Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

‘Saya tidak yakin di mana pesawatnya berada’: Pilot AS menelepon 911 setelah mengeluarkan jet tempur

‘Saya tidak yakin di mana pesawatnya berada’: Pilot AS menelepon 911 setelah mengeluarkan jet tempur

Seorang pilot militer yang jet tempur canggihnya hilang untuk sementara pada akhir pekan terdengar berulang kali memanggil ambulans dalam panggilan 911 yang membingungkan dari rumahnya di Carolina Selatan saat ia terjun payung ke tempat yang aman, menurut rekaman audio yang dirilis Kamis kepada The Associated Press.

Rekaman berdurasi empat menit tersebut menggambarkan keadaan aneh dari tiga orang tak dikenal: seorang warga North Charleston dengan tenang menjelaskan bahwa seorang pilot baru saja terjun payung ke halaman belakang rumahnya, seorang pilot yang tidak mengetahui apa yang terjadi dengan F-35 miliknya, dan seseorang yang bingung. . Pengirim mencoba memahami segalanya.

“Kami memiliki seorang pilot di rumah, saya pikir dia mendarat di halaman belakang rumah saya, dan kami sedang mencoba untuk melihat apakah kami dapat mengirimkan ambulans ke rumah tersebut,” kata seorang warga.

Pilot, yang mengaku berusia 47 tahun, melaporkan bahwa dia merasa “baik-baik saja” setelah jatuh ke ketinggian 2.000 kaki. Dia mengatakan bahwa hanya punggungnya yang sakit. Warga mengatakan pilotnya tampak baik-baik saja.

“Bu, sebuah pesawat militer jatuh. Saya pilotnya. Kita perlu memulai operasi penyelamatan,” kata pilot itu. “Saya tidak yakin di mana pesawat itu berada. Saya tidak tahu apa yang terjadi.” Anda bisa saja mendarat di suatu tempat. Kami telah mengusirnya.”

Kemudian dalam panggilan tersebut, dia menelepon lagi untuk meminta bantuan medis.

“Bu, saya pilot di pesawat militer, dan saya turun dari pesawat itu. Jadi saya terjun saja ke darat. Boleh kirim ambulan, tolong?” Kata pilotnya.

Marinir menggambarkan pilot tersebut sebagai pilot berpengalaman dengan pengalaman puluhan tahun di kokpit.

F-35 jatuh pada hari Minggu setelah kerusakan yang terjadi menyebabkan pilotnya melontarkan diri di atas Charleston dan mendarat di halaman belakang perumahan dekat Bandara Internasional Charleston.

READ  China mengeluarkan peringatan kekeringan, memerangi kebakaran hutan untuk menyelamatkan tanaman dalam gelombang panas

Jet tempur tersebut, yang menurut Marinir berada di ketinggian sekitar 1.000 kaki (300 meter), terus terbang sejauh 60 mil (100 kilometer) hingga jatuh di daerah pedesaan dekat Indiantown. Butuh lebih dari satu hari untuk menemukan puing-puing tersebut.

Dalam panggilan terpisah selama delapan menit yang dirilis Kamis kepada AP, seorang pejabat yang tidak disebutkan namanya mencoba menjelaskan bahwa mereka memiliki “pilot dengan parasut” tetapi tidak ada informasi tentang apa yang terjadi pada pesawatnya atau kabar tentang jatuhnya pesawat tersebut. Ia menambahkan, “Pilot kehilangan penglihatannya saat mendarat karena kondisi cuaca buruk.”

Pejabat tersebut juga mencatat bahwa dia mendengar “suara yang cukup keras” sekitar 25 menit yang lalu yang “terdengar seperti tornado, dan mungkin suara pesawat terbang.”

Sebuah fitur pada jet tempur yang dimaksudkan untuk melindungi pilot dalam situasi darurat dapat menjelaskan bagaimana F-35 dapat melanjutkan penerbangannya, kata Korps Marinir pada hari Kamis. Mereka mengatakan meskipun tidak jelas mengapa pesawat masih terbang, perangkat lunak kendali penerbangan akan bekerja untuk menjaganya tetap stabil jika tangan pilot tidak lagi mengendalikan kendali.

“Jika pesawat stabil dalam penerbangan datar, pesawat akan berusaha untuk tetap berada di sana. Jika berada dalam pendakian atau penurunan yang stabil, pesawat akan mempertahankan kondisi 1G dalam pendakian atau penurunan tersebut hingga diperintahkan untuk melakukan hal lain,” Korps Marinir mengatakan dalam sebuah pernyataan, “Ini dirancang untuk menyelamatkan pilot kami jika mereka tidak mampu atau kehilangan kesadaran situasional.”

Masih ada pertanyaan lain mengenai insiden tersebut, terutama mengapa pesawat tersebut tidak terlacak saat terus terbang di atas Carolina Selatan, dan bagaimana diperlukan waktu lebih dari satu hari untuk menemukan jet tempur berukuran besar yang terbang di wilayah berpenduduk padat, meskipun di daerah pedesaan.

READ  India tidak terburu-buru untuk melanjutkan hubungan perdagangan antara India dan Pakistan, dan merasakan beban di Islamabad | berita terbaru india

Fitur yang menghapus komunikasi aman pesawat jika melontarkan diri – fitur yang dirancang untuk melindungi posisi pilot dan sistem rahasia pesawat – juga dapat mempersulit upaya untuk menemukannya, kata Marinir.

“Biasanya, pesawat dilacak melalui radar dan kode transponder,” kata Korps Marinir. “Saat pilot dikeluarkan, pesawat dirancang untuk menghapus (atau ‘menghapuskan’) semua komunikasi yang aman.”

Pesawat masih akan menyiarkan pengenal pada saluran terbuka untuk mengidentifikasi dirinya sebagai teman atau musuh – tetapi bahkan pada saluran komunikasi yang tidak rahasia, pengatur lalu lintas udara mungkin tidak dapat menangkap sinyal tersebut tergantung pada seberapa kuat radarnya. Cuaca saat itu, seberapa tinggi pesawat dan medannya, kata Marinir. Mereka menambahkan bahwa badai petir dan awan rendah menghambat pencarian pesawat tersebut.

“Jika digabungkan dengan kemampuan siluman F-35, pesawat tersebut harus dilacak melalui cara yang tidak konvensional,” kata layanan tersebut dalam pernyataannya.

Insiden ini masih dalam penyelidikan dan temuan panel peninjau resmi mungkin memerlukan waktu berbulan-bulan.

Namun, Marinir mengatakan fitur yang membuat pesawat terbang mungkin tidak hanya menyelamatkan nyawa pilot, tetapi juga nyawa orang lain di darat.

“Kabar baiknya adalah bahwa hal ini tampaknya berfungsi seperti yang diiklankan. Aspek positif lain dalam kasus ini adalah dengan menerbangkan F-35, pesawat tersebut terhindar dari tabrakan di daerah padat penduduk di sekitar bandara, dan untungnya jatuh ke lapangan kosong dan daerah berhutan.”

Ikuti Saluran India Today di WhatsApp di sini.

Diedit oleh:

Manisha Pandey

Diterbitkan di:

22 September 2023