Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Runtuhnya jembatan Baltimore: Joe Biden memuji tindakan cepat anggota kru India, 'tidak diragukan lagi menyelamatkan nyawa'

Runtuhnya jembatan Baltimore: Joe Biden memuji tindakan cepat anggota kru India, 'tidak diragukan lagi menyelamatkan nyawa'

Presiden AS Joe Biden memuji tindakan segera yang diambil oleh personel di kapal barang “Daly” yang bertabrakan dengan Jembatan Francis Scott Key di Baltimore yang menyebabkan jembatan tersebut tenggelam ke sungai di bawahnya sehingga menyebabkan banyak orang dan kendaraan tercebur ke dalam air.

Runtuhnya jembatan Baltimore: Joe Biden memuji tindakan cepat awak kapal asal India (Foto oleh Eros Hoagland/GETTY IMAGES NORTH AMERICA/Getty Images via AFP) (Getty Images via AFP)

Perusahaan pelayaran Synergy Maritime Group, yang mengelola kapal kargo berbendera Singapura, mengatakan dalam pernyataannya pada Selasa bahwa 22 awak kapal tersebut adalah warga negara India.

Apa yang dikatakan Presiden Joe Biden?

Hindustan Times – Sumber berita terhangat tercepat Anda! Baca sekarang.

Para karyawan di kapal dapat memberi tahu Departemen Transportasi Maryland bahwa mereka telah kehilangan kendali atas kapal mereka, sehingga mendorong pemerintah setempat untuk menutup jembatan untuk lalu lintas sebelum bencana terjadi, sebuah langkah yang “tidak diragukan lagi” menyelamatkan nyawa, kata Presiden Biden. Dia mengatakan pada hari Rabu saat pidatonya di Gedung Putih mengenai runtuhnya Jembatan Baltimore.

“Sejauh ini semuanya menunjukkan bahwa ini adalah kecelakaan yang mengerikan. Saat ini, kami tidak memiliki indikasi lain – tidak ada alasan lain untuk percaya bahwa ada tindakan yang disengaja di sini,” kata Biden.

Enam orang yang hilang setelah runtuhnya Jembatan Francis Scott Key diperkirakan tewas, kata Polisi Negara Bagian Maryland.

“Petugas di lokasi kejadian memperkirakan delapan orang masih hilang – belum, jumlah ini mungkin berubah. Dua telah diselamatkan – satu tanpa cedera, satu dalam kondisi kritis. Operasi pencarian dan penyelamatan masih berlangsung. Masalah terus berlanjut,” kata dia. Presiden AS berkata. Untuk semua hal lainnya saat kita berbicara.”

Biden juga mencatat bahwa Pelabuhan Baltimore adalah salah satu pusat pelayaran terbesar di negaranya. “Pelabuhan ini menangani jumlah kargo yang mencapai rekor tahun lalu. Pelabuhan ini juga merupakan pelabuhan terbesar di Amerika untuk impor dan ekspor mobil dan truk ringan. Sekitar 850.000 kendaraan melewati pelabuhan ini setiap tahun, dan kami akan berupaya untuk meningkatkan pelabuhan ini dan menyediakannya.” Selesai.” Jalankan lagi secepat mungkin.”

READ  Untuk melawan varian delta Covid, perpanjang perlindungan dosis kedua secepat mungkin: pelajari

Dua pekerja konstruksi Guatemala termasuk di antara orang-orang yang hilang setelah runtuhnya jembatan di Baltimore, CNN melaporkan, mengutip pernyataan Departemen Luar Negeri pada Selasa malam. Pernyataan tersebut menegaskan bahwa pekerja yang hilang tersebut berusia 26 tahun dari San Luis, Petén, dan 35 tahun dari Camotán, Chiquimula.

Kedua individu tersebut dilaporkan merupakan bagian dari tim yang bertugas memperbaiki aspal di jembatan pada saat kecelakaan terjadi.

Meski pernyataan tersebut tidak mengungkap nama-nama pekerja yang hilang, namun disebutkan bahwa Konsul Jenderal Guatemala di Maryland telah menghubungi keluarga korban yang terkena dampak, dengan tujuan memberikan dukungan kepada saudara laki-laki korban yang hilang.

Selain itu, konsulat mengonfirmasi komunikasi yang sedang berlangsung dengan otoritas lokal di Maryland, mengonfirmasi bahwa dua orang yang hilang berasal dari Guatemala, CNN melaporkan. (bahwa saya)