Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Presiden Sri Lanka Ranil Wickremesinghe menyerukan kesepakatan bilateral dengan siapa pun yang kita inginkan

Ranil Wickremesinghe juga berbicara tentang utang Sri Lanka, yang sebagian besar merupakan utang China.

Presiden Sri Lanka Ranil Wickremesinghe pada hari Jumat tampak meremehkan kesepakatan perdagangan di Asia Selatan, dengan mengatakan ada “banyak politik” dan negara itu perlu memperluas kemitraannya dengan “semua orang yang kita inginkan”.

“Sayangnya, saya tidak berpikir akan ada integrasi perdagangan eksternal di kawasan Asia Selatan. Tidak, harus ada kesepakatan bilateral dengan siapa pun yang kita inginkan,” katanya pada konferensi tentang pembangunan kembali ekonomi negara kepulauan itu. terhuyung-huyung di bawah krisis terburuknya.

“Ada banyak politik yang terlibat dalam perjanjian perdagangan regional di Asia Selatan. Kita dapat mengesampingkannya. Kita dapat memiliki integrasi dalam tari dan memasak, tetapi tentu saja, Anda tidak akan memiliki integrasi dalam hal ekonomi,” kata Mr. .Wickremesinghe.

Meskipun dia tidak menyebut nama India, pernyataan itu bisa memicu kepanikan di New Delhi. Pendorong utama keterlibatan Asia Selatan, India telah lama berusaha untuk menjauhkan Sri Lanka dari China, dalam upaya yang mencapai klimaks minggu ini di tengah rencana kunjungan kapal “mata-mata” China ke sebuah pelabuhan di negara itu.

Sumber pemerintah India mengatakan kemajuan kapal sedang dipantau. India mengatakan akan mengikuti “setiap dampak pada keamanan dan kepentingan ekonomi India dan mengambil semua tindakan yang diperlukan untuk melindungi mereka”.

Terlepas dari bantuan $5 miliar untuk negara yang dilanda krisis, India telah membuat beberapa perjanjian perdagangan dengan Sri Lanka.

Dua hari lalu, Menteri Luar Negeri India S Jaishankar, dalam pertemuan dengan Menteri Luar Negeri Sri Lanka yang baru diangkat Ali Sabri, menegaskan kembali komitmen India sebagai “teman yang dapat diandalkan dan mitra terpercaya, untuk pemulihan ekonomi dan kemakmuran” negara kepulauan itu.

READ  Negara-negara G7 menjanjikan lebih dari 1 miliar dosis vaksin Covid ke negara-negara miskin: Perdana Menteri Inggris Johnson

Mengatasi krisis dan tumpukan utang – sebagian besar berutang ke China – dia mengatakan pada konferensi, “Utang luar negeri pertama, lalu jika Anda melihat utang resmi, apakah kita terjun ke geopolitik Asia? Geopolitik, itu masalahnya .”

Dalam rangka memperkuat hubungan perdagangan dengan negara-negara Asia Tenggara, negara-negara Indo-Pasifik, Eropa dan Amerika Serikat, ia juga merujuk pada pelabuhan Hambantota Sri Lanka, yang dioperasikan oleh China dan yang dijadwalkan akan dikunjungi oleh kapal China.

“Jika Anda melihat ekonomi India, Bangladesh dan Pakistan, logistik dapat memainkan peran besar. Di sini, di Kolombo di Hambantota dan Trincomalee, inilah cara kami menggunakan lokasi strategis kami,” kata presiden Sri Lanka itu.

Sri Lanka telah meminta China untuk menunda tanpa batas waktu kunjungan Yuan Wang 5 ke Hambantota, yang dapat digunakan untuk pengawasan dan pelacakan rudal balistik dan ICBM, AFP melaporkan pada hari Sabtu.