Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

‘Prasangka yang melekat adalah sebuah tantangan’: sebuah kelompok advokasi tentang pencukuran paksa jenggot seorang Sikh

Beberapa kelompok advokasi di Amerika Serikat telah mengajukan pengaduan ke Departemen Kehakiman (DOJ) tentang perlakuan yang diterima oleh Surjit Singh, seorang imigran Sikh, di sebuah fasilitas penahanan di Arizona. Kelompok-kelompok ini mengatakan kebebasan beragama pria 64 tahun itu dilanggar ketika sorbannya dilepas dan janggutnya dicukur paksa.

Kecelakaan itu terjadi tahun lalu ketika Singh masuk Penjara Kabupaten YumaDia dijatuhi hukuman lima tahun penjara karena pembunuhan setelah kecelakaan mobil yang fatal.

Aliansi Sikh, yang memimpin perjuangan untuk keadilan bagi Singh, telah mendesak Departemen Kehakiman untuk memeriksa praktik Arizona Department of Correction, Rehabilitation and Reentry (ADCRR) untuk memastikan bahwa tahanan lain tidak mengalami pelanggaran serupa.

Amrit Kaur, direktur hukum aliansi Sikh, berbicara kepada hindustantimes.com tentang insiden tersebut dan perjuangan kelompok yang sedang berlangsung untuk mengamankan perubahan kebijakan yang lebih luas. Berikut wawancara lengkapnya:

s: Apa pendapat Anda tentang perlakuan mengejutkan yang diterima oleh Tuan Surjit Singh?

Amrit Kaur: Departemen Pemasyarakatan, Rehabilitasi, dan Masuk Kembali Arizona telah melanggar hak beragama Singh. Bahkan jika mereka saat ini menjalani hukuman dalam sistem peradilan pidana, semua orang memiliki hak yang dilindungi secara konstitusional untuk menjalankan keyakinan mereka.

s: Apa reaksi otoritas penjara dan bagaimana mereka menangani apa yang mereka sebut “insiden mengerikan”?

Amrit Kaur: Departemen Pemasyarakatan Arizona menolak untuk melembagakan kebijakan yang akan mencegah mereka melanggar hak-hak orang lain yang memegang rambut yang dipaksakan secara agama, meskipun mereka diharuskan melakukannya berdasarkan hukum AS (yaitu, Undang-Undang Penggunaan Lahan Agama dan Orang-Orang yang Dipenjara atau RLUIPA). Pada 24 Mei 2021, Aliansi Sikh, ACLU, dan WilmerHale LLP mengajukan pengaduan ke Departemen Kehakiman AS meminta penyelidikan ke Departemen Pemasyarakatan, Rehabilitasi, dan Pengembalian Arizona atas pelanggaran berat kebebasan beragama. Melalui pengaduan ke Departemen Kehakiman AS ini, kami meminta Departemen Pemasyarakatan Arizona untuk menerapkan kebijakan yang akan mencegah mereka melanggar hak-hak beragama di masa depan.

READ  Organisasi Kesehatan Dunia menyetujui vaksin Covid Sinopharm China untuk penggunaan darurat

s: Saya katakan bahwa kebijakan ADCRR yang sewenang-wenang tidak boleh melanggar hak beragama siapa pun. Bisakah Anda menjelaskan itu?

Amrit Kaur: Seperti yang saya katakan sebelumnya, apa yang terjadi pada Pak Singh di ADCRR adalah pelanggaran terhadap hak beragamanya. Saya ingin menambahkan bahwa iman Mr. Singh mengharuskan dia untuk memelihara rambut yang belum dipotong, termasuk rambut wajah. Kebijakan yang ditetapkan oleh Departemen Pemasyarakatan Arizona tidak boleh melanggar hak beragamanya atau orang lain.

s: Dalam hal keyakinan agama dan hukum negara, menurut Anda apa yang diutamakan?

Amrit Kaur: Kebebasan beragama dilindungi oleh Amandemen Pertama Konstitusi AS. Ini bukan perlindungan timbal balik; Kebebasan beragama adalah bagian dari hukum AS dan keduanya berjalan beriringan.

s: Tidakkah Anda berpikir bahwa memberikan hak-hak khusus sehubungan dengan sentimen agama akan membuka kotak Pandora mengingat suasana yang penuh emosi yang berlaku di seluruh dunia dan di Amerika Serikat?

Amrit Kaur: Kebebasan beragama dilindungi oleh Amandemen Pertama Konstitusi AS, dan kebebasan ini berlaku untuk semua orang bahkan jika mereka dipenjara atau dipenjara. Selain itu, kebebasan beragama individu yang dipenjara secara khusus dilindungi di bawah RLUIPA. Dengan demikian, keluhan kami kepada Departemen Kehakiman AS menekankan perlunya Departemen Pemasyarakatan Arizona untuk menerapkan kebijakan, serta pola dan praktik, yang konsisten dengan hak yang dilindungi secara konstitusional ini atas nama Tuan Singh dan semua orang lain dalam situasi yang sama . .

s: Apakah buku pedoman penjara untuk Tn. Singh menawarkan fasilitas konsultasi? Apakah fasilitas tersebut telah diperpanjang?

Amrit Kaur: Bukannya kita sadar.

s: Apakah menurut Anda sudah waktunya bagi lembaga penegak hukum yang dikelola pemerintah negara bagian di Amerika Serikat untuk menjalani program kesadaran ras yang komprehensif dengan mempertimbangkan serangkaian insiden semacam itu di seluruh negeri?

READ  Aturan final sementara yang memperketat kriteria kelayakan H-1B telah secara resmi dihapus dari kode hukum

Amrit Kaur: Salah satu tantangan terbesar yang kami hadapi adalah bias yang melekat pada struktur dan kebijakan kami saat ini. Adalah penting bahwa semua lembaga pemerintah menyelesaikan tinjauan dan analisis komprehensif tentang kompetensi budaya dari kebijakan dan praktik mereka. Ketika kebijakan dan praktik ini memperlakukan beberapa kelompok agama atau etnis secara berbeda dari yang lain, lembaga harus meninjau secara kritis mengapa dan apakah kebijakan dan praktik ini dilanggar. Selain itu, lembaga harus mempertimbangkan untuk memperbarui kebijakan dan praktik tersebut agar lebih inklusif, yang akan menjadi langkah penting untuk melindungi semua hak sipil kita.