Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pemilu AS 2024: Joe Biden mengharapkan kemenangan besar saat Partai Demokrat mengadakan pemilihan pendahuluan presiden pertama di Carolina Selatan

Pemilu AS 2024: Joe Biden mengharapkan kemenangan besar saat Partai Demokrat mengadakan pemilihan pendahuluan presiden pertama di Carolina Selatan

Pemilihan Presiden AS 2024: Partai Demokrat mengadakan pemilihan presiden pertama mereka di Carolina Selatan pada hari Sabtu. Presiden AS Joe Biden mencari kemenangan mudah dalam pemilihan pendahuluan di Carolina Selatan, yang secara resmi telah memulai proses pencalonan presiden dari partai tersebut.

Surat kabar The Guardian melaporkan bahwa Presiden AS menerima pembayaran bulan lalu setelah memenangkan pemilihan pendahuluan yang tidak sah di New Hampshire bahkan tanpa muncul dalam pemungutan suara.

Baca juga: “Jika Anda menyakiti orang Amerika…”: Joe Biden memperingatkan saat Amerika Serikat mengebom Irak dan Suriah setelah 3 tentara tewas di Yordania

Menurut Associated Press, Biden sangat diunggulkan melawan Rep. Minnesota Dean Phillips dan penulis self-help Marianne Williamson. Namun, Komite Nasional Partai Demokrat secara resmi menggantikan Iowa dengan Carolina Selatan di posisi teratas dalam pemilihan pendahuluan presiden setelah “proses yang panjang dan terkadang kontroversial.”

Biden mendorong ke Carolina Selatan terlebih dahulu, diikuti oleh Nevada tiga hari kemudian. Kalender baru ini juga memindahkan pemilihan pendahuluan Partai Demokrat di Michigan, negara bagian yang luas dan beragam, ke tanggal 27 Februari, sebelum pemungutan suara di seluruh negara bagian pada tanggal 5 Maret, yang dikenal sebagai Super Tuesday.

Baca juga: Pemilu AS 2024: Mengapa Taylor Swift menjadi berita utama di tengah pertarungan Donald Trump melawan Joe Biden | 5 alasan

“Carolina Selatan, Anda adalah kandidat utama pertama di negara ini dan Presiden Biden serta saya mengandalkan Anda,” kata Wakil Presiden Kamala Harris pada hari Jumat, lapor Associated Press. Presiden dan Ibu Negara Jill Biden juga baru-baru ini berkampanye di negara bagian tersebut.

Apa yang terjadi pada tahun 2020 di Carolina Selatan?

Kemenangan Biden di Carolina Selatan pada pemilihan pendahuluan Partai Demokrat tahun 2020-lah yang “menyelamatkan kampanyenya yang bangkrut dan goyah.” Kemenangannya pada saat itu dikatakan telah meyakinkan para pesaingnya bahwa ia lebih mampu menang dengan pemilih kulit hitam dan mengalahkan Donald Trump.

Baca juga | Menjelaskan: Bagaimana cara Amerika memilih presidennya? Sekilas tentang proses pemilu

Pada pemilu tahun 2020, pemilih kulit hitam mencapai 11% dari seluruh pemilih nasional, dan 9 dari 10 di antaranya mendukung Biden, menurut AP VoteCast, sebuah jajak pendapat yang diperluas terhadap para pemilih pada pemilu tersebut.

Negara bagian ini merupakan negara bagian yang mayoritas penduduknya berasal dari Partai Republik, namun 26% penduduknya berkulit hitam, menurut laporan Associated Press. Associated Press melaporkan bahwa banyak anggota Partai Demokrat kulit hitam di Carolina Selatan tetap setia kepada Biden setelah ia menjabat sebagai wakil presiden Barack Obama, presiden kulit hitam pertama di negara itu.

Mengapa pemilih kulit hitam mendukung Biden?

Para pemilih kulit hitam yang diwawancarai selama periode pemungutan suara awal baru-baru ini menyebutkan berbagai alasan untuk mendukung Biden – mulai dari pembelaan pemerintahannya terhadap hak aborsi hingga penunjukan ahli hukum kulit hitam dan minoritas lainnya ke pengadilan federal.

Beberapa orang menggemakan peringatan Biden yang dibuat oleh mantan presiden tersebut Donald TrumpTrump, calon terdepan dalam nominasi Partai Republik, akan mengancam demokrasi karena ia terus menyebarkan kebohongan bahwa pemilu tahun 2020 telah dicuri.

“Kita tidak bisa hidup dengan seorang pemimpin yang bisa mengubah negara ini menjadi kediktatoran. Kita tidak bisa hidup di negara yang tidak demokratis. Itu akan menjadi kehancuran Amerika,” kata La Joya Bruton, seorang pemilik usaha kecil berusia 42 tahun. di Kolombia. Jadi suara saya ada pada Biden. Dia bersama Biden dan akan tetap bersama Biden.”

READ  Pembela hak asasi manusia yang dipenjara di Iran, Narges Mohammadi, memenangkan Hadiah Nobel Perdamaian 2023 | Berita hak-hak perempuan

Usia Biden menjadi perhatian?

Beberapa pemilih mengatakan mereka khawatir dengan usia Biden yang sudah berusia 81 tahun, dan banyak orang Amerika mengatakan mereka ikut serta dalam pemungutan suara umum. Trump berusia 77 tahun. Kedua pria tersebut mengalami serangkaian kesalahan langkah publik yang menimbulkan keraguan tentang kesiapan mereka.

“Mereka sama besarnya dengan saya, dan jika kedua orang itu menjadi satu-satunya pilihan, itu agak sulit,” kata Charles Trower, 77, dari Blythewood, South Carolina. “Tetapi saya lebih suka bos menjadi bosnya. .” “Biden bahkan memikirkan orang lain.”

New Hampshire mengadakan pemilihan pendahuluan minggu lalu yang menantang kalender baru dan tidak disetujui oleh Komite Nasional Partai Demokrat. Namun, Biden memenangkan negara bagian tersebut secara tertulis, dan kemenangan besar di Carolina Selatan mungkin mulai menghilangkan ketakutan mayoritas pemilih.

Sementara itu, kelompok mapan Demokrat – dan bahkan… Calon presiden potensial yang bisa saja mencalonkan diri melawan presiden Kiri atau tengah – berbaris di belakang Biden.

Pemilihan pendahuluan Partai Republik di Carolina Selatan akan berlangsung pada 24 Februari.

Berikut ringkasan lengkap 3 menit dari semua yang dikatakan Menteri Keuangan Nirmala Sitharaman dalam pidato Anggarannya: Klik untuk mengunduh!