Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Sekelompok kasus Covid-19 yang terkait dengan satu perjalanan memicu perdebatan di antara para ahli kesehatan

Hong Kong – Tingkat kecemasan Rachida Fatima meningkat saat dia melakukan penerbangan Mata Merah dari New Delhi ke Hong Kong bersama keluarganya. Kasus covid-19 Itu meningkat di India, Dan pesawat itu penuh sesak hingga hampir mencapai kapasitasnya.

Dalam dua minggu setelah pendaratan, Ny. Fatima, suami dan dua anaknya dinyatakan positif mengidap virus Corona di hotel karantina. Lebih dari sepertiga dari UK6395-52 penumpang sejauh ini dinyatakan positif terkena virus, yang tertinggi dari semua pesawat yang masuk ke kota. Kelompok tersebut memicu diskusi di antara para ahli kesehatan Hong Kong tentang bagaimana mereka dapat terinfeksi, dan menjelaskan Perjuangan yang dihadapi industri penerbangan Karena berusaha membuat orang melakukan perjalanan lagi.

Fatima, juru bicara rumah sakit, mengatakan dia khawatir keluarganya akan tertular infeksi pada penerbangan 3 April, meskipun hampir selalu memakai masker dan menghindari penggunaan toilet di pesawat.

Dia mengatakan beberapa penumpang – termasuk satu di baris yang sama – batuk berulang kali selama penerbangan enam jam, orang-orang melepas topeng mereka untuk makan, dan beberapa orang tua berjalan dengan anak-anak mereka menangis mondar-mandir di lorong.

Maskapai penerbangan dan penyelenggara penerbangan charter tersebut mengatakan kepada Wall Street Journal bahwa mereka melakukan semua yang mereka bisa untuk mengurangi kemungkinan penularan.

Vistara Airlines, dioperasikan oleh Tata SIA Airlines Ltd. , Ini memastikan “kepatuhan ketat dengan semua instruksi yang dikeluarkan oleh otoritas India serta otoritas negara tujuan untuk semua penerbangan.”

Para ahli berkata begitu Perjalanan udara umumnya aman. Tetapi bahkan dengan tindakan pencegahan terbaik, ada risiko yang terkait, seperti kasus virus corona Itu terus meningkat di beberapa bagian dunia Dan dengan anak kecil yang belum memenuhi syarat untuk vaksinasi.

READ  Pengujian "selusin misinformasi" Facebook, dan kemampuan Twitter untuk mengekang penipuan vaksin: NPR

Misalnya, mungkin ada penumpang yang menderita jenis virus yang sangat ganas. Mengemas dengan rapat, tidak peduli seberapa baik berventilasi, menempatkan beberapa penumpang pada jalur kemungkinan infeksi melalui partikel pernapasan dari orang-orang yang duduk di sekitar atau di permukaan kamar mandi. Ada risiko virus menyebar di bandara sebelum dan sesudah terbang.

Kemungkinan lain yang dibahas para ahli kesehatan termasuk apakah para pelancong tertular infeksi di hotel karantina di Hong Kong setelah kedatangan mereka, atau sistem kesehatan India yang terlalu gagal mendeteksi kasus secara akurat sebelum penumpang pergi – meskipun hanya empat yang dinyatakan positif terkena virus pada saat kedatangan. .

Putra Rashida Fatima yang berusia 2 tahun dan putrinya yang berusia 8 tahun dalam penerbangan pagi lanjutan dari Chennai ke New Delhi, sebelum penerbangan mereka ke Hong Kong.


gambar:

Rashida Fatima

India berada dalam cengkeraman a Gelombang kedua yang mengejutkan Infeksi virus corona. Pada hari Jumat, negara itu melaporkan lebih dari 332.000 infeksi baru, jumlah korban satu hari tertinggi yang tercatat di negara mana pun sejak dimulainya pandemi. Ahli epidemiologi mengatakan bahwa ada kemungkinan juga bagi beberapa penumpang di dalam pesawat untuk terinfeksi di negara itu setelah pengujian virus pra-penerbangan.

Hong Kong menangguhkan penerbangan dari India selama dua minggu pada hari Selasa dan menaikkan India ke daftar negara berisiko tinggi untuk kedatangan. Kota ini memiliki salah satu sistem pengujian, pelacakan, dan karantina paling ketat di dunia, memberlakukan 21 hari karantina hotel untuk hampir semua pelancong internasional yang masuk dan melakukan beberapa putaran tes Covid selama periode ini. Ini memberikan gambaran yang lebih rinci tentang status infeksi pelancong. Sebagian besar kasus tidak ditemukan dalam penerbangan masuk dari New Delhi sampai beberapa hari setelah kelompok tersebut tiba di kota.

Ilmuwan Universitas Hong Kong yang bekerja dengan departemen kesehatan kota sedang mengurutkan genom dari kelompok penumpang dan memeriksa informasi untuk melihat apakah mereka terinfeksi di dalam pesawat.

JC Nanda & Sons Ltd. yang berbasis di Hong Kong, dikenal sebagai Nanda Travel, yang menyelenggarakan penerbangan charter, mengatakan Airbus A321neo memiliki kapasitas 85%, dengan 146 penumpang dan 7 anak-anak.

Perusahaan mengatakan semua penumpang telah memberikan bukti tes Covid-19 negatif dari laboratorium terkemuka yang ditangkap dalam 72 jam sebelum pesawat lepas landas. Enam penumpang ditolak naik oleh maskapai charter karena sertifikat hasil tes mereka tidak memenuhi standar perusahaan perjalanan.

Penumpang diharuskan memakai masker kecuali untuk makanan yang sudah dikemas. Tisu alkohol dan pembersih tangan disediakan.

“Kami kaget dengan ini,” kata Poonam Nanda, Direktur Nanda Travel. “Perjalanan yang satu ini terdengar sangat aneh dan kami semua bingung dengan angka-angka itu.”

Dikatakan bahwa dari 29 penerbangan charter yang dioperasikan maskapai untuk membawa pelancong yang terdampar kembali ke Hong Kong dalam beberapa bulan terakhir, kurang dari 1% penumpang positif pada saat kedatangan, dan tidak ada kasus berikutnya pada banyak penerbangan. Dikatakan perusahaan akan memperkuat protokolnya, seperti mewajibkan sertifikat uji Covid-19 negatif setidaknya 48 jam sebelum keberangkatan pada penerbangan mendatang.

“Risiko perjalanan udara secara umum dapat dikontrol dengan duduk membungkuk dan menggunakan masker secara konsisten, terutama saat menggunakan fasilitas toilet,” kata Siddharth Sridhar, ahli virologi klinis di Departemen Mikrobiologi Universitas Hong Kong.

Ketika India menderita gelombang kedua infeksi virus korona yang menghancurkan, para ilmuwan mencoba memahami varian “ mutan ganda ” baru yang pertama kali ditemukan di negara itu. Foto: Rafiq Maqbool / Associated Press

Ventilasi dan pemurnian udara Dr Sridhar mengatakan hal itu semakin mengurangi risiko penularan virus di pesawat. Namun, ada banyak variabel yang bisa berdampak, antara lain apakah orang secara konsisten memakai masker di dalam pesawat, apakah makanan sudah dihidangkan, berapa toilet yang beroperasi, dan berapa penumpang yang menjadi bagian dari unit. Satu keluarga, ujarnya. .

Sebuah studi laboratorium CDC yang diterbitkan bulan ini menunjukkan bahwa melarang kursi tengah di dalam pesawat dapat mengurangi risiko infeksi virus corona pada penumpang sebesar 23% hingga 57%. Meskipun demikian, sebagian besar maskapai penerbangan di Amerika Serikat telah kembali menjual tiket kursi tengah.

Masalah sebenarnya adalah bagaimana penumpang mematuhi peraturan, kata Liu Bunn, seorang profesor di Sekolah Kesehatan Masyarakat di Universitas Hong Kong. Sebuah penelitian yang dia tulis bersama tahun lalu menunjukkan bahwa SARS-CoV-2 – virus yang menyebabkan Covid-19 – dapat ditularkan di pesawat, menyoroti pentingnya pengendalian infeksi yang berkelanjutan.

Fatima, yang menjalankan perusahaan impor dan ekspor Hong Kong, mengatakan penerbangan pagi lanjutan dari Chennai ke New Delhi dan ruang ganti popok di bandara Hong Kong juga bisa menjadi tempat potensial di mana dia dan suaminya yang berusia 8 tahun berada. Seorang putri berusia satu tahun dan putra berusia dua tahun telah tertular virus.

“Kami sangat berhati-hati ketika berada di India,” kata Ibu Fatima, menambahkan bahwa keluarga tersebut tinggal di rumah selama seminggu sebelum melakukan perjalanan. “Saya tidak pernah membayangkan bahwa saya akan tertular virus selama penerbangan.”

Tulis ke Natasha Khan di [email protected]

Hak Cipta © 2020 Dow Jones & Company, Inc. semua hak disimpan. 87990cbe856818d5eddac44c7b1cdeb8