Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Seorang remaja India berada di unit perawatan intensif setelah rambutnya tersangkut di Go-Kart di Afrika Selatan

Seorang remaja India berada di unit perawatan intensif setelah rambutnya tersangkut di Go-Kart di Afrika Selatan

Ayahnya mengatakan dia mematuhi peraturan pemakaian helm yang ketat. (perwakilan)

Johannesburg:

Seorang remaja keturunan India berada di unit perawatan intensif sebuah rumah sakit di Durban setelah dia terluka parah saat rambutnya tersangkut go-cart di pusat rekreasi.

Christine Govender, 15, baru saja memulai minggu keduanya di unit perawatan intensif di mana dia dirawat karena memar tulang belakang, kerusakan sumsum tulang belakang, dan pecahnya aorta setelah kecelakaan aneh, yang sedang diselidiki oleh pihak berwenang.

Ayahnya, Vernon Govender, mengatakan kepada media lokal bahwa dokter memberi tahu putrinya, yang terluka Rabu lalu, juga mengalami luka di kulit kepala dan tidak bergerak dari pinggang ke bawah.

Govender mengatakan putrinya telah mematuhi peraturan ketat untuk memakai helm di tengah dan rambutnya yang panjang diikat ekor kuda.

Di tengah tuduhan Tuan Govender bahwa peralatan di gerobak rusak dan manajemen gagal memberikan bantuan segera, manajemen Gateway Mall yang populer di Durban, tempat insiden itu terjadi, menolak berkomentar, dengan alasan sensitifnya insiden tersebut dan menghormati privasi keluarga.

“Pada putaran pertamanya, Christine menabrak penghalang. Saat itulah bagian belakang kart menjadi longgar,” kata Govender seperti dikutip mingguan Post.

“Topi yang menutupi kapak tampak longgar baginya. Ketika salah satu petugas mendatanginya, dia bertanya tentang penutup yang longgar. Petugas mengatakan kepadanya bahwa itu baik-baik saja dan melepaskan potongan plastik dan membuangnya. Dia berkata kepadanya: Lanjutkan balapan. Ini juga saat rambutnya, yang panjangnya lebih dari satu meter, terlepas dari bawah helmnya.”

Ayahnya berkata, “Pada putaran kedua, bagian belakang rambutnya tersangkut di poros yang terbuka ini, dan kulit kepalanya dikuliti. Rambutnya ditarik keluar dari bagian depan kepalanya, dan kulit kepalanya dicabut.”

READ  PM Modi di Jepang untuk KTT empat arah, sambutan hangat

“Dia mengalami pendarahan hebat. Anak laki-laki saya yang berusia 13 tahun bersamanya. Dia berlari ke kantor karting untuk melaporkan kejadian tersebut, tetapi kantor itu dikunci. Mereka dengan cepat menutup semuanya. Bahkan manajemen, termasuk petugas keamanan, yang seharusnya ada di sana, Mereka pergi.”

Govender mengatakan dia mempertimbangkan untuk mengajukan tuntutan polisi karena dia tidak ingin orang lain mengalami pengalaman mengerikan yang sama.

Pemilik Action Karting Gateway Stephen Poole mengatakan kepada surat kabar bahwa semua tindakan keselamatan diikuti di sirkuit dan juga mengancam tindakan hukum atas tuduhan bahwa paman Kristen “sangat agresif” terhadap karyawan yang mencoba membantu setelah kecelakaan itu.

“Kami bersimpati dengan keluarga. Tapi kami tidak pernah mengalami kecelakaan sejauh ini selama delapan tahun saya memiliki trek. Semua pelanggan kami menonton video keselamatan singkat, dan sangat jelas tentang cara mengendarai kart dan bagaimana untuk berperilaku di trek, termasuk mengikat rambut mereka.

“Alasan kami tidak mengikat rambut wanita (kami sendiri) adalah karena kadang-kadang itu tidak pantas. Jadi kami serahkan kepada klien. Kami pernah mengalaminya di masa lalu di mana orang tua tidak suka staf kami mengikat klien muda kami ‘ rambut,” tambah Pak Paul.

(Kecuali untuk tajuk utama, cerita ini tidak diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari umpan sindikasi.)

Video unggulan hari ini

Latihan Hari Republik diadakan di Vijay Chowk dalam kabut tebal