Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Kimia organik kompleks dalam asam sulfat dan kehidupan di Venus

Kimia organik kompleks dalam asam sulfat dan kehidupan di Venus

Menemukan kehidupan di luar bumi dalam bentuk apa pun akan menjadi salah satu penemuan terbesar dalam sejarah manusia, namun setelah puluhan tahun mencari di permukaan Mars dan menyelidiki benda lain seperti asteroid, kami masih belum menemukan bukti apa pun. Meskipun secara umum kita berasumsi bahwa kita sedang mencari bentuk kehidupan berbasis karbon di lingkungan yang kaya air seperti bulan Jupiter, Europa, bagaimana jika kimia organik kompleks sangat cocok dengan asam sulfat (H?2Jadi4) sebagai pelarut pengganti hidrogen monoksida (H2S)? Ini adalah premis di balik sekelompok penelitian terbaru, dengan A Artikel penelitian yang baru-baru ini diterbitkan di dalam Astrobiologi oleh [Maxwell D. Seager] Dan rekan-rekannya mempercayai gagasan ini.

Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa kimia organik dalam asam sulfat pekat mungkin terjadi, dan bahwa basa DNA – termasuk adenosin, sitosin, guanin, timin, dan urasil yang membentuk DNA – juga stabil di lingkungan ini, serupa dengan yang ditemukan di awan bunga. . Pada ketinggian dimana tekanan atmosfer kira-kira satu atmosfer. Dalam artikel baru iniDua puluh asam amino terkena konsentrasi asam sulfat yang biasanya ditemukan di Venus, 98% dan 81%, dan sisanya adalah air. Dari jumlah tersebut, 11 tidak berubah setelah 4 minggu, dan 9 bersifat reaktif pada rantai sampingnya, seperti halnya dalam air murni. Hanya triptofan yang menjadi tidak stabil, namun seperti dicatat para peneliti, tidak semua asam amino stabil dalam air.

Keterbatasan penelitian ini tentu saja adalah penelitian ini dilakukan di laboratorium, menggunakan asam sulfat pekat yang tidak terkontaminasi, dan bukan awan yang dipenuhi elemen jejak dari gas lain – seperti karbon dioksida.2 – dan pemboman terus-menerus oleh meteorit, yang terbukti sering kali mengandung asam amino tersebut. Penelitian di masa depan akan mempertimbangkan variabel-variabel ini, bahkan ketika para ilmuwan tidak sabar untuk mendapatkan data dari misi Venus yang akan datang, dengan sensor yang lebih baik yang dapat melihat sekilas aksi kimia organik ini.

READ  Badan antariksa Jepang JAXA telah meluncurkan satelit sinar-X, pendarat bulan "Moon Sniper".