Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Sampel asteroid Bennu yang ditemukan NASA menunjukkan bukti adanya karbon dan air

Sampel asteroid Bennu yang ditemukan NASA menunjukkan bukti adanya karbon dan air

Batuan dan tanah Dikumpulkan dari asteroid Bennu Planet-planet yang dikembalikan ke Bumi melalui penyelidikan OSIRIS-REx NASA bulan lalu kaya akan karbon dan mengandung mineral tanah liat yang mengandung air sejak lahirnya tata surya, kata para ilmuwan pada hari Rabu. Penemuan ini memberikan wawasan tentang pembentukan planet kita dan mendukung teori tentang bagaimana air mencapai Bumi di masa lalu.

Dante Lauretta, ilmuwan planet di Universitas Arizona dan peneliti utama misi pengembalian sampel asteroid, mengatakan mineral tanah liat “mengandung air yang terperangkap di dalam struktur kristalnya,” saat ia mengungkapkan gambar awal material tersebut.

“Dan saya ingin berhenti dan memikirkan apa artinya itu,” kata Loretta. “Inilah cara kami berpikir air sampai ke bumi.”

“Alasan mengapa Bumi bisa dihuni, dan kita punya lautan, danau, sungai, dan hujan, adalah karena mineral tanah liat seperti yang kita lihat dari Bennu mendarat di Bumi empat setengah miliar tahun lalu, sehingga menjadikan dunia kita layak huni,” kata Loretta.
“Jadi kita melihat bagaimana air… akhirnya menyatu dengan planet.”

Kapsul pengembalian sampel OSIRIS-REx Mendarat di Utah Pada tanggal 24 September, hampir tiga tahun setelah pesawat ruang angkasa tersebut secara singkat menerapkan mekanisme akuisisi sampel layar sentuh yang inovatif, Atau Tagamdi permukaan asteroid Bennu yang dipenuhi puing-puing.

Para peneliti awalnya memperkirakan TAGSAM akan terbuka sekarang, mengungkapkan sekitar setengah pon material yang diperkirakan terperangkap di dalamnya. Namun mereka terkejut menemukan debu dan pecahan kecil Bennu tersebar di sekitar bagian dalam kapsul pengembalian sampel, tepat di luar TAGSAM.

Proses pembukaan TAGSAM ditunda sementara para ilmuwan dengan bersemangat memeriksa materi tambahan yang tidak terduga, yang ternyata memberikan gambaran sekilas yang menggiurkan tentang penemuan yang akan datang.

READ  Aktivitas flu memuncak tanpa lonjakan kasus pasca-liburan, tetapi musim virus pernapasan masih berjalan lancar

“Hal ini berjalan lambat dan tidak kentara, namun sains telah benar-benar dimulai,” kata Loretta, ilmuwan planet di Universitas Arizona. “Ini adalah harta karun ilmiah.”

Sampel tersebut sedang dipelajari di dalam laboratorium yang terisolasi secara lingkungan di Texas Space Center, tempat sampel bulan Apollo juga disimpan dengan cara yang aman. Pemeriksaan awal terhadap debu asteroid dengan mikroskop elektron yang kuat mengungkapkan mineral tanah liat yang mengandung air, sulfida, dan karbon konsentrasi tinggi.

Selain senyawa karbon dan tanah liat, sulfida merupakan “komponen penting dalam evolusi planet,” kata Lauretta. “Ini menentukan seberapa cepat sesuatu larut, yang juga penting bagi biologi. Banyak asam amino yang memberi struktur pada protein kita menggunakan belerang untuk menghubungkan dan menyediakan jembatan tersebut.”

Para peneliti di Johnson Space Center menggunakan a

Administrator NASA Bill Nelson mengatakan sampel Bennu yang diambil mewakili “sampel asteroid kaya karbon terbesar yang pernah kembali ke Bumi.”

“Molekul karbon dan air adalah jenis material yang ingin kami temukan,” katanya. “Mereka adalah elemen penting dalam pembentukan planet kita, dan akan membantu kita menentukan asal usul elemen yang dapat menyebabkan kehidupan.”

Setelah TAGSAM dibuka dan seluruh sampel diklasifikasikan, sekitar 25% sampel akan dicadangkan untuk dipelajari oleh tim OSIRIS-REx di Johnson Space Center. 4% lainnya akan dibagikan kepada Badan Antariksa Kanada, yang memasok altimeter laser OSIRIS-REx, dan sekitar 0,5% akan diberikan kepada Badan Eksplorasi Dirgantara Jepang.

Sebagian kecil dari material tersebut akan disimpan secara aman di sebuah fasilitas di White Sands, New Mexico, dan sisanya akan diatur untuk dianalisis oleh para ilmuwan di seluruh dunia.

Loretta mengatakan sampel yang terdeteksi pada hari Rabu adalah “bahan yang bocor dari TAGSAM ketika kami menyerahkannya.” “Di balik kedok itu, terdapat harta karun berupa materi. Dan percayalah, tim sains sampel tidak sabar untuk segera mendapatkannya.”

READ  Ada banyak bukti bahwa serangga merasakan sakit seperti kita semua

Dilengkapi dengan tiga kamera, dua spektrometer, altimeter laser, sistem pencitraan sinar-X yang dikembangkan oleh mahasiswa, pesawat ruang angkasa OSIRIS-REx, dan kapsul pengembalian sampel. Diluncurkan Di atas roket United Launch Alliance Atlas 5 dari Cape Canaveral pada 8 September 2016.

itu Pesawat luar angkasa telah mencapai Bennu Pada bulan Desember 2018, ia meluncur ke orbit di sekitar asteroid selebar 1.500 kaki selama beberapa bulan untuk pemetaan dan analisis. Hampir dua tahun kemudian, pada 20 Oktober 2020, pesawat luar angkasa tersebut berpindah ke tempatnya TAGSAM menabrak permukaan.

Kolektor, yang berbentuk seperti pancake terbalik, melepaskan semburan gas nitrogen untuk mengaduk tanah di bawahnya pada saat terjadi kontak. Saat gas keluar melalui ventilasi, batuan kecil dan partikel tanah terperangkap di filter.

Asteroid Bennu, seperti yang dicitrakan oleh pesawat ruang angkasa OSIRIS-REx NASA.  / Kredit: NASA

Setelah ditarik kembali, lengan robot OSIRIS-REx memasukkan perangkat penangkap tersebut ke dalam wadah pengembalian sampel aerodinamis yang akhirnya dikembalikan ke Bumi bulan lalu. Wadah sampel kemudian diangkut dari Utah ke Kantor Akuisisi dan Pemrosesan Bahan Astronomi di Johnson Space Center selama dua tahun untuk analisis terperinci.

Elemen kunci dari misi OSIRIS-REx — kependekan dari Origins, Spectral Interpretation, Resource Identification, and Security-Regolith Explorer — adalah untuk mempelajari lebih lanjut tentang material yang ada pada saat lahirnya tata surya 4,5 miliar tahun yang lalu dan bagaimana material tersebut terbentuk. . Mereka bergabung membentuk matahari dan planet-planet pengiringnya.

Pembentukan dan evolusi asteroid dan komet adalah kunci untuk memahami sumber air di lautan bumi dan bahkan bagaimana kehidupan muncul dari senyawa organik dan bahan kimia lainnya yang diangkut ke Bumi.

Alasan yang lebih realistis untuk mempelajari asteroid dan komet adalah risiko dampak potensial terhadap Bumi seperti peristiwa Tunguska tahun 1908, ketika sebuah benda berukuran 200 hingga 620 kaki meledak di atmosfer Rusia bagian barat, meratakan pepohonan di area seluas 770 kaki. mil persegi. .

READ  SpaceX Starlink akan diluncurkan Minggu malam dari Cape Canaveral

Salah satu tujuan misi OSIRIS-REx adalah untuk memahami komposisi dan struktur Bennu untuk mendapatkan gambaran yang lebih baik tentang tindakan terbaik untuk menjauhkan objek serupa dari jalur tabrakan dengan Bumi.

NASA mengatakan sampel asteroid Bennu menunjukkan bukti adanya air dan karbon

Anggota DPR dari Partai Republik mencalonkan Steve Scalise untuk menjadi pembicara berikutnya

Ribuan orang berpartisipasi dalam pemakaman seorang wanita yang dibunuh oleh Hamas di sebuah festival musik