Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pembicaraan Afghanistan: Saya tidak akan pergi ke India minggu depan, kata NSA Pak

Penasihat Keamanan Nasional Pakistan, Moid Yusuf, mengatakan pada hari Selasa bahwa dia tidak akan hadir Pertemuan di Afganistan Ini akan diselenggarakan oleh India pada 10-11 November.

Berbicara pada konferensi pers di Islamabad setelah bertemu dengan Badan Keamanan Nasional Uzbekistan, Yusuf berkata, “Saya tidak akan pergi, spoiler tidak bisa menjadi pembawa damai.” Dia menanggapi pertanyaan tentang apakah Pakistan akan menghadiri pertemuan itu.

Dengan Masalah keamanan terkait dengan Afghanistan Tim NSA Ajit Doval mendominasi pikiran New Delhi, berinisiatif mengadakan pertemuan pribadi dengan negara-negara besar kawasan dan dunia.

Sumber tersebut mengatakan bahwa lembaga keamanan tertinggi negara itu, Sekretariat Dewan Keamanan Nasional, memimpin penyelenggaraan konferensi, dan undangan telah dikirim ke tetangga Afghanistan seperti Pakistan, Iran, Tajikistan dan Uzbekistan dan pemain utama termasuk Rusia, China dan lainnya. .

Di Islamabad, Yusuf mengatakan, “Saya pikir hambatan kawasan ada di depan Anda, dan tidak perlu membahas ini. Di satu sisi, India…Sayangnya (karena) perilaku dan ideologi pemerintah di sana, saya tidak’ t lihat bagaimana proses (perdamaian) ini akan bergerak maju – tidak hanya untuk Pakistan tetapi juga di kawasan.”

“Sayangnya, dunia telah menutup mata dan tidak berbicara dengan India sebagaimana mestinya,” katanya.

Dia mengatakan bahwa jika perdamaian dibawa ke Afghanistan, itu bisa menjadi hub utama sebagai koridor komunikasi.

Bagi Delhi, pertemuan minggu depan penting karena pemerintah telah memperjelas bahwa mereka memiliki garis merah pada distribusi baru Taliban di Afghanistan – bahwa mereka tidak boleh membiarkan tempat berlindung yang aman bagi terorisme di wilayahnya, manajemen harus inklusif, dan bahwa hak-hak minoritas, perempuan dan anak-anak harus dilindungi.

Tapi sejauh ini, Sinyal Taliban tidak menggembirakan. Ini adalah penilaian yang telah dibagikan New Delhi dengan lawan bicaranya sejak Taliban membentuk pemerintahannya.

READ  "Pergi ke sana, hasilkan uang": Malta membayar turis asing yang mengunjunginya setidaknya selama 3 hari

Tanggapan Badan Keamanan Nasional Pakistan yang menggambarkan India sebagai “spoiler” menunjukkan bahwa Rawalpindi belum bermain bola dan tidak tertarik untuk terlibat dalam proses apa pun yang dimulai oleh India.