Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pemilu Pakistan: PML-N dan PPP mencapai kesepakatan mengenai pemerintahan koalisi

Pemilu Pakistan: PML-N dan PPP mencapai kesepakatan mengenai pemerintahan koalisi

  • Oleh Sean Seddon dan Farhat Javed, BBC Urdu
  • berita BBC

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut,

Liga Muslim Pakistan gagal memenangkan pemilu pada 8 Februari lalu, namun mencapai kesepakatan untuk mengembalikan kekuasaannya.

Dua partai politik di Pakistan telah mencapai kesepakatan resmi untuk membentuk pemerintahan baru setelah pemilu yang diwarnai kontroversi.

Mereka bersama-sama mengumumkan bahwa Liga Muslim Pakistan-Nawaz (PMLN) akan mendapat dukungan dari Partai Rakyat Pakistan (PPP) di pemerintahan baru.

Kedua partai tersebut memenangkan lebih sedikit kursi dibandingkan kandidat setia mantan Perdana Menteri Imran Khan yang dipenjara pada 8 Februari.

Dalam program X, partai PTI pimpinan Khan menggambarkan koalisi tersebut sebagai “pencuri mandat”.

Gerakannya mengatakan pemilu dicurangi untuk menjauhkan pendukungnya dari kekuasaan.

“Tujuan koalisi ini adalah untuk mengatasi krisis ekonomi di negara ini,” kata Bilawal Bhutto Zardaru, Ketua Partai Rakyat Pakistan.

Mantan Perdana Menteri dan pemimpin PML-N Shehbaz Sharif menjanjikan “aksi kolektif untuk menghadapi tantangan ekonomi dan tantangan lainnya.”

Perjanjian tersebut berarti Sharif berada di jalur yang tepat untuk menjadi perdana menteri untuk kedua kalinya dengan dukungan dari mitra koalisi juniornya, sementara Asif Ali Zardari dari Partai Rakyat Pakistan akan menjadi kandidat koalisi untuk menjadi presiden – posisi yang pernah dipegangnya sebelumnya.

Komentari foto tersebut,

Mantan Perdana Menteri Shehbaz Sharif akan kembali menjabat setelah mencapai kesepakatan dengan partai yang lebih kecil

Proses pemilihan Perdana Menteri mencakup pemungutan suara parlemen yang diperkirakan akan berlangsung pada akhir Februari. Pemilu terpisah akan diadakan untuk menentukan presiden berikutnya dalam beberapa minggu mendatang.

Masih belum jelas siapa yang akan mengambil alih posisi penting pemerintahan lainnya.

Pemilihan parlemen kontroversial yang berlangsung awal bulan ini gagal mencapai hasil yang menentukan.

Meskipun Khan berada di balik jeruji besi dan para kandidatnya dipaksa untuk mencalonkan diri sebagai kandidat independen dan bukannya di bawah satu bendera, para kandidat yang didukung oleh partainya, Pakistan Tehreek-e-Insaf (PTI), muncul sebagai blok tunggal terbesar dalam hasil yang mengejutkan.

Namun, 93 kursi mereka di Majelis Nasional masih jauh dari 169 kursi mayoritas yang dibutuhkan untuk membentuk pemerintahan.

Hal ini membuka jalan bagi Liga Muslim Pakistan, yang dipimpin oleh mantan perdana menteri lainnya, Nawaz Sharif, untuk melakukan negosiasi dengan Partai Rakyat Pakistan.

PML-N memenangkan 75 kursi, sedangkan PPP berada di posisi ketiga dengan 54 kursi – namun dengan potensi dukungan dari partai-partai kecil dan setelah kursi yang diperuntukkan bagi perempuan dan perwakilan agama minoritas dibagikan, mitra koalisi akan memiliki dukungan yang cukup di parlemen untuk memerintah. .

PTI menggugat hasil tersebut di pengadilan, dan para pendukungnya telah mengadakan protes di seluruh negeri.

Media sosial telah ditutup di seluruh negeri dalam beberapa hari terakhir di tengah protes. Kelompok pemantau akses internet NetBlocks mengatakan akses ke X – sebelumnya Twitter – masih dibatasi bagi banyak orang pada hari Selasa.

READ  Untuk melampaui batas kenaikan suhu kritis dalam 20 tahun ke depan, semua wilayah harus menghadapi konsekuensi yang mengerikan: Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim | berita india