Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Studi Pew menunjukkan pandangan yang tidak menguntungkan tentang China yang meningkat di negara-negara maju Berita Dunia

Sebuah studi yang dilakukan oleh Pew Research Center mengungkapkan bahwa banyak negara maju telah menunjukkan sikap negatif terhadap China karena perlakuannya terhadap minoritas, pembatasan pemerintah China terhadap kebebasan dan hak-hak rakyatnya, serta penanganan Xi Jinping dalam urusan internasional.

Penelitian dilakukan dengan pendapat 18.850 orang dari penduduk Kanada, Belgia, Prancis, Jerman, Yunani, Italia, Belanda, Spanyol, Swedia, Inggris, Australia, Jepang, Selandia Baru, Singapura, Korea Selatan, dan Taiwan. .

Xi Jinping memperingatkan lawan asing untuk tidak main-main dengan China

Dan pandangan yang tidak menguntungkan bagi China telah meningkat di banyak negara maju secara ekonomi ini, menurut penelitian tersebut. Studi tersebut menunjukkan bahwa pandangan negatif tentang China di Jepang, Swedia, Australia, Korea Selatan, dan Amerika Serikat saat ini mendekati titik tertinggi dalam sejarah. Negara-negara seperti Australia, Swedia, Inggris, dan Kanada telah melihat peningkatan sikap negatif terhadap China karena ketegangan bilateral pada tahun 2020.

Keempat dari 10 peserta dari Amerika Serikat dan Kanada memiliki pandangan yang sangat negatif terhadap China. Di Amerika Serikat dan Kanada, 76% dan 73% responden memiliki pandangan yang tidak menyenangkan tentang China. Di antara negara-negara Eropa, setidaknya 70% responden dari Swedia, Belanda, dan Jerman dan lebih dari 60% responden dari Belgia, Prancis, Inggris, dan Italia memiliki pandangan yang berlawanan dengan China.

Belum ada tanggal yang ditetapkan untuk pertemuan berikutnya para pemimpin militer India-China

China telah gagal untuk mengesankan lingkungannya dengan lebih dari 75% responden dari Jepang, Australia dan Korea Selatan mengatakan bahwa mereka memiliki pandangan yang tidak baik tentang China. Khususnya, 80% responden dari Jepang memiliki pandangan yang tidak menyenangkan tentang China. Setidaknya sembilan dari sepuluh responden melihat opini negatif tentang China di Jepang, sementara dua pertiga atau lebih responden di Australia, Korea Selatan, Taiwan, dan Selandia Baru memiliki pandangan yang sama.

READ  Artikel 50: Mengapa Komite Olimpiade Internasional memilih untuk melanjutkan larangan protes di platform lapangan?

Pengecualian terlihat di Singapura, di mana 64% responden memandang Cina dengan baik, sementara di Yunani 52% responden memiliki pandangan yang baik tentang Cina.

Kebebasan pribadi warga negara Tiongkok

Mayoritas responden ini percaya bahwa China tidak menghormati kebebasan pribadi warganya. Kecuali Singapura, sejumlah besar responden merasa bahwa China tidak menghormati kebebasan pribadi rakyatnya.

Setidaknya sembilan dari 10 responden dari Swedia, Korea Selatan, Australia, Belanda, Amerika Serikat dan Jepang mengatakan bahwa China tidak menghormati kebebasan pribadi rakyatnya. Singapura juga masih merupakan daerah terpencil di sini, tetapi meskipun demikian, 60% responden survei merasa bahwa China tidak menghormati kebebasan pribadi.

100 tahun kemudian, bagaimana Partai Komunis mendominasi Tiongkok

Hubungan ekonomi dengan Tiongkok

Pasca-pandemi Covid-19, dengan persepsi terhadap China yang berubah menjadi negatif, negara-negara tidak bisa mengabaikan cengkeraman China terhadap ekonomi global. Salah satu responden dari Kanada, negara-negara Eropa, dan negara-negara yang disurvei dari kawasan Asia-Pasifik mengatakan mereka lebih memilih hubungan ekonomi yang lebih erat dengan Amerika Serikat daripada dengan China.

Namun, beberapa peserta dari Jerman, Prancis, dan Selandia Baru merasa bahwa hubungan kedua negara sama pentingnya.

Penanganan Xi Jinping dalam urusan internasional

Setidaknya 80% responden di Amerika Serikat dan 78% responden di Kanada memiliki sedikit atau tidak percaya sama sekali dalam penanganan urusan dunia oleh Presiden China Xi Jinping. Delapan dari 10 warga menyatakan keprihatinan tentang modus operandi Xi. Responden Eropa juga memberikan tanggapan serupa, dengan setidaknya tujuh dari 10 orang dewasa menyatakan ketidakpercayaan terhadap Xi Jinping. Poin penting adalah bahwa jumlahnya meningkat setelah pandemi Covid-19.

Di kawasan Asia-Pasifik, Jepang, Korea Selatan, dan Australia, semua responden menunjukkan ketidakpercayaan terhadap cara Xi berbisnis. Responden Jepang memiliki ketidakpercayaan terbesar terhadap Xi Jinping dengan 80% responden melihat penanganannya dalam urusan internasional secara negatif. Setidaknya dua pertiga atau lebih merasakan hal yang sama di Korea Selatan, Australia, Selandia Baru, dan Taiwan.

READ  Rusia menguji vaksin Covid sebagai semprotan hidung untuk anak-anak; Untuk siap pada pertengahan September

Satu abad kemudian, Partai Komunis Tiongkok berada di persimpangan jalan

Pandangan yang sangat negatif dari pemerintah China datang dengan latar belakang pandemi Covid-19, upaya berkelanjutan untuk mengubah status quo di Ladakh Timur dan Laut China Selatan dan juga karena kecurigaan bahwa China mencoba mengganggu penyelidikan kasus tersebut. aktiva. dari Covid-19.

Pandangan yang tidak menguntungkan terhadap China telah didorong oleh memburuknya hubungan bilateral dengan Jepang di Laut China Selatan dan perdagangannya dengan Australia, tetapi kekhawatiran AS yang berkembang tentang perlakuannya terhadap minoritas juga telah mengurangi pandangan ekonomi maju tentang kekuatan ekonomi Asia.