Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pemandangan dari India |  Pesan India ke Cina

Pemandangan dari India | Pesan India ke Cina

Menteri Pertahanan Rajnath Singh bersama Menteri Pertahanan China Jenderal Li Shangfu, Sekretaris Jenderal SCO Zhang Ming dan Menteri Pertahanan Rusia Sergei Shoigu sebelum dimulainya Pertemuan Menteri Pertahanan SCO di New Delhi. | Sumber gambar: PTI

(Artikel ini merupakan bagian dari buletin View From India yang dikuratori oleh para pakar Urusan Luar Negeri Hindu. Untuk mendapatkan buletin di kotak masuk Anda setiap hari Senin, daftar di sini.)

Ketika menteri pertahanan China, Jenderal Li Shangfu, mengunjungi New Delhi minggu lalu untuk pertemuan para menteri pertahanan Organisasi Kerjasama Shanghai (SCO), tuan rumahnya, Menteri Pertahanan India Rajnath Singh, memiliki pesan yang jelas untuk dia dan Beijing: perjanjian China yang ada memiliki ” mengikis Seluruh dasar hubungan bilateral.

Pembicaraan bilateral 45 menit pekan lalu itu penting pada dua tingkat: Jenderal Lee adalah pejabat tinggi militer pertama dari China sejak dimulainya krisis Garis Kontrol Aktual (LAC) pada April 2020, dan komentar Rajnath Singh sangat tinggi. -tingkat intervensi dalam menyampaikan posisi India pada hubungan. .

Bukan hanya di perbatasan darat New Delhi merasakan panas dari Beijing. Pekan lalu, Kepala Angkatan Laut Laksamana R Hari Kumar menyatakan keprihatinan tentang kapal penelitian China yang beroperasi secara bebas di perairan internasional dan memiliki kemampuan untuk melacak dan mengumpulkan sinyal elektronik. Seri Yuan Wang dari kapal penelitian Angkatan Laut PLA baru-baru ini melakukan pelayaran ke Samudra Hindia dengan alasan “ilmiah”, tetapi tidak sering secara kebetulan dengan tes penting yang dilakukan oleh India. “Kami terus mengawasi kawasan Samudera Hindia… upaya kami adalah mencari tahu siapa yang ada di sana dan apa yang akan mereka lakukan 24 jam sehari, 7 hari seminggu,” kata Panglima Angkatan Laut.

READ  Taliban menghentikan impor dan ekspor dari India melalui rute transit Pakistan | berita terbaru india

Hindu, dalam tajuk rencana hari ini, mencatat bahwa kenormalan baru di sepanjang LAC, dengan penyebaran yang signifikan dalam jarak dekat serta perlombaan terus-menerus untuk membangun lebih banyak infrastruktur ke depan, tampaknya akan tetap ada di sini, meninggalkan perbatasan yang digambarkan oleh panglima Angkatan Darat India sebagai ” kondisi stabil tapi tidak dapat dipertahankan”. perkirakan.” Terlepas dari keinginan Beijing untuk meremehkan keseriusan situasi perbatasan dan merujuknya ke situasi yang “tepat”, tajuk rencana mengatakan, manajemen LAC harus tetap menjadi prioritas bagi kedua belah pihak untuk mencegah terulangnya bentrokan tahun 2020. India dan China tidak dapat menormalkan hubungan tanpa adanya Predictability di perbatasan.

Di dalam “Operasi Kaveri”

Gelombang pertama orang India terdampar di atas kapal INS Sumida saat meninggalkan Sudan di bawah Operasi Kaveri di Port Sudan.

Gelombang pertama orang India terdampar di atas kapal INS Sumida saat meninggalkan Sudan di bawah Operasi Kaveri di Port Sudan. | Sumber gambar: ANI

Tentara Sudan dan paramiliter saingan mengatakan pada 30 April mereka akan memperpanjang gencatan senjata kemanusiaan selama 72 jam. Keputusan itu diambil setelah tekanan internasional untuk memungkinkan perjalanan yang aman bagi warga sipil. Konflik pecah pada 15 April antara tentara negara dan pasukan paramiliternya.

India pekan lalu mengintensifkan evakuasi warganya. Kelompok pertama kembali pada Rabu malam ketika sebuah pesawat sipil Saudi digunakan untuk menerbangkan 360 orang India ke Delhi dari Jeddah, tempat mereka diterbangkan dari Port Sudan. Keesokan harinya, sebuah pesawat Angkatan Udara India membawa 246 orang India ke Mumbai. Pada hari Jumat, 754 warga lainnya kembali ke rumah, 362 penumpang tiba di Bengaluru dan sisanya tiba di New Delhi dengan pesawat angkut berat C-17 Angkatan Udara India (IAF).

lima teratas

Apa yang kita baca minggu ini – Pendapat dan analisis Hindu terbaik

Orang-orang berjalan melewati kendaraan dan bangunan yang rusak di pasar pusat selama bentrokan antara Pasukan Dukungan Cepat paramiliter dan tentara di Khartoum Utara, Sudan.

READ  WHO meluncurkan tim ilmiah baru untuk mempelajari asal usul Covid yang disengketakan

Orang-orang berjalan melewati kendaraan dan bangunan yang rusak di pasar pusat selama bentrokan antara Pasukan Dukungan Cepat paramiliter dan tentara di Khartoum Utara, Sudan. | Sumber gambar: Reuters

1. Dalam World View minggu ini, Suhasini Haidar mengkaji konflik di Sudan, evakuasi India, dan akibatnya bagi India dan dunia. Anda dapat menonton atau membaca Tampilan Dunia di sini.

2. Juga di Sudan, Stanley Johnny tentang kemunculan Mohamed Hamdan “Hemedti” Dagalo. Seorang panglima perang dari komunitas Arab nomaden di Darfur yang bergolak di Sudan, komandan paramiliter yang merebut kekosongan yang ditinggalkan oleh jatuhnya Omar al-Bashir untuk merekayasa kebangkitannya kini menantang angkatan bersenjata dan mendorong negara itu ke ambang perang saudara lainnya.

3. Stanley Johnny melaporkan dari Tashkent tentang referendum ketiga Uzbekistan sejak kemerdekaan pada tahun 1991, yang akan menanyakan kepada para pemilih apakah mereka mendukung penulisan ulang konstitusi. Rancangan baru, yang akan menulis ulang lebih dari 60% piagam saat ini, antara lain menjanjikan lebih banyak kebebasan, perlindungan sosial yang lebih baik, kesetaraan gender dan penghapusan hukuman mati. Namun, para kritikus mengatakan konstitusi akan memperpanjang kekuasaan Presiden Mirziyoyev setidaknya selama 14 tahun lagi.

4- Narayan Lakshman tentang mengapa Fox News memecat presenter TV terkemuka Amerika Tucker Carlson, setelah menyelesaikan kasus yang dibawa oleh Dominion Voting Systems, yang menuduh bahwa rumah media milik Rupert Murdoch telah menodai reputasinya dengan membuat tuduhan tidak berdasar tentang pemilihan presiden Amerika untuk 2020.

5. Sementara kritikus Barat menunjukkan kontras yang luas antara keinginan India untuk menjadi guru moral dan mengejar kepentingannya sendiri dengan tidak mengutuk invasi Rusia ke Ukraina, Vivek Katju menulis bahwa apa yang berhak dibanggakan India adalah kesinambungan tradisi spiritual dan tidak adanya dogma di dalamnya. Akan menyedihkan, menurutnya, jika pernyataan doktrinal sekarang dibuat sehubungan dengan tradisi-tradisi ini.

READ  Arab Saudi mengharapkan puluhan ribu penggemar Piala Dunia: Menteri - Olahraga