Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Rusia memulangkan awak Stasiun Luar Angkasa Internasional dengan roket cadangan setelah kapsul bocor

Rusia memulangkan awak Stasiun Luar Angkasa Internasional dengan roket cadangan setelah kapsul bocor

MOSKOW (Reuters) – Rusia pada Rabu mengatakan akan meluncurkan roket Soyuz lainnya pada 20 Februari untuk membawa kembali dua kosmonot dan seorang astronot Amerika dari Stasiun Luar Angkasa Internasional setelah kapsul asli mereka bocor pendingin bulan lalu.

Kebocoran itu berasal dari sebuah lubang kecil – lebarnya kurang dari 1 milimeter – di sistem pendingin eksternal kapsul Soyuz MS-22, salah satu dari dua kapsul balik yang berlabuh di Stasiun Luar Angkasa Internasional yang dapat membawa pulang anggota awak.

Rusia mengatakan kru sekarang akan kembali dengan Soyuz MS-23, sedangkan kapsul Soyuz MS-22 yang rusak akan dikembalikan ke Bumi dalam keadaan kosong.

“Setelah menganalisis kondisi pesawat ruang angkasa, perhitungan termal dan dokumentasi teknis, disimpulkan bahwa MS-22 harus mendarat tanpa awak,” kata Yuri Borisov, kepala badan antariksa Rusia Roscosmos.

Dia menambahkan bahwa jika sementara ini ada situasi darurat, agensi akan mempertimbangkan kemungkinan menggunakan pesawat luar angkasa untuk menyelamatkan awak.

“Penerbangan Sergei Prokopyev, Dmitry Petlin dan Francisco Rubio ke Stasiun Luar Angkasa Internasional sedang diperpanjang. Mereka akan kembali ke Bumi dengan Soyuz MS-23,” kata Roskosmos.

Peluncuran MS-23 sebelumnya direncanakan pada pertengahan Maret, tetapi akan diluncurkan dari kosmodrom Baikonur sebagai misi penyelamatan tak berawak.

Kecelakaan itu telah mengganggu aktivitas Stasiun Luar Angkasa Internasional Rusia, memaksa para astronot untuk membatalkan perjalanan ruang angkasa sementara para pejabat fokus pada kapsul yang bocor, yang berfungsi sebagai sekoci bagi para kru. Rusia mengatakan kebocoran itu mungkin disebabkan oleh tumbukan meteorit.

Kebocoran juga menjadi masalah bagi NASA. Badan AS mengatakan bulan lalu bahwa mereka sedang menjajaki apakah pesawat ruang angkasa Crew Dragon SpaceX dapat menawarkan penerbangan alternatif untuk beberapa anggota awak ISS, jika Rusia tidak dapat meluncurkan Soyuz lain.

READ  Seorang ilmuwan Tiongkok mengatakan bahwa India tidak mendarat di kutub selatan bulan

(Laporan oleh Mark Trevelyan dan Caleb Davis); Diedit oleh Guy Faulconbridge dan Gareth Jones

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.