokasi peluncuran, tempat pejabat agensi membuat keputusan penting pada jam dan saat menjelang lepas landas, merayakan kemenangan.

“Yah untuk sekali ini saya mungkin tidak bisa berkata-kata,” kata Artemis, yang memecat sutradara Charlie Blackwell Thompson, wanita pertama yang mengisi peran tersebut.

“Saya berbicara banyak tentang menghargai saat Anda berada,” kata Blackwell-Thompson dalam sambutannya kepada para insinyur di ruang tembak. “Dan kami telah bekerja keras sebagai sebuah tim. Kalian telah bekerja keras sebagai sebuah tim hingga saat ini. Ini adalah momen kalian.”

Kemudian Blackwell-Thompson mengumumkan bahwa sudah waktunya untuk memutuskan hubungan, sebuah tradisi NASA di mana operator peluncuran memutuskan hubungan bisnis mereka. Blackwell-Thompson dibentak oleh direktur peluncuran pesawat ulang-alik Mike Leinbach, dan dia bersumpah kepada yang lain di ruangan itu, “Saya akan menginap semalaman jika perlu. Saya akan dengan senang hati memutuskan hubungan.”