Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

“Permen dan Haya dalam teks Arab”: Gaun yang memicu seruan kematian terhadap wanita Pakistan

“Permen dan Haya dalam teks Arab”: Gaun yang memicu seruan kematian terhadap wanita Pakistan

Di tengah massa yang marah dan haus akan balas dendam, seorang perempuan di Lahore mendapati dirinya menangis dalam video, dicekam ketakutan akan keberadaannya. Ketika polisi wanita tersebut, Syeda Shahrbano Naqvi, membimbingnya keluar dari tempat perlindungan sebuah restoran, tempat dia mencari perlindungan, teriakan bergema di udara: “…dikutuk oleh tubuh” (Hukuman mati karena penodaan agama). tapi kenapa? Pasalnya, ia mengenakan gaun dengan tulisan kaligrafi Arab yang diyakini banyak orang sebagai ayat Al-Qur'an.

Namun kostum yang bisa dengan mudah dibeli di eBay ini sama sekali tidak ada hubungannya dengan Al-Qur'an. Semplicita, sebuah merek pakaian Kuwait, melalui Instagram Storiesnya untuk menghilangkan kesalahpahaman seputar insiden di Pakistan, menekankan: “Rakyat Pakistan yang terkasih, kami tidak ada hubungannya dengan insiden baru-baru ini yang menimpa gadis lugu. Kami berbasis di Kuwait dan tidak mengirim ke seluruh belahan dunia. Tolong berhenti mengikuti dan mengirim pesan karena itu sangat mengganggu.”

Mereka lebih lanjut menjelaskan: “Kami menggunakan kata-kata dan huruf Arab dengan font berbeda di mana pun karena itu adalah bahasa kami.” Dialog PakistanMerek tersebut menjelaskan bahwa frasa bahasa Arab “halawa” dan “haya” yang menghiasi gaun tersebut diterjemahkan secara langsung menjadi “indah” dan “hidup”.

Menurut akun Instagram mereka, gaun tersebut telah tersedia untuk umum selama lebih dari 57 minggu, atau hampir setahun, dan dirilis secara eksklusif untuk bulan Ramadhan 2023.

iklan

Sementara para ulama di kepolisian membenarkan persetujuan mereka bahwa teks di gaunnya sebenarnya adalah kaligrafi Arab, dan bukan ayat Alquran, seperti yang dikonfirmasi oleh BBC. Oleh karena itu, mereka diberi tugas untuk merekam video untuk membebaskan wanita tersebut dari tuduhan.

READ  Menerima jemaah yang tiba di Madinah dengan Kereta Api Haramain dengan membawa hadiah

Permintaan maaf wanita itu

“Saya tidak punya niat seperti itu, itu terjadi karena kesalahan. Namun, saya minta maaf atas semua yang terjadi, dan saya akan memastikan hal itu tidak terjadi lagi,” katanya, menekankan ketaatannya yang kuat terhadap Islam dan penolakannya yang kuat terhadap kekafiran. .

Taher Mahmoud Ashrafi, mantan penasihat perdana menteri urusan agama, menyatakan di X (sebelumnya Twitter) bahwa laki-laki di antara kerumunan, bukan perempuan, yang berhak meminta maaf.

“Tidak ada kekurangan orang bodoh di Pakistan,” kata Faraz Parvez, seorang Kristen Pakistan yang juga menghadapi tuduhan penistaan ​​agama. Jika bukti yang melimpah belum cukup, dia menjelaskan bahwa gaun itu tidak memiliki ayat Alquran, melainkan tulisan Arab. Kaligrafi, yang merupakan gagasan umum di Kerajaan Arab Saudi.

Setelah kejadian tersebut, netizen menegur warga Pakistan tersebut, salah satunya mengeluh, “Fakta bahwa petugas yang menyelamatkan nyawanya tidak bisa mengatakan bahwa 'tidak ada yang salah dengan pakaiannya' menunjukkan banyak pengaruh dari pihak lain. Sementara orang yang menyelamatkan “Dia tidak bisa mengatakan bahwa 'tidak ada yang salah dengan pakaiannya'. Dia menerima kejutan dalam hidupnya dan harus meminta maaf untuk menyelamatkan dirinya sendiri.”

Baca juga: Pakar Kriket Pakistan Coba Pukul Istrinya Langsung di YouTube; Internet menyebutnya “menyedihkan”

Video teratas

  • Jennifer Aniston, Selena Gomez, Pedro Pascal, Meryl Streep, Bradley Cooper Dazzle di SAG Awards 2024

  • Margot Robbie, Anne Hathaway, Penelope Cruz, Emma Stone, Emily Blunt, Lily Gladstone di SAG Awards

  • Oppenheimer and the Bear menang besar di SAG Awards 2024; Cillian Murphy dan Robert Downey Jr merayakannya

  • Bobby Deol, Sunny Deol, Preity Zinta, Kim Sharma, Dino Morea, Ananya Panday dan Chunky Panday Party

    READ  Seorang wanita Thailand memberikan sepeda Rs 23 Lakh untuk mantan pacarnya dan telah membakarnya untuk membalas dendam
  • Alia Bhatt, Ranbir Kapoor, Vicky Kaushal, Rani Mukerji menghadiri B'Day Bash Sanjay Leela Bhansali

  • Jadi, dengan banyak bukti, jelas hitam dan putih bagaimana jalinan kesalahpahaman menyebabkan penderitaan yang mengerikan bagi wanita tersebut, saat dia dengan polosnya memilih untuk membungkus dirinya dengan warna-warni pelangi untuk bermain-main di pasar, hanya untuk menemukan dirinya terjerat dalam jaringan ketidaktahuan, dimana semua kata-kata yang menghiasi pakaiannya berarti “manis”.

    Catatan: Awalnya pemberitaan media mengklaim bahwa gaun tersebut berasal dari merek Saudi Shalik Riaz yang diluncurkan pada Ramadhan 2022. Namun menurut postingan Instagram @semplicitakw, gaun tersebut kabarnya dirancang oleh perusahaan Kuwait.

    Purvi KhemaniPurvi bekerja sebagai sub-editor di News18.com di bagian viral dan menangani…Baca selengkapnya

    Pertama kali diterbitkan: 27 Februari 2024 pukul 10:38 WIB

    News18 Bergabunglah dengan saluran WhatsApp kami