Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Putin mengunjungi Arab Saudi dan UEA, dengan agenda perang antara Israel dan Hamas  Berita politik

Putin mengunjungi Arab Saudi dan UEA, dengan agenda perang antara Israel dan Hamas Berita politik

Pembicaraan tersebut diperkirakan akan fokus pada perang antara Israel dan Hamas di Gaza dan kerja sama di pasar minyak, menurut juru bicara Kremlin.

Presiden Rusia Vladimir Putin, yang memainkan peran lebih berpengaruh di Timur Tengah, dijadwalkan mengunjungi Uni Emirat Arab dan Arab Saudi pada hari Rabu, dan menjamu Presiden Iran Ebrahim Raisi di Moskow pada hari berikutnya.

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan pada hari Selasa bahwa pembicaraan akan fokus pada hubungan bilateral dan perang antara Israel dan Hamas.

Peskov mengatakan diskusi kerja sama di pasar minyak akan menjadi agenda pembicaraan, karena Moskow bekerja sama dengan ketiga negara tersebut melalui OPEC+, yang terdiri dari Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutu yang dipimpin oleh Rusia.

Peskov berkata: “Diskusi ini berlangsung dalam formula OPEC+, namun kerja sama di bidang ini selalu menjadi agenda.”

OPEC+, yang dibentuk oleh Putin pada tahun 2016, mengumumkan pengurangan pasokan sukarela baru pada minggu lalu, yang ditanggapi dengan skeptis oleh pasar minyak.

Secara terpisah, penasihat kebijakan luar negeri Putin, Yuri Ushakov, mengatakan bahwa kerja sama Saudi-Rusia dalam Otoritas Kerjasama Perminyakan telah “berbuah.”

Ushakov mengatakan, menurut apa yang dilaporkan oleh kantor berita Rusia, “koordinasi Rusia-Saudi yang cukup erat dalam bentuk ini merupakan jaminan yang dapat diandalkan untuk mempertahankan situasi yang stabil dan dapat diprediksi di pasar minyak global.”

Upaya Putin untuk memperkuat hubungannya dengan negara-negara Teluk dan negara-negara Timur Tengah lainnya adalah bagian dari upayanya untuk menunjukkan bahwa upaya Barat untuk mengisolasi Moskow melalui sanksi atas perangnya terhadap Ukraina telah gagal.

Pemimpin Rusia itu tidak banyak melakukan perjalanan internasional setelah Pengadilan Kriminal Internasional mengeluarkan surat perintah penangkapan terhadapnya pada bulan Maret, menuduh Putin mendeportasi anak-anak Ukraina.

READ  Minyak turun sekitar 3% karena investor mencari kenaikan suku bunga oleh Federal Reserve AS Oleh Reuters

Baik UEA maupun Arab Saudi tidak menandatangani perjanjian pendirian Pengadilan Kriminal Internasional, yang berarti mereka tidak perlu menangkapnya jika ia memasuki wilayah mereka.

Mengenai pemboman Israel di Gaza sebagai respons terhadap serangan Hamas tanggal 7 Oktober, Putin berusaha menggambarkan perang tersebut sebagai kegagalan diplomasi AS, menuduh Washington memilih untuk memberikan “hibah” ekonomi kepada Palestina dan mengabaikan upaya untuk membantu menciptakan Palestina. negara. negara Palestina.

Dia menyarankan agar Moskow dapat memainkan peran sebagai mediator, berkat hubungan persahabatannya dengan Israel dan Palestina, dengan mengatakan: “Tidak ada yang dapat meragukan bahwa kami bermain untuk satu pihak.”