Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Seiring dengan meningkatnya observasi bintang, sejarah dan masa depan bumi menjadi semakin tidak pasti

Seiring dengan meningkatnya observasi bintang, sejarah dan masa depan bumi menjadi semakin tidak pasti

Tidak peduli apa yang dikatakan oleh para analis pasar saham, lembaga jajak pendapat politik, dan ahli astrologi, kita tidak dapat memprediksi masa depan. Faktanya, kita bahkan tidak bisa memprediksi masa lalu.

Inilah yang ditawarkan oleh Pierre-Simon Laplace, ahli matematika, filsuf, dan raja determinisme Perancis. Pada tahun 1814, Laplace menyatakan bahwa jika pada saat tertentu kita dapat mengetahui kecepatan dan posisi setiap partikel di alam semesta—dan semua gaya yang bekerja padanya—“maka menurut pemikiran seperti itu, tidak ada yang tidak pasti, dan masa depan akan segera terjadi. menjadi tidak pasti.” “Sama seperti masa lalu, masa kini akan menjadi miliknya.”

Impian Laplace masih belum terwujud karena kita tidak dapat mengukur sesuatu dengan sangat presisi, sehingga kesalahan kecil menyebar dan terakumulasi seiring berjalannya waktu, sehingga menciptakan lebih banyak ketidakpastian. Hasilnya, pada tahun 1980an, para astronom, termasuk Jacques Laskar dari Observatorium Paris, menyimpulkan bahwa simulasi komputer terhadap pergerakan planet Tidak bisa dipercaya Ketika diterapkan lebih dari 100 juta tahun yang lalu atau yang akan datang. Sebagai perbandingan, alam semesta berumur 14 miliar tahun, dan tata surya berumur sekitar lima miliar tahun.

“Anda tidak dapat secara akurat memprediksi tanda zodiak dinosaurus,” Scott Tremaine, pakar dinamika orbital di Institute for Advanced Study di Princeton, New Jersey, baru-baru ini berkomentar melalui email.

Bagan astrologi lama kini lebih kabur. Serangkaian simulasi komputer baru, yang memperhitungkan efek pergerakan bintang di tata surya kita, telah mengurangi kemampuan ilmuwan untuk melihat ke belakang atau ke depan selama 10 juta tahun ke depan. Simulasi sebelumnya menganggap tata surya sebagai sistem yang terisolasi, alam semesta yang berputar seperti jarum jam, dan gangguan utama pada orbit planet bersifat internal, yang disebabkan oleh asteroid.

READ  Kolom Tim Stiller: Saat virus meletus, ahli epidemiologi mendominasi online di Cochise County | berita Lokal

“Bintang itu penting,” kata Nathan Cape, ilmuwan senior di Planetary Science Institute di Tucson, Arizona, yang ia dan Sean Raymond dari Laboratorium Astrofisika di Bordeaux di Prancis telah mempublikasikan temuan mereka. Dalam Surat Jurnal Astrofisika Pada akhir Februari.

Para peneliti telah menemukan bahwa bintang mirip Matahari bernama HD 7977, yang saat ini terletak 247 tahun cahaya di konstelasi Cassiopeia, mungkin saja melintas dekat Matahari sekitar 2,8 juta tahun yang lalu dan mendorong planet-planet terbesar ke dalam orbitnya.

Ketidakpastian tambahan ini menyulitkan para astronom untuk meramalkan lebih dari 50 juta tahun yang lalu, untuk menghubungkan anomali suhu dalam catatan geologi dengan kemungkinan perubahan pada orbit bumi. Pengetahuan ini akan berguna saat kita mencoba memahami perubahan iklim yang terjadi saat ini. Dr. Cape mengatakan bahwa sekitar 56 juta tahun yang lalu, bumi jelas-jelas mengalami masa termal maksimum Paleosen dan Eosen, suatu periode yang berlangsung lebih dari 100.000 tahun di mana suhu rata-rata global meningkat sebanyak 8 derajat Celsius.

Apakah gelombang hangat ini disebabkan oleh perubahan orbit Bumi mengelilingi Matahari? Kita mungkin tidak akan pernah tahu.

“Jadi saya bukan ahlinya, tapi menurut saya ini adalah periode terpanas dalam 100 juta tahun terakhir,” kata Dr. Cape. “Ini hampir pasti bukan orbit bumi. Namun kita tahu bahwa fluktuasi iklim jangka panjang berkaitan dengan fluktuasi orbit bumi. Jadi, jika Anda ingin mendeteksi anomali iklim, ada baiknya jika Anda yakin dengan apa yang dilakukan orbit bumi.”

“Simulasi dilakukan dengan hati-hati, dan menurut saya kesimpulannya benar,” kata Dr. Tremaine. “Ini adalah perubahan yang relatif kecil dalam pemahaman kita tentang sejarah orbit Bumi, namun secara konseptual penting,” tambahnya.

READ  Laboratorium baru AS membuat salinan atom yang belum pernah terekam di Bumi | Fisika partikel

Kisah yang sangat menarik, katanya, adalah bagaimana kekacauan di orbit bumi dapat meninggalkan jejak dalam catatan iklim kuno.

Kemampuan untuk melacak pergerakan bintang di luar tata surya telah ditingkatkan secara signifikan oleh pesawat ruang angkasa Gaia milik Badan Antariksa Eropa, yang telah memetakan posisi, pergerakan, dan properti lain dari dua miliar bintang sejak diluncurkan pada tahun 2013.

“Untuk pertama kalinya kita benar-benar dapat melihat masing-masing bintang, memproyeksikannya ke belakang atau ke depan, dan melihat bintang mana yang dekat dengan Matahari dan mana yang tidak, ini sungguh keren,” kata Dr. Cape. “.

Menurut perhitungannya, sekitar 20 bintang berada dalam jarak satu parsec (sekitar 3,26 tahun cahaya) dari Matahari setiap juta tahun. HD 7977 bisa saja berada sejauh 400 miliar mil dari Matahari – kira-kira sama dengan jaraknya ke Awan Oort, reservoir besar komet beku di tepi tata surya – atau berada 1.000 kali lebih jauh dari Matahari. Efek gravitasi dari pertemuan terdekat bisa saja mengguncang orbit planet-planet raksasa terluar, yang pada gilirannya bisa mengguncang planet-planet dalam seperti Bumi.

“Ini berpotensi cukup kuat untuk mengubah prediksi simulasi tentang seperti apa orbit bumi sekitar 50 juta tahun yang lalu,” kata Dr. Cape.

Oleh karena itu, ia mengatakan bahwa secara statistik hampir semua hal mungkin terjadi jika Anda melihat cukup jauh ke depan. “Jadi, misalnya saja, jika kita bergerak maju miliaran tahun ke depan, tidak semua planet stabil. Sebenarnya ada 1% kemungkinan Merkurius akan bertabrakan dengan Matahari atau Venus dalam lima miliar tahun ke depan.”

Apapun yang terjadi, kita mungkin tidak akan ada untuk melihatnya. Saat ini kita terdampar, tidak mengetahui secara pasti dari mana kita berasal atau ke mana kita akan pergi; Masa depan dan masa lalu memberi jalan bagi mitos dan harapan. Namun kita tetap bergerak maju, mencoba melampaui cakrawala kita dalam ruang dan waktu. Seperti yang ditulis F F. Scott Fitzgerald dalam “The Great Gatsby”: “Jadi kita terus berlayar melawan arus, tanpa henti kembali ke masa lalu.”

READ  Artemis II akan menelepon ke rumah dari bulan menggunakan laser