Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Rumah sakit-rumah sakit besar di Gaza menghentikan operasinya karena Israel mengejar Hamas  berita Dunia

Rumah sakit-rumah sakit besar di Gaza menghentikan operasinya karena Israel mengejar Hamas berita Dunia

Dua rumah sakit besar di Jalur Gaza utara menutup pintunya untuk pasien baru pada hari Minggu, dengan staf mengatakan pemboman Israel dan kekurangan bahan bakar dan obat-obatan menyebabkan mereka yang sudah dirawat bisa meninggal.

Warga Palestina yang terluka dalam serangan Israel di tengah konflik yang sedang berlangsung antara Israel dan gerakan Hamas Palestina berbaring di Rumah Sakit Nasser untuk perawatan di Khan Yunis di Jalur Gaza selatan pada 12 November. (Reuters)

Tim medis mengatakan bahwa rumah sakit di Jalur Palestina utara dikepung oleh pasukan Israel dan hampir tidak mampu merawat pasien yang berada di dalamnya. Israel mengatakan mereka menyerang aktivis Hamas di daerah tersebut dan rumah sakit harus dievakuasi.

Rumah Sakit Al-Shifa, rumah sakit terbesar di Gaza, dan rumah sakit utama lainnya di Yerusalem, mengatakan mereka akan menghentikan operasinya pada hari Minggu. Jumlah korban tewas dan luka terus bertambah setiap harinya, namun semakin sedikit tempat yang dapat dituju oleh korban luka.

“Anak saya terluka dan tidak ada satu pun rumah sakit yang bisa saya bawa agar dia bisa mendapatkan jahitan,” kata Ahmed Al-Kahlot, yang melarikan diri ke selatan mengikuti saran Israel, sambil khawatir tidak ada tempat yang aman di Gaza.

Seorang ahli bedah plastik di Rumah Sakit Al-Shifa mengatakan bahwa pemboman gedung tempat inkubator memaksa mereka untuk menempatkan bayi prematur dalam satu baris di tempat tidur biasa, menggunakan sedikit energi yang tersedia untuk mengoperasikan AC agar tetap hangat.

“Kami tahu ini sangat berisiko,” kata Dr. Ahmed Al-Makhalati. “Kami memperkirakan akan kehilangan lebih banyak dari mereka setiap hari.”

Juru bicara Kementerian Kesehatan Gaza Ashraf Al-Qudra, yang juga berada di dalam rumah sakit, mengatakan tembakan Israel “menakutkan para pekerja medis dan warga sipil.”

Israel mengatakan bahwa Hamas telah mendirikan pusat komando di bawah dan dekat rumah sakit dan mereka perlu menjangkau mereka untuk membebaskan sekitar 200 sandera yang ditahan oleh gerakan tersebut di Israel sebulan yang lalu. Hamas membantah menggunakan rumah sakit dengan cara ini.

READ  Kesehatan mata: 5 tips nutrisi mudah yang dapat membantu meningkatkan penglihatan

Seorang pejabat Palestina yang diberi pengarahan mengenai pembicaraan mengenai pembebasan sandera mengatakan pada hari Minggu bahwa Hamas telah menunda perundingan karena cara Israel menangani Rumah Sakit Al-Shifa.

Belum ada komentar langsung dari Hamas atau Israel, yang mengatakan bahwa tekanan militer terhadap Hamas adalah satu-satunya cara untuk mengeluarkan para sandera. Para pejabat di Qatar, yang memediasi pembicaraan tersebut, tidak menanggapi permintaan komentar.

“Tidak ada yang diizinkan masuk, dan tidak ada yang diizinkan keluar.”

Juru bicara militer Israel, Laksamana Daniel Hagari, mengatakan bahwa tentara akan membantu mengevakuasi bayi dari Shifa pada hari Minggu. Namun Al-Qudra mengatakan mereka tidak diberitahu bagaimana cara menyelamatkan anak-anak tersebut. Ia menambahkan, dari 45 anak, tiga di antaranya sudah meninggal.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengatakan bahwa rumah sakit menawarinya bahan bakar, namun dia menolak, tanpa memberikan rincian.

Muhammad Qandil, seorang dokter di Rumah Sakit Nasser di Khan Yunis di Gaza selatan, yang melakukan kontak dengan rekan-rekannya di sana, mengatakan bahwa Rumah Sakit Al-Shifa berada di luar jangkauan orang yang baru terinfeksi.

Dia berkata: “Rumah Sakit Al-Shifa tidak berfungsi sekarang. Tidak ada yang diizinkan masuk, dan tidak ada yang diizinkan keluar.”

Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan mereka kehilangan kontak dengan rumah sakit tersebut dan prihatin dengan orang-orang yang terjebak di sana.

Bulan Sabit Merah Palestina mengatakan bahwa Rumah Sakit Al-Quds juga tidak dapat beroperasi, dengan stafnya berjuang untuk merawat pasien di sana dengan sedikit obat-obatan, makanan dan air.

“Rumah Sakit Al-Quds telah diisolasi dari dunia selama enam atau tujuh hari terakhir. Tidak ada jalan masuk dan jalan keluar,” kata Tommaso della Longa, juru bicara Federasi Internasional Masyarakat Palang Merah dan Bulan Sabit Merah.

READ  New York Medical College membatalkan biaya kuliah setelah menyumbangkan $1 miliar

Empat sumber keamanan Mesir mengatakan bahwa ketika situasi kemanusiaan memburuk di Gaza, 80 orang asing dan banyak warga Palestina yang terluka menyeberang ke Mesir dalam operasi evakuasi pertama sejak Jumat.

Polandia mengatakan 18 di antara mereka adalah warga negaranya, dan Penasihat Keamanan Nasional AS Jake Sullivan mengatakan kepada CBS News bahwa warga AS akan dipindahkan dari Gaza pada hari Minggu.

Pengiriman bantuan dengan truk dan parasut

Dua sumber mengatakan, setidaknya 80 truk bantuan dipindahkan dari Mesir ke Gaza pada Minggu sore. Jordan mengatakan sebelumnya bahwa pihaknya telah mengirimkan gelombang kedua melalui udara ke rumah sakit lapangan.

Sangat sedikit bantuan yang masuk ke Gaza sejak Israel menyatakan perang terhadap Hamas lebih dari sebulan yang lalu setelah militan menyapu Israel selatan, menewaskan sekitar 1.200 orang dan menyandera lebih dari 200 orang, menurut para pejabat Israel.

Pejabat Palestina mengatakan pada hari Jumat bahwa 11.078 warga Gaza telah tewas dalam serangan udara dan tembakan artileri sejak saat itu, sekitar 40% di antaranya adalah anak-anak.

Badan-badan bantuan internasional mengatakan penyakit-penyakit tersebut menyebar di antara para pengungsi yang berkumpul di sekolah-sekolah dan tempat-tempat penampungan lainnya serta hidup dengan makanan dan air yang terbatas.

Jamila (54 tahun) dari dalam Kota Gaza mengatakan bahwa dia dan keluarganya mendengar deru tank di dekatnya.

Dia menambahkan: “Pada siang hari, orang-orang mencoba mencari bahan-bahan pokok seperti roti dan air, dan pada malam hari orang-orang mencoba bertahan hidup.” Dia menambahkan: “Kami mendengar ledakan sepanjang malam, dan terkadang kami dapat mengatakan bahwa beberapa ledakan ini adalah baku tembak antara pejuang perlawanan dan pasukan Israel.”

READ  Video Yang Dirilis Oleh Rusia Perlihatkan Awak Kapal Perang Moskva Untuk Pertama Kalinya

Ibu enam anak ini mengatakan keluarganya takut untuk pergi.

“Kami mendengar banyak pemboman di wilayah selatan, dan tidak ada makanan,” katanya melalui telepon, hanya menyebutkan nama depannya. “Keadaannya di sana tidak berbeda dengan situasi kami di sini.”

Pejabat kesehatan Palestina mengatakan 13 orang tewas dalam serangan udara Israel terhadap sebuah rumah di Khan Yunis di Gaza selatan pada hari Minggu.

Warga melaporkan peningkatan pertempuran di sekitar kamp pengungsi Beach di pantai utara Jalur Gaza. Tentara Israel mengatakan mereka membunuh sejumlah aktivis di sana dan meminta warga sipil memanfaatkan jeda empat jam untuk mengungsi ke selatan.

Konflik di Gaza telah menghidupkan kembali konflik di perbatasan utara Israel dengan Lebanon, yang merupakan bentrokan lintas batas terburuk sejak tahun 2006.

Kelompok Hizbullah Lebanon, seperti Hamas yang didukung oleh Iran, mengatakan mereka menyerang pasukan IDF di dekat barak Dov pada hari Minggu, sehingga menimbulkan korban jiwa.

Tentara Israel sebelumnya mengatakan bahwa rudal anti-tank yang ditembakkan oleh aktivis melukai sejumlah warga sipil, dan menambahkan bahwa mereka membalasnya dengan tembakan artileri.

Pasukan penjaga perdamaian PBB di Lebanon mengatakan salah satu anggotanya di dekat kota Al-Quza di Lebanon selatan ditembak semalam.

Berita menarik! Hindustan Times sekarang ada di saluran WhatsApp Berlangganan hari ini dengan mengklik tautan dan ikuti terus berita terbaru! klik disini!

Dapatkan berita dunia terkini serta berita terkini dari India di Hindustan Times.