Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Presiden Sri Lanka Gotabaya Rajapaksa menghadapi protes jalanan terbesar

Pria dan wanita berduyun-duyun ke kawasan pejalan kaki tepi laut Kolombo dan mengepung Sekretariat Presiden era kolonial

Pria dan wanita berduyun-duyun ke kawasan pejalan kaki tepi laut Kolombo dan mengepung Sekretariat Presiden era kolonial

Puluhan ribu berbaris terkepung Presiden Sri Lanka Gotabaya Rajapaksa’s kantor pada hari Sabtu, dalam protes terbesar sampai saat ini atas krisis ekonomi dan politik yang mengerikan di negara itu.

22 juta orang Sri Lanka telah melihat minggu pemadaman listrik dan kekurangan makanan, bahan bakar, dan kebutuhan pokok lainnya dalam penurunan terburuk di negara itu sejak kemerdekaan pada tahun 1948.

Protes terorganisir media sosial hari Sabtu menarik jumlah terbesar sejak krisis meledak bulan lalu menurut wartawan AFP. Dan tekanan pada Tn. Rajapaksa semakin intensif karena komunitas bisnis yang kuat di negara itu juga mulai menarik dukungan untuk Presiden.

Pria dan wanita berduyun-duyun ke kawasan pejalan kaki tepi laut Kolombo dan mengepung Sekretariat Presiden era kolonial, meneriakkan “Pulang Gota” dan mengibarkan bendera singa nasional.

Yang lain membawa plakat tulisan tangan yang bertuliskan “Sudah waktunya bagimu untuk pergi” dan “cukup sudah.”

Barikade memblokir pintu masuk ke kantor Presiden dengan polisi dengan perlengkapan anti huru hara mengambil posisi di dalam kompleks yang dijaga ketat.

“Ini adalah orang-orang yang tidak bersalah di sini. kita semua berjuang untuk hidup. Pemerintah harus pergi dan mengizinkan orang yang cakap untuk memimpin negara,” kata seorang pria kepada massa.

Protes tampak damai, tetapi seorang pejabat polisi mengatakan gas air mata dan meriam air siap jika diperlukan. Pada hari Jumat pasukan keamanan menembakkan meriam air ke arah mahasiswa yang berdemonstrasi.

Penduduk mengatakan ada protes yang meluas di pinggiran ibukota juga sementara gereja Katolik dan Anglikan juga membawa pengikut mereka ke jalan.

Kepala Gereja Katolik, Kardinal Malcolm Ranjith memimpin protes di kota Negombo, di utara Kolombo, mendesak orang-orang untuk terus memprotes sampai pemerintahan Rajapaksa mengundurkan diri.

“Semua orang harus turun ke jalan sampai pemerintah pergi, para pemimpin ini harus pergi. Kamu harus pergi. Anda telah menghancurkan negara ini.”

Kerugian bahan bakar

Komunitas bisnis Sri Lanka, yang sebagian besar mendanai Mr. Kampanye pemilihan Rajapaksa, juga tampak mencoret presiden pada Sabtu.

“Itu kebuntuan politik dan ekonomi saat ini tidak dapat berlanjut lebih jauh lagi, kami membutuhkan kabinet dan pemerintahan sementara paling lama seminggu,” kata Rohan Masakorala, ketua Asosiasi Produsen dan Eksportir Produk Karet Sri Lanka.

Asosiasinya bergabung dengan 22 organisasi bisnis dan industri lainnya, mencari perubahan pemerintahan, mengatakan kerugian harian telah mencapai sekitar $50 juta karena kekurangan bahan bakar saja.

Dalam sebuah pernyataan bersama, mereka mengatakan bahwa mereka bertanggung jawab untuk menghasilkan hampir seperempat dari produk domestik bruto $80,17 miliar negara itu dan memperingatkan jutaan pekerjaan akan dalam bahaya.

Gubernur bank sentral yang baru diangkat Nandalal Weerasinghe mengatakan serangkaian kesalahan kebijakan moneter telah menyebabkan krisis saat ini dengan tidak ada dolar untuk membiayai banyak impor.

Dalam upaya putus asa untuk menopang rupee yang jatuh bebas, Weerasinghe pada hari Jumat menerapkan kenaikan suku bunga terbesar di negara itu sebesar 700 basis poin.

“Kami sekarang dalam mode kontrol kerusakan,” katanya.

Tn. Weerasinghe menambahkan dia mengharapkan stabilitas rupee dan aliran masuk dolar meningkat saat dia melonggarkan pembatasan valuta asing ketat pendahulunya yang dia gambarkan sebagai kontra-produktif.

Pemerintah sedang mempersiapkan negosiasi bailout dengan Dana Moneter Internasional minggu depan, dengan pejabat kementerian keuangan mengatakan bahwa pemegang obligasi berdaulat dan kreditur lainnya mungkin harus memotong.

Menteri Keuangan baru Ali Sabry mengatakan pada hari Jumat bahwa parlemen dia mengharapkan $ 3 miliar dari IMF untuk mendukung neraca pembayaran pulau itu dalam tiga tahun ke depan.

“Kami berharap untuk mendapatkan sekitar satu miliar dolar per tahun dalam tiga tahun ke depan dengan total dukungan tiga miliar,” katanya menambahkan bahwa Kolombo juga akan mencari moratorium utang.

READ  Pembom jet besar UEA ke pemberontak setelah serangan rudal di Abu Dhabi