Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Raja dinosaurus bukanlah seorang jenius!  Para ilmuwan menolak teori bahwa T.Rex sama pintarnya dengan kera

Raja dinosaurus bukanlah seorang jenius! Para ilmuwan menolak teori bahwa T.Rex sama pintarnya dengan kera

  • Studi tersebut menunjukkan bahwa spesies dinosaurus menakutkan tersebut memiliki kecerdasan primata
  • Para ahli mengatakan hasil penelitian ini tidak dapat diandalkan dan T. rex sama cerdasnya dengan reptil masa kini

Dengan kemampuannya yang kejam dalam mengintai mangsanya, tidak dapat disangkal bahwa T. rex adalah binatang yang cerdas.

Sebuah studi baru menunjukkan bahwa dinosaurus terkenal, yang punah 66 juta tahun lalu, tidak dapat menandingi primata modern dalam hal kecerdasan.

Para peneliti menolak klaim ahli saraf tahun lalu bahwa T.Rex memiliki kemampuan kognitif “seperti babon” dan mampu memecahkan masalah.

Klaim kontroversial ini, yang langsung ditanggapi dengan skeptis oleh komunitas ilmiah, kini telah terbantahkan.

Sebaliknya, kekuatan otak T. rex lebih mirip dengan reptil modern, seperti buaya dan kadal, kata para peneliti.

Sebuah studi baru mengatakan bahwa T. rex adalah salah satu hewan paling terkenal yang menghiasi planet kita, namun ia tidak secerdas primata masa kini. Seperti dinosaurus lainnya, Tyrannosaurus rex (T. rex, dalam gambar) bersifat bipedal – artinya berjalan dengan dua kaki

Baca selengkapnya: T.Rex mungkin adalah 'pemecah masalah'

Seorang ahli telah menghitung perkiraan massa otak T. Rex menggunakan fosil tengkorak

Studi baru ini dilakukan oleh tim internasional yang terdiri dari ahli paleontologi, etolog, dan ahli saraf, termasuk para ahli di Universitas Bristol dan Universitas Southampton.

Dr Darren Naish, ahli paleontologi di Universitas Southampton, mengatakan: “Kemungkinan bahwa T. rex bisa sama cerdasnya dengan babon sangat menarik sekaligus menakutkan, dan berpotensi mengubah pandangan kita tentang masa lalu.”

“Tetapi penelitian kami menunjukkan bagaimana semua data yang kami miliki bertentangan dengan gagasan ini.

“Mereka seperti buaya raksasa dan cerdas, dan ini sungguh luar biasa.”

Penelitian tahun lalu, yang dilakukan oleh ahli saraf Brasil Dr. Susana Herculano-Hozel, menganalisis tengkorak T. rex dan mempelajari otak keturunan dinosaurus, termasuk burung modern.

Dia memperkirakan T. rex memiliki jumlah neuron yang sangat besar di otaknya – 3,2 miliar, bahkan lebih banyak dari 2,8 miliar yang ditemukan pada babon.

READ  Sinyal radio telah ditangkap dari jarak 9 miliar tahun cahaya

Juga dikenal sebagai sel saraf, sel saraf adalah sel yang dapat dirangsang secara listrik yang mengirimkan sinyal ke seluruh tubuh hewan.

Segala sesuatu mulai dari makan, berjalan, dan berpikir difasilitasi oleh neuron yang mengirimkan sinyal listrik dan kimia antara berbagai area di otak dan tubuh.

Jumlah neuron biasanya berhubungan dengan ukuran otak, sehingga kerangka T. Rex dengan rongga otak yang besar akan memiliki otak yang lebih besar sehingga jumlah neuronnya lebih banyak.

Foto kerangka T. rex di Museum Senckenberg di Frankfurt, Jerman. Tyrannosaurus rex hidup pada akhir periode Kapur (sekitar 66 juta tahun yang lalu) dan hanya ditemukan di Amerika Utara bagian barat.

Baca selengkapnya: T. Rex bisa memiliki berat hingga 33.000 pon

33.000 pound adalah 70 persen lebih banyak dari perkiraan sebelumnya

Penelitian juga menunjukkan bahwa semakin banyak neuron yang dimiliki seekor hewan, semakin cerdas hewan tersebut, sehingga seorang ahli saraf berpendapat bahwa T. Rex mampu memecahkan masalah, menciptakan alat untuk digunakan, dan bahkan terlibat dalam perilaku budaya.

Dengan bersemangat menciak, diterbitkan: 'T. Rex memiliki jumlah neuron yang setara dengan babon di otaknya, yang berarti ia memiliki kemampuan untuk membuat peralatan, memecahkan masalah, dan hidup hingga 40 tahun, cukup untuk membangun budaya!

“Kenyataannya sebenarnya lebih menakutkan daripada di film!”

Dalam studi baru ini, para peneliti melihat lebih dekat teknik yang digunakan untuk memprediksi ukuran otak dan jumlah neuron pada otak dinosaurus.

Mereka menemukan bahwa asumsi sebelumnya tentang ukuran otak dinosaurus – dan berapa banyak neuron yang terkandung dalam otak mereka – tidak dapat diandalkan.

Daripada 3 miliar neuron, mereka mengatakan jumlahnya paling banyak adalah 1,7 miliar, namun kemungkinan besar jauh lebih rendah dari ini.

Hubungan antara otak dan massa tubuh pada vertebrata penghuni darat. Tim mengatakan dinosaurus seperti Tyrannosaurus memiliki rasio ukuran otak dan tubuh yang serupa dengan yang ditemukan pada reptil hidup.

Baca selengkapnya: Bagaimana T.Rex memberikan gigitan yang menghancurkan tulang

Para peneliti menggunakan CT scan fosil dinosaurus dan spesimen zaman modern untuk membuat model komputer 3D dari rahang dinosaurus.

“Perhitungan kami menunjukkan bahwa otak depan T. rex mengandung maksimal 1,7 miliar neuron,” penulis studi Dr Kai Caspar dari Universitas Heinrich-Heine di Jerman mengatakan kepada MailOnline.

READ  Berita Covid: Konvensi Anime NYC Bukan Acara Superspreader Omicron, Studi CDC Menemukan

“Tetapi kami menganggap angka dalam kisaran 250 hingga 350 juta neuron lebih mungkin terjadi.”

Dr Kaspar mengatakan ada “banyak masalah” dengan penelitian tahun 2023 tersebut.

“Yang lebih penting, asumsi ini mengasumsikan bahwa otak dinosaurus seperti T. Rex memenuhi seluruh rongga tengkorak otak,” katanya kepada MailOnline.

Meskipun hal ini berlaku pada burung dan mamalia, hal ini tidak berlaku pada reptil, yang otaknya hanya mengisi sekitar 30 hingga 50 persen rongga tengkorak.

“Makalah tahun 2023 juga mengambil perkiraan massa otak dan tubuh dinosaurus dari berbagai sumber dan beberapa bagiannya tidak sesuai, sehingga menghasilkan kumpulan data yang sangat tidak konsisten.”

Para peneliti juga mempertanyakan gagasan bahwa semakin banyak neuron yang dimiliki seekor hewan, semakin cerdas hewan tersebut.

Dr Kaspar mengatakan kepada MailOnline: 'Meskipun tampaknya intuitif, hasil dari studi perilaku menunjukkan bahwa jumlah neuron seringkali merupakan indikator buruk kinerja spesies.'

Gambar tersebut membandingkan ukuran tubuh dan otak hewan punah, termasuk Tyrannosaurus, dan spesies modern
Di sini, Tyrannosaurus Tyrannosaurus menyerang kawanan dinosaurus pemakan tumbuhan modern Triceratops horridus

“Misalnya, merpati telah terbukti memiliki kemampuan yang sama dengan monyet dalam hal memori jangka pendek atau jumlah diskriminatif – meskipun otak merpati hanya mengandung sebagian kecil dari jumlah neuron di otak monyet.”

Pakar tersebut menambahkan bahwa para ilmuwan masih berjuang untuk memahami apa yang mengarah pada perilaku yang “mungkin ingin kita gambarkan sebagai kecerdasan.”

Namun Dr. Kaspar menyatakan bahwa reptil “tentu saja tidak sebodoh yang diperkirakan”.

“Perilaku mereka bisa sangat kompleks dan data eksperimen yang kami miliki menunjukkan banyak kesamaan kognitif antara mereka dengan mamalia dan burung,” katanya.

“Jadi, meskipun tidak ada alasan untuk berasumsi bahwa Tyrannosaurus memiliki kebiasaan mirip kera, namun perilakunya jelas merupakan hewan yang canggih.”

T.Rex mampu “memecahkan masalah yang relevan” – seperti menaklukkan mangsa yang bertahan, berhasil merayu pasangan, dan menemukan lokasi sarang yang cocok.

READ  Model Standar fisika partikel mungkin rusak - jelas seorang fisikawan di Large Hadron Collider

Dr Caspar menambahkan: “Apa yang disinggung oleh Herculano-Houzel adalah bahwa dia menggunakan alat untuk mencapai hal-hal ini dan pengetahuan yang diperoleh diteruskan dari satu generasi ke generasi berikutnya.”

“Untuk ini, kami tidak punya bukti.”

MailOnline menghubungi Dr Herculano-Houzel untuk mengomentari studi baru, yang diterbitkan hari ini di Catatan anatomi.

Studi mengklaim Tyrannosaurus rex 70% lebih besar dari perkiraan sebelumnya dan beratnya bisa mencapai 33.000 pon

Tyrannosaurus Rex yang terkenal – atau T. rex – memiliki berat hingga 33.000 pon (15.000 kg) ketika menjelajahi Bumi.

Ini sedikit lebih berat dari berat dua ekor gajah, atau a Bus tingkat Londonyaitu 70 persen lebih banyak dari perkiraan sebelumnya.

Para peneliti dari Museum Alam Kanada di Ottawa membuat model yang memprediksi ukuran maksimum binatang prasejarah tersebut.

Hingga saat ini, baru 32 spesimen T. rex dewasa yang ditemukan dari populasi yang diperkirakan berjumlah 2,5 miliar orang.

Yang terbesar adalah Scotty, yang beratnya lebih dari 19.400 pon (8.800 kg) dan panjangnya lebih dari 42 kaki (13 m) ketika menjelajahi wilayah yang sekarang menjadi sisi barat Amerika Utara 68 hingga 66 juta tahun yang lalu.

Namun, para peneliti mengatakan bahwa spesimen yang digali mungkin bukan representasi akurat dari spesies tersebut, dan individu yang belum ditemukan mungkin berukuran jauh lebih besar.

Baca selengkapnya