Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Setelah perjalanan panjang dan berbahaya, seorang anak berusia 18 tahun dan anjingnya mengucapkan selamat tinggal di perbatasan AS

Imigran dan anjing kecilnya melintasi beberapa perbatasan dengannya.

Juarez, Meksiko:

Imigran Venezuela Brian Pinto, 18, dan anjing putih kecilnya yang berbulu, Brandy, melakukan perjalanan bersama melalui beberapa negara dan hutan tropis yang berbahaya untuk mencapai perbatasan AS-Meksiko.

Pada hari Minggu, kedua sahabat itu harus berpamitan.

“Dia sudah bersamaku selama dua tahun,” kata Pinto, memeluk hewan berbulu merah muda kerah merah muda itu — campuran anjing Peking dan pudel — di dekat El Paso, Texas.

Brandy adalah hadiah dari ibunya sebelum kematiannya untuk menjadi hewan peliharaannya yang mendukung secara emosional, dan anjing kecil itu telah melewati beberapa batasan dengannya.

“Sekarang kita berada di Amerika Serikat,” katanya, “mereka mengatakan kepada saya bahwa saya harus meninggalkannya karena dia tidak dapat menyeberang ke sisi lain.”

Sebelum berjalan sendirian menuju perbatasan Amerika, Pinto mengenang perjalanan panjang mereka bersama, termasuk sembilan hari di sepanjang Jalur Celah Darren yang terkenal berbahaya antara Panama dan Kolombia.

“Meninggalkannya seperti meninggalkan anggota keluarga,” kata Pinto.

Dia kemudian dengan sedih menempatkan Brandy di pelukan seorang jurnalis foto yang setuju untuk merawatnya di Meksiko, menyelipkan wajahnya ke bulu keritingnya sebagai perpisahan terakhir.

(Kecuali untuk judul, cerita ini belum diedit oleh kru NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)

READ  India menambahkan 7.495 kasus COVID-19, 434 kematian dalam 24 jam; Jumlah Omicron meningkat menjadi 236