Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Perdana Menteri Finlandia Sanna Marin membayar sarapan setelah keributan

Sanna Marin, Perdana Menteri Finlandia, mengatakan saya tidak berniat menggunakan uang makan di masa depan. (file)

Helsinki:

Perdana Menteri Finlandia Sanna Marin menjanjikan ribuan euro untuk biaya makan dalam upaya untuk menahan dampak dari pengungkapan sarapan bersubsidi pembayar pajak kepada keluarganya.

Pria berusia 35 tahun itu menjelaskan pada hari Selasa bahwa dia tidak akan mengklaim pengeluaran seperti itu setelah berjanji selama akhir pekan untuk membayar lebih dari 14.000 euro ($ 17.000) yang telah dia terima sebagai kompensasi untuk sarapan dan makanan dingin di kediamannya sejak menjabat setahun. lalu. sebelum dan setengah.

“Karena ada pertanyaan terbuka tentang tunjangan makan, saya akan membayar sendiri biaya yang relevan,” katanya di Twitter pada hari Sabtu, menambahkan bahwa dia akan memastikan masalah itu diselidiki dan panduan diperbarui jika perlu.

“Saya tidak berniat menggunakan uang makan di kemudian hari, meskipun diputuskan sesuai dengan peraturan,” tambahnya dalam wawancara dengan MTV3, Selasa.

Memanggil pejabat untuk menentukan apakah tunjangan itu legal dan apakah pembayarannya harus dikenai pajak, dia berkata, “Saya memiliki tugas pekerjaan lain untuk dilanjutkan selain menghabiskan berhari-hari untuk meneliti hal-hal seperti makanan keluarga saya.”

Marin menemukan dirinya dalam air panas seminggu yang lalu ketika surat kabar Al Thalte melaporkan bahwa dia menuntut pengembalian uang sekitar 300 euro ($ 365) per bulan untuk sarapan keluarganya saat tinggal di rumah resminya, Kisaranta.

Pilkada yang akan datang

Setelah polisi dan pejabat pajak di negara Skandinavia berjanji untuk memeriksa pembayaran, Kantor Perdana Menteri mengumumkan bahwa tagihan untuk sarapan dan makanan dingin lainnya di kediaman itu sebenarnya €845 ($1033) seminggu.

READ  Suka telur? Coba 5 resep telur rebus ini yang membutuhkan waktu kurang dari 30 menit untuk dimasak

“Sebagai Perdana Menteri, saya tidak meminta atau berpartisipasi dalam keputusan tentang manfaat ini,” kata Marin di Twitter saat itu.

Tokoh-tokoh oposisi telah berbaris untuk membuat Marin kehilangan kontak untuk mengambil keuntungan dari makanan, berharap bahwa pengungkapan akan meninggalkan rasa pahit di mulut para pemilih dalam pemilihan lokal dalam waktu dua minggu.

Tingkat ketimpangan yang rendah di Finlandia adalah sumber kebanggaan nasional, dan para pemimpin biasanya dihargai karena rendah hati dan setara.

Tetapi tokoh-tokoh dari pemerintah koalisi kiri-tengah Marin, termasuk pendahulunya sebagai Perdana Menteri Antti Rinne, telah menyatakan dukungannya kepada perdana menteri.

Marin, pemimpin Partai Sosial Demokrat Finlandia, telah menikmati tingkat dukungan publik yang relatif tinggi sejak menjabat pada Desember 2019, dan koalisinya dipuji karena membantu Finlandia mempertahankan tingkat infeksi virus corona terendah di Eropa.

Namun, partainya saat ini tertinggal dalam jajak pendapat oposisi, sementara Partai Finlandia sayap kanan diperkirakan akan membuat rekor perolehan dalam pemilihan kota pada 13 Juni.

(Kecuali untuk judul, cerita ini tidak diedit oleh kru NDTV dan diterbitkan dari umpan bersama.)