Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Sebuah penelitian pada tikus menunjukkan hubungan yang mengejutkan antara mengupil dan Alzheimer: ScienceAlert

Sebuah penelitian pada tikus menunjukkan hubungan yang mengejutkan antara mengupil dan Alzheimer: ScienceAlert

Sebuah studi baru telah mengungkapkan hubungan yang lemah tetapi masuk akal antara menggigit hidung dan peningkatan risiko demensia.

Dalam kasus di mana mengotak-atik hidung merusak jaringan internal, jenis bakteri penting memiliki jalur yang lebih jelas ke otak, yang merespons kehadiran mereka dengan cara yang menyerupai tanda-tanda infeksi. penyakit alzheimer penyakit.

Ada banyak peringatan di sini, tidak sedikit di antaranya adalah bahwa penelitian pendukung hingga saat ini didasarkan pada tikus daripada manusia, tetapi temuan ini tentu saja layak untuk penelitian lebih lanjut – dan dapat meningkatkan pemahaman kita tentang bagaimana penyakit Alzheimer dimulai, yang tetap ada. Sebuah misteri.

Sebuah tim peneliti yang dipimpin oleh para ilmuwan dari Griffith University di Australia melakukan tes pada bakteri yang disebut klamidia pneumoniayang dapat menginfeksi manusia dan menyebabkan Radang paru-paru. bakterinya Itu juga ditemukan di sebagian besar otak manusia dengan demensia onset lambat.

Telah ditunjukkan bahwa pada tikus, bakteri dapat melakukan perjalanan melalui saraf penciuman (untuk bergabung dengan rongga hidung dan otak). Apalagi bila terjadi kerusakan pada epitel hidung (jaringan tipis di sepanjang atap rongga hidung), infeksi saraf semakin parah.

Hal ini menyebabkan otak tikus menyimpan lebih banyak beta amiloid – protein yang dilepaskan sebagai respons terhadap infeksi. Plak (atau gumpalan) protein ini juga ditemukan dalam konsentrasi besar di Orang dengan penyakit Alzheimer.

Kami adalah yang pertama menunjukkan itu klamidia pneumonia Ini dapat mencapai langsung ke hidung dan ke otak di mana dapat menyebabkan penyakit seperti Alzheimer, ” Ahli saraf James St John mengatakan: dari Griffith University di Australia.

“Kami telah melihat ini terjadi pada model tikus, dan buktinya berpotensi menakutkan bagi manusia juga.”

READ  Los Angeles County melaporkan 22 kematian baru akibat Covid-19 dan 624 kasus positif baru — Tenggat waktu

Para ilmuwan terkejut dengan betapa cepatnya hal itu dilakukan pneumokokus Itu menetap di sistem saraf pusat tikus, dengan infeksi terjadi dalam 24 hingga 72 jam. Diyakini bahwa bakteri dan Virus Lihat hidung sebagai jalan raya menuju otak.

Meskipun tidak pasti efeknya akan sama pada manusia, atau bahkan itu Plak amiloid-beta adalah penyebab penyakit AlzheimerNamun, penting untuk mengejar petunjuk yang menjanjikan dalam perjuangan untuk memahami kondisi neurodegeneratif yang umum ini.

“Kita perlu melakukan penelitian ini pada manusia dan melihat apakah jalur yang sama bekerja dengan cara yang sama,” Santo Yohanes mengatakan.

“Ini adalah penelitian yang telah disarankan oleh banyak orang, tetapi belum lengkap. Apa yang kami ketahui adalah bahwa bakteri yang sama ditemukan pada manusia, tetapi kami belum menentukan bagaimana mereka sampai di sana.”

Memetik hidung bukanlah hal yang aneh. Bahkan, itu mungkin Hingga 9 dari 10 orang Lakukan … belum lagi sejumlah jenis lainnya (Beberapa lebih terampil daripada yang lain). Meskipun manfaatnya tidak jelas, studi seperti ini seharusnya memberi kita jeda sebelum membuat pilihan.

Studi masa depan dari proses yang sama direncanakan pada manusia – tetapi sampai saat itu, St. John dan rekan menyarankan bahwa mengisap hidung Anda dan mencabut bulu hidung Anda adalah “bukan ide yang baik” karena potensi kerusakan yang terjadi pada jaringan pelindung hidung.

Satu pertanyaan penting yang akan dicari jawabannya oleh tim adalah apakah peningkatan simpanan protein amiloid-beta adalah respons imun normal dan sehat yang dapat dibalikkan saat melawan infeksi.

Penyakit Alzheimer adalah penyakit yang sangat kompleks, sebagaimana dibuktikan oleh: Banyaknya studi di dalamnya dan Banyak sudut yang berbeda Para ilmuwan mencoba memahaminya — tetapi setiap penelitian membawa kita sedikit lebih dekat untuk menemukan cara menghentikannya.

READ  Attoscience membuka jalan menuju superkonduktivitas

“Setelah Anda berusia di atas 65 tahun, faktor risiko Anda benar-benar meningkat, tetapi kami juga mencari penyebab lain, karena ini bukan hanya tentang usia – ini juga paparan lingkungan,” Santo Yohanes mengatakan.

“Dan kami pikir bakteri dan virus sangat penting.”

Pencarian dipublikasikan di Laporan Ilmiah.