Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Penjelasan: Covid-19 versi Delta dan data terbaru Israel tentang vaksin Pfizer

Data terbaru dari Kementerian Kesehatan Israel menunjukkan efektivitas Pfizer-BioNTech COVID-19 Serum telah jatuh Dalam beberapa minggu terakhir. Dua penyelidikan ditemukan 64% efektif dalam mencegah infeksi yang tidak disengaja, dibandingkan dengan 94% awal tahun ini. Tapi tetap 93% efektif dalam mencegah rawat inap – turun dari 97% sebelumnya.

koneksi delta

Itu variabel delta Dikatakan bertanggung jawab atas lebih dari 90% kasus baru-baru ini di Israel, yang mencabut pembatasan pada bulan Juni, meskipun sekitar 57% populasi telah divaksinasi.

Data baru muncul setelah penelitian oleh Hebrew University menemukan bahwa vaksin Pfizer 70% efektif melawan Delta. Bulan lalu, sebuah penelitian di The Lancet menemukan bahwa satu dosis vaksin hanya menawarkan perlindungan 32% terhadap Delta, dibandingkan 79% terhadap jenis aslinya. Bahkan setelah dua dosis, tingkat antibodi penawar lima kali lebih rendah terhadap varian delta daripada tingkat yang sesuai untuk galur asli.

Tetapi penelitian lain, termasuk analisis oleh Kesehatan Masyarakat Inggris Pada bulan Juni, mereka sepakat bahwa vaksin Pfizer menawarkan perlindungan tinggi dari rawat inap bahkan terhadap Delta.

Pfizer dan Delta

Data Israel hanya didasarkan pada angka “awal”, yang dikumpulkan antara 6 Juni dan awal Juli. Ran Palisser, ketua Komite Ahli Nasional Israel untuk Covid-19, mengatakan masih terlalu dini untuk membuat penilaian yang akurat tentang efektivitas terhadap Delta.

Laporan Bloomberg mengatakan juru bicara Pfizer Dervilla Kane menolak mengomentari data dari Israel, tetapi mengatakan bukti sejauh ini menunjukkan bahwa vaksin “akan terus melindungi terhadap varian ini.”

berita | Klik untuk mendapatkan penjelasan terbaik hari ini di kotak masuk Anda

Apa sekarang

Pemerintah Israel berencana untuk melakukan studi rinci terhadap orang yang divaksinasi untuk menilai efektivitas vaksin Pfizer. Albert Burla, kepala eksekutif Pfizer, mengatakan orang mungkin memerlukan dosis ketiga dalam waktu 12 bulan setelah dosis kedua.

READ  Amerika Serikat berjanji untuk membantu mendatangkan investasi untuk membantu upaya mitigasi di India