Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Sebuah garis komet hijau cerah melintasi langit malam pada bulan Januari dan Februari

Jauhkan mata Anda di langit malam. sebuah Temukan komet baru-baru ini yang belum menyebar ke seluruh wilayah tata surya kita sejak zaman es terakhir, akan berkunjung bulan ini dan awal Februari, menurut pakar astronomi.

Meskipun bola salju kosmik – Dikenal sebagai Komet C/2022 E3 (ZTF) Mungkin tidak akan secerah 2021.Natal BersalahAtau Komet 2020 dikenal sebagai NEOWISEpara ahli dari NASA mengatakan bahwa itu harus menjadi Cukup cerah dalam beberapa minggu mendatang Bagi orang-orang untuk melihatnya di bumi bersama mereka Hanya dengan mata telanjang.

Komet C/2022 E3 (ZTF) pertama kali terlihat oleh para astronom menggunakan sistem kamera medan lebar yang kuat pada Maret 2022 saat melaju melalui tata surya bagian luar, dekat Jupiter. Para ahli mengatakan komet tersebut diperkirakan akan melintas dekat dengan tata surya bagian dalam – tempat planet kita berada – bulan ini.

Para ahli mengatakan komet yang baru ditemukan yang dikenal sebagai Komet C/2022 E3 (ZTF) mungkin terlihat di langit malam pada bulan Januari dan awal Februari 2023.GambarWiki | pixabay

Kapan Anda melihat komet?

Astronom dari EarthSky.org Ia mengatakan komet berwarna hijau terang tersebut akan mencapai titik terdekatnya dengan Matahari pada Kamis, 12 Januari 2023, dan akan mencapai titik terdekatnya dengan planet kita pada Kamis, 2 Februari. Pada hari itu, komet akan berada sekitar 27 juta mil jauhnya dari Bumi.

“Jadi Januari dan Februari adalah waktu utama untuk melihat pengunjung misterius dan sedingin es dari luar tata surya,” kata EarthSky.

Jika Anda tinggal di Amerika Serikat, atau di mana pun di Belahan Bumi Utara, the Waktu terbaik untuk mencari pelakunya Saat itu masih dini hari, saat langit masih gelap, menurut Preston Disches dari Jet Propulsion Laboratory NASA.

READ  Anak berusia 12 tahun berencana membuat sejarah NASA

Para ahli dari EarthSky setuju bahwa pengamat bintang mungkin dapat melihat komet tersebut pada jam-jam setelah tengah malam dan sebelum fajar. Untuk mendapatkan bidikan terbaik dalam melihat objek kosmik langka ini, orang-orang di belahan bumi utara harus melihat “di bagian utara langit di bawah Biduk”. selama jam-jam sebelum fajarMenurut laporan yang dikeluarkan oleh IGN.com.

Meski banyak ahli percaya komet akan menjadi cukup terang untuk dilihat orang dengan mata telanjang, ada yang bilang Teropong atau teleskop mungkin diperlukan.

“Apakah seseorang dapat melihatnya atau tidak tergantung pada berbagai faktor, termasuk lokasi dan polusi cahaya dari sumber alami dan buatan manusia,” catat Space.com.

Ada yang mengatakan 21 Januari bisa menjadi pagi atau malam yang ideal untuk mencari komet langka ini, karena langit akan sangat gelap – terima kasih fase bulan baru. Bulan hanya akan diterangi 3% pada tanggal 20 Januari dan hanya 1% yang diterangi pada tanggal 22 Januari, jadi ini juga bisa menjadi pemandangan yang bagus di malam atau pagi hari.

Komet NEOWISE di atas NJ

Para ahli mengatakan komet yang baru ditemukan yang dikenal sebagai Komet C/2022 E3 (ZTF) dapat terlihat di langit malam pada bulan Januari dan awal Februari 2023. Komet baru lainnya, yang disebut NEOWISE, dapat dilihat pada gambar ini saat melintasi langit. Wildwood Utara di New Jersey Selatan dini hari tanggal 8 Juli 2020. Chris Buckley

Apa pelakunya?

NASA menjelaskan komet Seperti “bola salju kosmik dari gas beku, bebatuan, dan debu yang mengorbit matahari”.

Badan antariksa mencatat bahwa “ketika sebuah komet mengorbit dekat dengan matahari, ia memanas dan melepaskan debu dan gas dalam kepala raksasa yang bersinar lebih besar dari kebanyakan planet.” “Debu dan gas membentuk ekor yang membentang jutaan mil jauhnya dari matahari.”

READ  Gambar pertama Mars oleh Teleskop Luar Angkasa James Webb dapat mengungkapkan lebih banyak tentang atmosfer

Komet C/2022 E3 (ZTF) Itu ditemukan pada 2 Maret 2022 oleh dua astronom bekerja di Observatorium Palomar di California Selatan, menurut Space.com. Setelah mengumpulkan pengamatan yang cukup untuk menghitung orbit, para astronom menentukan bahwa C/2022 E3 memiliki periode orbit sekitar 50.000 tahun.

Artinya komet ini belum melewati sektor tata surya kita selama puluhan ribu tahun.

Sebuah komet langka akan datang pada tahun 2023

Para ahli mengatakan komet yang baru ditemukan yang dikenal sebagai Komet C/2022 E3 (ZTF) mungkin terlihat di langit malam pada bulan Januari dan awal Februari 2023.pixabay

Video siaran langsung direncanakan

Patut diperhatikan: Jika pandangan Anda terhalang oleh awan, atau jika cuaca terlalu dingin untuk mencari komet, Anda dapat melihatnya secara online. Siaran langsung gratis, yang diselenggarakan oleh Proyek Teleskop Virtual, dijadwalkan akan dimulai pukul 23:00 ET pada 12 Januari.

Siaran langsung dapat disaksikan di Situs web Proyek Teleskop Virtual atau organisasi Saluran Youtube.

Terima kasih telah mengandalkan kami untuk menyampaikan berita lokal yang Anda percayai. Harap pertimbangkan dukungan NJ.com dengan langganan.

Len Melisurgo bisa dihubungi di [email protected].

Apakah Anda memiliki tip berita? Beritahu kami nj.com/tips.