Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Setelah tertunda satu tahun, Dubai memulai Expo 2020 dengan upacara pembukaan bertabur bintang

Setelah tertunda setahun karena COVID-19 Pandemi, Dubai memulai pameran Expo 2020 senilai $7 miliar pada hari Kamis di sebuah situs gurun yang menurut laporan media berukuran 600 lapangan sepak bola.

Menurut Khaleej Times, upacara pembukaan bertabur bintang disiarkan di lebih dari 430 lokasi di seluruh UEA. Upacara tersebut dihadiri oleh Putra Mahkota Abu Dhabi, Sheikh Mohammed bin Zayed Al Nahyan, penguasa Dubai, Sheikh Mohammed bin Rashid Al Maktoum, dan sekelompok tokoh terkemuka.

Acara ini akan berlangsung hingga Maret 2022 dan kemungkinan akan diikuti oleh peserta dari lebih dari 190 negara. Kota ini telah memutuskan tujuan 25 juta kunjungan – secara fisik dan secara langsung.

Menurut Associated Press, pameran tersebut adalah salah satu acara global pertama di dunia pandemi, setelah Olimpiade musim panas di Jepang yang berlangsung tanpa penonton.

Namun, tidak seperti Tokyo, UEA memiliki salah satu tingkat vaksinasi per kapita tertinggi di dunia, dan telah melihat jumlah kasus harian turun ke tingkat terendah dalam lebih dari setahun.

Seniman mengibarkan bendera nasional selama upacara pembukaan Dubai Expo 2020, di Dubai, Uni Emirat Arab, Kamis, 30 September 2021 (AP)

Acara tersebut juga dirusak oleh kontroversi politik setelah Parlemen Eropa bulan ini mendesak negara-negara untuk tidak ambil bagian dalam pameran tersebut, dengan alasan pelanggaran hak asasi manusia, pemenjaraan aktivis dan penggunaan spyware oleh pemerintah otoriter untuk menargetkan kritik.

Namun, kepala diplomat UE, Josep Borrell, mengakui dalam sebuah pernyataan pada hari Kamis bahwa blok tersebut akan berpartisipasi dalam pameran tersebut.

“Di masa tantangan besar, masyarakat kita perlu bersatu, tidak hanya untuk mengatasinya tetapi juga untuk tumbuh lebih kuat dan berkolaborasi dengan lebih baik,” kata Burrell seperti dikutip Associated Press. “Expo 2020 Dubai adalah kesempatan yang sangat jelas untuk menggarisbawahi komitmen UE terhadap kerja sama internasional dan multilateralisme,” tambahnya.

READ  Senator AS memperkenalkan RUU tentang Taliban. Saham di Pakistan jatuh pada hari berikutnya Berita Dunia

Seorang jurnalis menyaksikan paviliun Israel selama tur media Dubai Expo di Dubai, Uni Emirat Arab, Senin, 27 September 2021. (AP)

Paviliun India di Expo mewakili Vedanta Resources, yang telah bermitra dengan pemerintah India untuk menunjukkan potensi pertumbuhan negara itu sambil merayakan peringatan 75 tahun kemerdekaan India.

“Dalam 25 tahun ke depan, India akan menjadi mesin pertumbuhan ekonomi global, seperti halnya China pada dekade-dekade sebelumnya. India tidak hanya pasar yang besar, tetapi juga memiliki modal sumber daya manusia yang besar.” Vedanta mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Dubai Expo adalah keajaiban teknologi yang akan mewujudkan budaya India yang dinamis dan masa lalunya, bersama dengan kemampuan dan peluang yang ditawarkannya sebagai pusat ekonomi global bagi investor lokal dan asing.

Seniman tampil dalam upacara pembukaan Dubai Expo 2020 di Dubai, Uni Emirat Arab, 30 September 2021 (Reuters)

Sejumlah besar menteri, pejabat, dan selebritas pemerintah dijadwalkan mengunjungi Paviliun India selama enam bulan pameran, yang juga akan menjadi tuan rumah sejumlah acara budaya.

Acara ini sebelumnya dijadwalkan pada 20 Oktober 2020 – 10 April 2021.