Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Penjelasan: Mengapa Perdana Menteri meminta peninjauan kembali rencana memfasilitasi penerbangan internasional?

Apa yang diumumkan Kementerian Penerbangan Sipil?

Pada hari Jumat, kementerian mengumumkan penerbangan komersial internasional reguler Akan dilanjutkan mulai 15 Desember Setelah larangan 21 bulan. Menurut kementerian, seruan itu akan dilakukan dengan cara yang diperhitungkan dengan pembukaan kembali negara-negara bagian yang dianggap “berisiko” secara bertahap. Ini termasuk Eropa, termasuk Inggris, serta Afrika Selatan, Brasil, Bangladesh, Botswana, Cina, Mauritius, Selandia Baru, Zimbabwe, Singapura, Hong Kong, dan Israel. Di antara negara-negara ini, jika India memiliki pengaturan gelembung udara, penerbangan akan dilanjutkan pada 75% seperti yang dijadwalkan dalam perjanjian bilateral, dan bagi mereka yang tidak memiliki gelembung udara, 50%. Untuk semua negara yang tersisa yang bukan bagian dari kategori “berisiko”, 100% penerbangan diizinkan untuk dilanjutkan.

Mengapa keputusan itu ditinjau ulang?

Pada hari Sabtu, Perdana Menteri Narendra Modi memimpin pertemuan dua jam dengan pejabat senior pemerintah untuk meninjau persiapan kesehatan masyarakat dan situasi terkait vaksinasi untuk Covid-19, di mana ia diberi pengarahan tentang Omikron Varian Covid19. Organisasi Kesehatan Dunia telah menyatakan mutasi sebagai bentuk keprihatinan. Selama pertemuan itu, Modi meminta para pejabat untuk meninjau rencana untuk melonggarkan pembatasan perjalanan internasional mengingat bukti baru yang muncul. Selain relaksasi yang diumumkan pada hari Jumat, India juga melonggarkan pembatasan visa – setelah kembali memberikan visa turis kepada mereka yang bepergian dengan penerbangan sewaan mulai 15 Oktober dan untuk penerbangan lain mulai 15 November.

Apakah perjalanan internasional dibatasi oleh negara lain?

Ya, sejumlah negara membatasi perjalanan dari negara-negara Afrika Selatan termasuk Afrika Selatan, Zimbabwe, Botswana dll serta membatasi perjalanan dari yurisdiksi di mana varian baru telah ditemukan. Mulai Senin, New York Times melaporkan, mengutip pejabat pemerintah AS, bahwa pemerintah akan melarang pelancong dari Afrika Selatan, Botswana, Zimbabwe, Namibia, Lesotho, Eswatini, Mozambik, dan Malawi datang ke Amerika Serikat. Demikian pula Kanada, Inggris, dan beberapa negara Uni Eropa juga telah memberlakukan pembatasan terhadap pelancong dari Afrika Selatan dan negara-negara tetangganya.

READ  Derek Chauvin mengaku bersalah atas tuduhan federal dalam kematian Floyd

berita | Klik untuk mendapatkan penjelasan terbaik hari ini di kotak masuk Anda

Apakah ada tindakan lain yang diambil untuk membatasi perjalanan dari negara-negara ini di India?

Beberapa negara bagian dan yurisdiksi lokal sudah mulai memberlakukan pembatasan perjalanan pada penumpang yang datang dari negara-negara ini. Walikota Mumbai telah mengumumkan bahwa semua penumpang yang tiba dari Afrika Selatan di bandara Mumbai akan diisolasi secara wajib dan sampel akan dikirim untuk pengurutan genom. Di sisi lain, pemerintah Gujarat telah mewajibkan penumpang yang datang dari Eropa, Inggris, Brasil, Afrika Selatan, Bangladesh, Botswana, China, Mauritius, Selandia Baru, Zimbabwe, dan Hong Kong untuk menjalani tes RT-PCR pada saat kedatangan di mana pun. bandara di negara bagian.