Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Seorang anak berusia 13 tahun terluka dalam pemboman Israel di Gaza

Seorang anak berusia 13 tahun terluka dalam pemboman Israel di Gaza

“Saya tidak menginginkan kaki palsu,” kata Layan El-Baz.

Khan Yunis, Wilayah Palestina:

Layan El-Baz menangis kesakitan saat obat penghilang rasa sakit yang diterimanya habis setelah kakinya diamputasi – akibat serangan di Gaza saat Israel melawan Hamas.

“Saya tidak menginginkan kaki palsu,” kata remaja Palestina berusia 13 tahun itu kepada AFP di Rumah Sakit Nasser di Khan Yunis di Jalur Gaza selatan, di mana mendapatkan kaki palsu hampir mustahil.

Wilayah-wilayah miskin Palestina, yang telah dikepung oleh Israel selama bertahun-tahun dan telah dikepung sejak pecahnya perang pada tanggal 7 Oktober, menderita kekurangan makanan, air dan bahan bakar yang parah, serta pasokan medis yang langka.

“Saya ingin mereka mengembalikan kaki saya, mereka bisa melakukannya,” kata Layan El-Baz, putus asa dari tempat tidurnya di bangsal anak-anak Rumah Sakit Nasser.

Setiap kali dia membuka matanya setelah obat penghilang rasa sakitnya hilang, dia melihat tunggulnya ditutupi perban.

Ibunya, Lamia Al-Baz, 47, mengatakan Layan terluka pekan lalu dalam serangan udara di daerah Al-Qarara di Khan Yunis, sebagai bagian dari kampanye militer Israel yang sedang berlangsung dalam menanggapi serangan berdarah Hamas pada 7 Oktober. yang menurut para pejabat Israel menewaskan lebih dari 100 orang. 1.400 orang, sebagian besar warga sipil.

Menurut Kementerian Kesehatan yang dikelola Hamas, hampir 9.500 orang telah tewas di Gaza sejak pecahnya perang, termasuk sedikitnya 3.900 anak-anak.

Empat di antara mereka adalah kerabat Paz, yang tewas dalam penggerebekan yang mengakibatkan hilangnya kaki gadis berusia 13 tahun tersebut, kata ibunya.

Lamia mengatakan bahwa dua putrinya, Ikhlas dan Khatam, serta dua cucunya, termasuk seorang bayi yang baru lahir, tewas ketika serangan Israel menghantam rumah Ikhlas. Pihak keluarga hadir untuk menafkahi Ikhlas yang baru saja melahirkan.

READ  Pakistan: Harapan pemilu Imran Khan semakin menurun, dan Komisi Tinggi Lahore mendukung penolakan surat nominasi

“Tubuh mereka terkoyak,” kata Lamia, yang harus mengidentifikasi jenazah putrinya di kamar mayat. “Aku mengenali segel dari tenggorokannya, dan ketulusan dari jari kakinya.”

Layan, dengan luka di seluruh wajah dan lengannya, bertanya-tanya: “Bagaimana saya bisa kembali ke sekolah ketika teman-teman saya bisa berjalan dan saya tidak bisa?”

Lamia mencoba meyakinkannya: “Aku akan berada di sisimu. Semuanya akan baik-baik saja. Kamu masih memiliki masa depan.”

– ‘Saya masih hidup’ –

Di unit luka bakar rumah sakit, Lama Al-Agha yang berusia 14 tahun dan saudara perempuannya Sarah yang berusia 15 tahun terbaring di dua tempat tidur yang berdekatan.

Mereka menerima perawatan setelah serangan udara tanggal 12 Oktober menewaskan anak kembar Sarah, Sama, dan saudara laki-lakinya yang berusia 12 tahun, Yahya, kata ibu mereka, sambil duduk di antara ranjang rumah sakit dan berusaha menahan air matanya.

Jahitan dan bekas luka bakar muncul di kepala dan dahi Lama yang dicukur setengah.

“Ketika mereka membawa saya ke sini, saya meminta perawat untuk membantu saya duduk dan menemukan bahwa kaki saya diamputasi,” kenang remaja berusia 14 tahun itu.

“Saya mengalami banyak kesakitan tetapi saya bersyukur kepada Tuhan saya masih hidup.”

Lama bertekad untuk tidak membiarkan cederanya menentukan masa depannya.

“Saya akan mendapatkan kaki palsu dan melanjutkan studi saya sehingga saya dapat mencapai impian saya menjadi seorang dokter,” katanya, “Saya akan menjadi kuat untuk saya dan keluarga saya.”

Direktur rumah sakit Nahid Abu Taima menjelaskan bahwa karena banyaknya korban dan berkurangnya sumber daya, dokter seringkali tidak punya pilihan selain mengamputasi anggota tubuh untuk mencegah komplikasi yang mengancam jiwa.

READ  Ledakan besar di sebuah masjid di Kabul dan ketakutan banyak korban

“Kami harus memilih antara menyelamatkan nyawa pasien atau membahayakannya saat mencoba menyelamatkan kakinya yang terluka,” kata Abu Taima.

– Impian sepak bola pupus –

Mengenakan kaos sepak bola hijau dan celana pendek, Ahmed Abu Shahma, 14, menggunakan kruk untuk berjalan di sekitar reruntuhan rumah keluarganya di Khan Yunis.

Kini, dikelilingi beberapa sepupunya, Abu Shahma berdiri di halaman tempat dia biasa bermain sepak bola.

Namun bangunan itu hancur dalam penggerebekan yang menewaskan enam sepupu dan bibinya.

“Ketika saya bangun (setelah operasi) saya bertanya kepada saudara laki-laki saya, ‘Di mana kaki saya?’” kenangnya.

“Dia berbohong kepada saya dan mengatakan dia ada di sana dan saya tidak dapat merasakannya karena anestesi.”

Keesokan harinya, “sepupu saya mengatakan yang sebenarnya,” kata Abu Shahma.

“Saya banyak menangis. Hal pertama yang saya pikirkan adalah saya tidak lagi bisa berjalan atau bermain sepak bola seperti yang saya lakukan setiap hari. Saya mendaftar ke akademi satu minggu sebelum perang.”

Abu Shahma mendukung FC Barcelona, ​​​​sementara sepupunya adalah penggemar berat Real Madrid.

Salah satu dari mereka, Farid Abu Shahma, mengatakan bahwa jika dia “bisa kembali ke masa lalu dan mengembalikan kaki Ahmed, saya akan siap meninggalkan Real Madrid dan menjadi penggemar Barcelona seperti dia.”

(Kecuali judulnya, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)