Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

'Saya belum selesai…': Presiden Guyana menghentikan wawancara BBC mengenai perubahan iklim, video menjadi viral

'Saya belum selesai…': Presiden Guyana menghentikan wawancara BBC mengenai perubahan iklim, video menjadi viral

Presiden Guyana Irfaan Ali bertengkar saat membahas ladang minyak lepas pantai Guyana yang baru ditemukan BBC Steven Sackur, pembawa acara wawancara Bicara Kerastentang perubahan iklim.

Irfan Ali tidak setuju ketika jurnalis Sackur menanyainya tentang rencana Guyana untuk mengebor minyak dari cadangan minyak yang baru ditemukan. “Dalam satu atau dua dekade ke depan, diperkirakan minyak dan gas senilai $150 miliar akan diekstraksi dari pantai Anda. Ini adalah angka yang luar biasa. Namun dalam praktiknya, ini berarti dua miliar ton emisi karbon akan berasal dari laut. dasar laut dan dilepaskan ke atmosfer.” “.

Presiden Ali segera turun tangan dan berkata: “Biarkan saya menghentikan Anda saat itu juga!” Tahukah Anda bahwa Guyana memiliki hutan seluas gabungan Inggris dan Skotlandia, yang menyimpan 19,5 gigaton karbon dan membuat kita tetap hidup?

Lalu dia menghujani Sacor dengan banyak poin balasan. Sackur mencoba menanggapinya dengan menanyakan apakah melindungi hutan Guyana memberinya hak untuk melepaskan karbon ke atmosfer.

Hal ini jelas membuat Ali marah dan menjawab: “Apakah Anda berhak memberi tahu kami tentang perubahan iklim? Saya akan memberi kuliah kepada Anda tentang perubahan iklim. Kami telah menjaga hutan ini tetap hidup, yang Anda nikmati, yang dinikmati dunia, yang tidak Anda bayar kepada kami, dan yang tidak Anda hargai. tebak apa? Kita mempunyai tingkat deforestasi terendah di dunia! tebak apa? “Bahkan dengan eksplorasi minyak dan gas terbesar sekalipun, kita masih akan menjadi net zero.”

“Ini adalah kemunafikan di dunia. Selama 50 tahun terakhir, dunia telah kehilangan 65% keanekaragaman hayatinya. Kita mempertahankan apa yang kita miliki,” tambahnya.

Presiden Guyana yang marah kemudian bertanya kepada Sakor apakah dia “berada di kantong orang-orang yang merusak lingkungan melalui revolusi industri.”

READ  Penjelasan: Apa yang berubah bagi wisatawan saat Inggris memindahkan India dari daftar "merah" ke daftar "kuning"?

Perdebatan antara jurnalis BBC dan Presiden Guyana ini mengingatkan kita pada perdebatan seputar isu kolonialisme karbon. Imperialisme karbon adalah istilah yang digunakan oleh negara-negara berkembang yang merasa bahwa negara-negara Barat dan Utara memaksakan pandangan mereka mengenai perlindungan lingkungan dengan memberikan ceramah tentang emisi karbon, namun mengabaikan bahwa dalam perekonomian berbasis karbon, negara-negara maju harus bergantung pada karbon untuk keperluan hidup mereka. pertumbuhan.

iklan

ExxonMobil dan perusahaan minyak lainnya telah menemukan minyak dalam jumlah komersial di wilayah Essequibo, Cekungan Guyana-Suriname dan lepas pantai Guyana selama beberapa tahun terakhir.

Guyana memiliki cadangan sekitar 11 miliar barel, ini berarti pertumbuhan per kapita Guyana dapat meningkat berkat ladang minyak yang dapat mengubah negara tersebut menjadi negara maju karena banyaknya minyak dan gas di bawah perairan pesisirnya yang menjadikan negara tersebut berada di peringkat teratas. daftar 20 teratas secara global dunia. Setara dengan negara-negara seperti Norwegia, Brazil dan Aljazair.

Menurut Dana Moneter Internasional, Guyana juga merupakan negara dengan pertumbuhan ekonomi tercepat di Amerika Selatan, dengan pertumbuhan sebesar 62% pada tahun lalu. Dana Moneter Internasional juga memperkirakan PDB per kapita akan melebihi $60.000. Harganya $11.000 ketika deposit minyak pertama kali ditemukan pada tahun 2015.

Shankianil SarkarShankianil Sarkar adalah Editor Senior di News18. Ini mencakup urusan internasional…Baca selengkapnya

Lokasi: Georgetown, Guyana

Pertama kali diterbitkan: 30 Maret 2024 pukul 12:03 WIB