Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Penelitian tersebut menyimpulkan bahwa konflik nilai konstanta Hubble bukan disebabkan oleh kesalahan pengukuran

Jennifer Ouellette melaporkan melalui Ars Technica: Para astronom telah melakukan pengukuran baru terhadap planet ini Hubble sudah diperbaikiIni adalah ukuran seberapa cepat alam semesta mengembang dengan menggabungkan data dari Teleskop Luar Angkasa Hubble dan Teleskop Luar Angkasa James Webb. Hasil mereka Ini mengkonfirmasi keakuratan pengukuran nilai konstanta Hubble sebelumnyamenurut makalah terbaru mereka Diterbitkan dalam The Astrophysical Journal Lettersyang mengakibatkan perbedaan nilai yang berkepanjangan yang diperoleh dengan berbagai metode observasi yang dikenal sebagai “tensor Hubble”.

Ada suatu masa ketika para ilmuwan mengira alam semesta itu statis, tetapi hal itu berubah seiring dengan teori relativitas umum Albert Einstein. Alexander Friedmann menerbitkan serangkaian persamaan yang menunjukkan bahwa alam semesta mungkin memang mengembang pada tahun 1922, dan Georges Lemaitre kemudian membuat derivasi independen untuk mencapai kesimpulan yang sama. Edwin Hubble mengkonfirmasi perluasan ini dengan data observasi pada tahun 1929. Sebelumnya, Einstein telah mencoba memodifikasi relativitas umum dengan menambahkan konstanta kosmologis untuk mendapatkan alam semesta tetap dari teorinya; Setelah penemuan Hubble, Legenda mengatakanIa menyebut upaya ini sebagai kesalahan terbesarnya. Artikel tersebut mencatat bagaimana para ilmuwan menggunakan metode berbeda untuk menghitung konstanta Hubble, termasuk mengamati benda langit terdekat, menganalisis gelombang gravitasi dari peristiwa kosmik, dan memeriksa latar belakang gelombang mikro kosmik (CMB). Namun, metode ini menghasilkan nilai yang berbeda, sehingga menyoroti tantangan dalam mendefinisikan konstanta secara akurat. Upaya terbaru termasuk melakukan pengamatan tambahan terhadap bintang variabel Cepheid dan menghubungkannya dengan data Hubble. Hasilnya juga menegaskan keakuratan data Hubble.

“Kami sekarang telah mencakup seluruh cakupan pengamatan Hubble, dan kami dapat mengesampingkan kesalahan pengukuran sebagai penyebab jitter Hubble dengan tingkat keyakinan yang sangat tinggi.” Dia berkata Rekan penulis dan pemimpin tim Adam Ries, seorang fisikawan di Universitas Johns Hopkins. “Menggabungkan Webb dan Hubble memberi kita yang terbaik dari kedua dunia. Kami menemukan bahwa pengukuran Hubble tetap dapat diandalkan saat kita menaiki tangga jarak kosmik lebih jauh. Dengan dihilangkannya kesalahan pengukuran, yang tersisa adalah kemungkinan nyata dan menarik bahwa kita telah salah memahami alam semesta. ”

READ  Apa artinya meningkatnya infeksi Covid-19 di Inggris dan Eropa bagi AS