Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Seorang pria Bangladesh mencoba melakukan perjalanan ke Roma dengan paspor India palsu, dan ditangkap

Seorang pria Bangladesh mencoba melakukan perjalanan ke Roma dengan paspor India palsu, dan ditangkap

Bibon Anil Barua memberi tahu para pejabat bahwa dia adalah seorang biksu Buddha (sebenarnya).

Mumbai:

Seorang warga negara Bangladesh berusia 32 tahun, yang mengaku sebagai biksu Buddha, ditangkap di sini karena mencoba melakukan perjalanan ke Roma dengan paspor India yang diperolehnya dengan menunjukkan dokumen palsu, kata seorang pejabat, Jumat.

Bibon Anil Barua, warga Bandarban, Bangladesh, ditangkap di Bandara Internasional Chhatrapati Shivaji Maharaj pada Rabu malam, kata pejabat itu.

Barua dijadwalkan terbang ke Roma melalui Muscat dari Mumbai pada Kamis dini hari.

Ketika petugas imigrasi memasukkan rincian paspornya ke dalam sistem mereka, pejabat tersebut mengatakan, dia menemukan bahwa surat edaran Look Out (LOC) telah dikeluarkan terhadapnya oleh Kantor Pendaftaran Orang Asing (FRRO) di Mumbai.

LOC adalah pemberitahuan yang mencegah seseorang meninggalkan negara.

Menurut pernyataan di LOC, Barua adalah pemegang paspor Bangladesh. Dia telah menggunakan surat-surat palsu untuk mendapatkan paspor India secara curang.

Barua mengatakan kepada pejabat bahwa dia adalah seorang biksu Buddha dan datang ke India dari negara tetangga di seberang perbatasan Haridapur pada tahun 2015 untuk menyebarkan agama Buddha, katanya.

Selama tinggal di Raipur, ibu kota Chhattisgarh pada 2016, Barua mengatakan dia memperoleh paspor India dengan bantuan surat-surat palsu.

Sejak itu, kata pejabat itu, Barua telah menggunakan paspor India untuk mengunjungi Malaysia, Thailand, Laos, Myanmar, Vietnam, dan Inggris.

Dia mengatakan petugas imigrasi juga mengambil kembali kartu PAN dan Aadhaar darinya.

Barua dibawa ke Kantor Polisi Sahar di mana sebuah kasus didaftarkan terhadapnya di bawah KUHP India Bagian 420 (penipuan), 465 (hukuman untuk pemalsuan), 468 (pemalsuan dengan maksud untuk menipu), 471 (menggunakan dokumen palsu sebagai asli) dan Paspor Bertindak.

READ  Pesawat pemadam kebakaran jatuh di Yunani, tidak ada cedera

Pejabat itu menambahkan bahwa penumpang itu kemudian ditahan.

(Kecuali untuk tajuk utama, cerita ini tidak diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari umpan sindikasi.)