Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Sebuah perusahaan desain yang berbasis di Kuwait mengkritik warga Pakistan karena slogan “Sar Tan Si Jodha” yang menentang seorang gadis yang mengenakan gaun Arab

Sebuah perusahaan desain yang berbasis di Kuwait mengkritik warga Pakistan karena slogan “Sar Tan Si Jodha” yang menentang seorang gadis yang mengenakan gaun Arab

Menyusul insiden di mana seorang gadis Pakistan yang mengenakan gaun bermotif Arab hampir terbunuh dan menghadapi ancaman 'sar tan se gouda', perusahaan Kuwait yang merancang gaun tersebut mengecam warga Pakistan karena mengirimkan pesan-pesan yang 'mengganggu' dan menyeret mereka ke penjara. cincin.

Pegangan Instagram semplicitakw dibagikan a cerita Dia mengingatkan masyarakat Pakistan bahwa merek tersebut menggunakan tulisan Arab dalam font yang berbeda “di mana pun,” mengacu pada pakaian yang menarik perhatian banyak orang Muslim. Perlu dicatat bahwa massalah yang melakukan hal ini Diserang Wanita tersebut meneriakkan slogan “Sar Tan Si Goda” karena diyakini telah melakukan kejahatan “Gustaki” dengan mengenakan gaun bertuliskan kaligrafi Arab.

Perusahaan Kuwait menulis dalam postingannya: “Rakyat Pakistan yang terkasih, kami tidak ada hubungannya dengan kejadian baru-baru ini yang menimpa gadis tak berdosa itu. Kami berbasis di Kuwait dan tidak mengirim ke seluruh dunia. Tolong berhenti mengikuti dan mengirim pesan karena itu sangat mengganggu.

Merujuk pada penggunaan bahasa Arab dalam pakaian tersebut, yang oleh massa Islam dianggap sebagai karya Gustaki, perusahaan tersebut menambahkan: “Kami menggunakan kata-kata dan huruf Arab dalam font yang berbeda di mana pun karena itu adalah bahasa kami!”

Sementara itu, menurut akun Instagram-nya, gaun tersebut sudah hampir lama dipamerkan ke publik 48 mingguArtinya, hampir satu tahun. Perlu dicatat bahwa Kuwait juga merupakan negara Islam, di mana perusahaan tersebut mengungkapkan dan menjual gaunnya, namun kemarahan meletus di Pakistan. Masyarakat Pakistan marah dengan anggapan bahwa teks-teks berbahasa Arab tersebut adalah “ayat-ayat Al-Qur'an” yang oleh kelompok Islam dianggap salah jika dicetak begitu saja pada pakaian dan menarik “Gustaki” atau penistaan ​​​​yang dapat dihukum mati di Pakistan.

READ  379 orang melarikan diri dari pesawat Jepang sebelum dilalap api: evakuasi ajaib lainnya | berita Dunia

Banyak juga netizen Pakistan yang mengkritik kejadian tersebut dan membahayakan nyawa perempuan akibat penggunaan bahasa Arab yang sembarangan dan menganggap apapun yang tertulis dalam bahasa Arab sebagai ayat Alquran atau menipu.

“Bahkan sang desainer sudah muak!” tulis jurnalis Pakistan di pengasingan, Taha Siddiqui, di samping poster bertuliskan, “Desainer gaun bermotif Arab yang menjadi kontroversial tidak menginginkan pengikut Pakistan.”

Sebuah outlet digital Pakistan, Dialogue Pakistan, membagikan dugaan percakapan dengan perusahaan desainer tersebut yang menjelaskan arti tulisan Arab yang tertulis pada gaun tersebut yang memicu kemarahan.

Menurut klaim mereka, merek Kuwait mengatakan bahwa kata “Haya” berarti kehidupan, dan “manis“Itu diterjemahkan menjadi indah.

Massa Islam mengancam nyawa wanita tersebut sambil meneriakkan slogan-slogan Sar Tan Si Goda sebelum mereka diselamatkan POLISI

Menurut laporan, kejadian itu terjadi di Lahore, Pakistan. Massa Islam, yang dipimpin oleh anggota Tehreek-e-Labbaik Pakistan, percaya bahwa teks Arab berwarna pada gaun putih tersebut adalah ayat-ayat Alquran, sehingga dia melakukan penistaan, yang dapat dihukum mati di Pakistan.

Orang-orang fanatik melihat wanita itu mengenakan gaun itu saat dia sedang makan di sebuah restoran di Pasar Ishra di Lahore. Tak lama kemudian, sekelompok besar orang berkumpul dan mengelilinginya, melontarkan hinaan dan ancaman padanya. Beberapa orang dari kerumunan itu mengepung wanita itu, membiarkannya membeku ketakutan, sementara beberapa orang di sekitar berusaha melindunginya agar tidak digantung oleh massa yang haus darah. Berdasarkan video kejadian yang menjadi viral, massa terdengar meneriakkan slogan kebencian “Sar Tan se juda” yang mengacu pada kepala tersangka penistaan ​​agama.

Sementara itu, saat situasi memanas, polisi tiba di lokasi kejadian dan mengawal wanita tersebut keluar dari lokasi kejadian. Dalam video viral tersebut, terlihat seorang polisi wanita mengawal wanita yang mengenakan burqa tersebut oleh petugas polisi. Banyak warga Pakistan yang memuji kerja polwan tersebut, dan mengatakan bahwa ia patut diberi penghargaan atas keberaniannya dalam menyelamatkan perempuan dari gerombolan Islam.

READ  Seberapa dekat India untuk mencapai kekebalan kelompok? Apa yang dikatakan para ahli | berita terbaru india

Setelah protes massa Islam, wanita tersebut terpaksa meminta maaf.

Namun awalnya pemberitaan media mengklaim bahwa gaun tersebut berasal dari brand Saudi Shalike Riaz yang diluncurkan pada Ramadhan 2022. “Koleksi Ramadhan terbaik 2022 telah hadir,” komentar Shalike Riaz sambil memposting foto gaun tersebut di Instagram. . Namun menurut postingan Instagram semplicitakw, gaun tersebut konon dirancang oleh perusahaan Kuwait.