Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Jerman adalah pilihan terbaik Anda untuk visa Schengen multiple-entry, lihat datanya

Jerman adalah pilihan terbaik Anda untuk visa Schengen multiple-entry, lihat datanya

Jerman adalah peluang terbaik untuk mendapatkan visa Schengen multiple-entry, karena negara ini mencatat tingkat penerbitan visa tertinggi pada tahun 2022.

baru dirilis Data aplikasi visa Schengen selama setahun terakhir Ini menunjukkan bahwa 90,6 persen visa Schengen yang dikeluarkan oleh konsulat Jerman dan pusat visa yang berlokasi di seluruh dunia adalah multi-entry, memungkinkan pemegangnya untuk memasuki wilayah tersebut lebih dari satu kali.

Angka pastinya, dari 1.043.297 aplikasi visa yang diterima, Jerman telah mengeluarkan 817.307 visa, dimana 740.356 adalah visa multiple-entry.

Sementara beberapa negara lain juga mendekati tingkat ini, dengan Slovenia memiliki tingkat penerbitan visa multiple-entry sebesar 81,6 persen dan Estonia sebesar 81,3 persen, negara-negara yang menerima jumlah aplikasi visa lebih tinggi daripada Jerman pada tahun 2022 serta Prancis dan Spanyol, jauh lebih baik. lebih rendah Pangsa MEV yang diterbitkan.

Meskipun Prancis sekali lagi menjadi negara pilihan bagi pemohon visa Schengen dengan hampir dua juta permohonan diterima pada tahun 2022, hanya 40 persen dari visa yang dikeluarkannya berlaku untuk lebih dari satu kali masuk.

Demikian pula, Spanyol, yang tahun ini adalah negara kedua di wilayah Schengen yang menerima aplikasi visa jangka pendek, hanya mengeluarkan 39,3 persen dari mereka dengan opsi multiple-entry, lapor SchengenVisaInfo.com.

Selain Jerman, Slovakia, dan Estonia, negara lain dengan proporsi MEV yang tinggi adalah sebagai berikut:

  • Austria – 74,9 persen dari 125.275 visa diberikan
  • Italia – 73,8 persen dari 629.223
  • Finlandia – 72,3 persen dari 142.302

Sedangkan negara dengan tingkat ekspor MEV terendah adalah Islandia (5,8 persen), Norwegia (33,6 persen), dan Swedia (33,6 persen).

Tingkat penolakan Jerman juga lebih rendah dari rata-rata UE

Jerman tidak hanya memiliki tingkat penerbitan MEV tertinggi, tetapi juga memiliki salah satu tingkat penolakan terendah di antara negara anggota lainnya.

READ  Krisis Afghanistan: Pelarian Ashraf Ghani menghancurkan apa yang tersisa dari kepositifan, mantan Wakil Presiden Amrullah Saleh | berita Dunia

Data menunjukkan bahwa pada tahun 2022, Jerman menolak 16,2 persen aplikasi yang diterimanya, sedangkan tingkat penolakan rata-rata untuk semua negara anggota Schengen adalah 17,9 persen. Ini berarti kemungkinan penolakan visa Schengen oleh otoritas Jerman jauh lebih rendah daripada kebanyakan negara Schengen.

Empat negara Schengen dengan tingkat penolakan tertinggi pada tahun 2022 adalah Malta, Swedia, Belgia, dan Prancis, yang berarti para pelancong kemungkinan besar ditolak visanya jika mereka mengajukan permohonan di konsulat atau pusat visa di keempat negara tersebut.

Di sisi lain, negara Schengen dengan tingkat penolakan terendah adalah Islandia, Lituania, Finlandia, dan Latvia.

>> 30% pemohon visa Schengen di Maroko pada tahun 2022 ditolak, kebanyakan oleh Prancis dan Spanyol