Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

SpaceX meluncurkan 23 satelit Starlink pada penerbangan Falcon 9 dari Cape Canaveral – Spaceflight Now

SpaceX meluncurkan 23 satelit Starlink pada penerbangan Falcon 9 dari Cape Canaveral – Spaceflight Now

Roket Falcon 9 lepas landas dari Space Launch Complex 40 di Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral, membawa 23 satelit Starlink ke orbit rendah Bumi pada 28 April 2024. Foto: Adam Bernstein/Spaceflight Now

Menyusul peluncuran bersejarah sepasang satelit Galileo Komisi Eropa, SpaceX telah meluncurkan satelit internet berkecepatan tinggi Starlink lainnya. Peluncuran Falcon 9 pada Minggu malam menandai peluncuran khusus satelit Starlink ke-29 pada tahun 2024.

Misi Starlink 6-54 diluncurkan dari Space Launch Complex 40 (SLC-40) di Cape Canaveral Space Force Station (CCSFS) pada 18:08 EDT (2208 UTC).

Booster tahap pertama Falcon 9 yang mendukung misi ini, nomor armada SpaceX B1076, diluncurkan untuk ke-13 kalinya. Sebelumnya telah mendukung peluncuran Ovzon 3 dan Intelsat IS-40e, penerbangan Layanan Pasokan Komersial (CRS-26) ke-26 SpaceX, dan enam misi Starlink.

Lebih dari delapan menit setelah lepas landas, B1076 mendarat di drone SpaceX. “Baca saja instruksinya.” Ini merupakan pendaratan ke-80 JRTI dan pendaratan booster ke-301 hingga saat ini.

Dalam postingan media sosial, Kiko Dontchev, wakil presiden peluncuran SpaceX, mencatat bahwa tim menyelesaikan sesi pelatihan JRTI selama lima jam di Port Canaveral antara kedatangan dan keberangkatan drone untuk mendukung misi Starlink 6-54.

Ke-23 satelit Starlink tersebut merupakan tambahan dari 5.874 satelit yang saat ini mengorbit, menurut angka yang ditabulasikan pada 24 April oleh astronom dan pakar pelacakan orbit Jonathan McDowell. Sebelum peluncuran ini, sebanyak 633 satelit Starlink telah diluncurkan pada tahun 2024.

Negara Federasi Mikronesia, sebuah negara kepulauan di Samudra Pasifik di sebelah timur Australia, adalah negara terbaru yang ditambahkan ke daftar negara di mana layanan Starlink tersedia, SpaceX mengumumkan pada hari Rabu.

Kepergian Naga

Peluncuran Starlink 6-54 terjadi hanya beberapa jam setelah SpaceX Cargo Dragon lepas dari Stasiun Luar Angkasa Internasional untuk memulai perjalanan sekitar 36 jam untuk mendarat di lepas pantai Florida. Pelepasan dilakukan pada 13:10 EST (1710 UTC).

READ  Para peneliti sedang mempelajari efek jangka panjang dari COVID, termasuk bau yang terdistorsi dan lidah yang membesar

Pendaratan Selasa pagi akan mengakhiri misi CRS-30. Pesawat tersebut telah berlabuh di Stasiun Luar Angkasa Internasional selama lebih dari 30 hari, dan akan kembali membawa lebih dari 4.000 pon eksperimen ilmiah.

Operasi ini juga merupakan langkah penting menuju peluncuran misi berawak pertama Boeing ke pos orbit menggunakan pesawat ruang angkasa Starliner miliknya.

Sebelum peluncuran tersebut dapat dilakukan, SpaceX perlu memindahkan pesawat ruang angkasa Crew Dragon Endeavour dari port yang menghadap ke depan ke port yang menghadap ke luar angkasa pada modul Harmony. Manuver ini rencananya akan dilakukan pada 2 Mei.