Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Siapa yang harus mendapatkan vaksin flu dan mengapa?  Analis medis kami menjelaskan

Siapa yang harus mendapatkan vaksin flu dan mengapa? Analis medis kami menjelaskan



CNN

Selamat datang di musim flu tahun ini.

Tahun ini, jenis flu sudah mulai menyebar ke seluruh Amerika Serikat, menurut Data baru dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS. Setidaknya ada 880.000 kasus flu, hampir 7.000 dirawat di rumah sakit, dan, tragisnya, 360 kematian akibat flu musim gugur ini, termasuk satu kematian pada anak-anak. Ini belum pernah terjadi sejak 2009, selama puncak pandemi flu babi H1N1 Itu banyak kasus influenza sangat awal Pada musim.

Terlepas dari angka-angka ini, banyak orang bertanya-tanya apakah influenza benar-benar penyakit yang serius. Apa manfaat vaksin, apalagi jika sebagian orang masih flu meski sudah divaksinasi? Bisakah Anda mendapatkan flu dari vaksin? Jika saya mendapatkan vaksin Covid, apakah saya masih memerlukan suntikan flu?

Untuk membimbing kita melalui pertanyaan-pertanyaan ini dan lebih banyak lagi, saya berbicara dengan analis medis CNN Dr. Leana Wen, seorang dokter darurat, pakar kesehatan masyarakat, dan profesor kebijakan dan manajemen kesehatan di Institut Kesehatan Masyarakat Milken Universitas George Washington. Dia juga seorang penulis “Lifeline: Perjalanan Seorang Dokter dalam Perjuangan untuk Kesehatan Masyarakat.”

CNN: Apakah flu berbahaya? Gejala apa yang dialami orang?

dr.. Lina Wen: Ini tentu bisa berbahaya. Itu CDC Perkiraan Influenza itu menyebabkan antara 9 juta dan 41 juta penyakit, 140.000 hingga 710.000 rawat inap, dan 12.000 hingga 52.000 kematian setiap tahun di seluruh Amerika Serikat antara 2010 dan 2020.

gejala flu Ini termasuk demam, nyeri otot, sakit kepala, kelelahan, batuk, dan pilek. Banyak orang pulih dalam beberapa hari, tetapi beberapa mungkin tetap tidak sehat selama 10 hari hingga 2 minggu setelah gejala muncul. Beberapa akan mengalami komplikasi, termasuk infeksi sinus dan telinga, pneumonia, dan ensefalitis. Influenza juga dapat memperburuk kondisi medis yang mendasarinya – misalnya, orang dengan penyakit paru-paru dan jantung kronis dapat melihat bahwa kondisinya diperburuk oleh flu.

Bahkan umumnya orang sehat bisa menjadi sangat sakit akibat flu. Namun, mereka yang berisiko khusus untuk hasil yang parah adalah mereka yang berusia 65 tahun ke atas, anak-anak di bawah usia dua tahun, wanita hamil dan orang-orang dengan kondisi medis yang mendasarinya.

READ  Universitas Harvard memperkenalkan pendekatan inovatif terhadap superkonduktor suhu tinggi

CNN: Apa gunanya vaksin, terutama jika beberapa orang bisa terkena flu meski sudah divaksinasi?

wen: Vaksin flu melakukan dua hal. Pertama dan yang paling penting, ini menurunkan kemungkinan Anda terkena penyakit parah – rawat inap atau kematian. Kedua, itu juga dapat mengurangi kemungkinan Anda terkena flu.

Dalam arti, ini tidak jauh berbeda dengan vaksin Covid-19. Alasan terpenting untuk mendapatkan vaksinasi terhadap flu dan virus corona adalah untuk mencegah penyakit parah. Data baru telah dirilis di Laporan morbiditas dan mortalitas terbaru dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Vaksin flu tahun ini muncul Mengurangi risiko rawat inap sekitar 50%. Sebuah studi tahun 2018 menemukan bahwa orang yang divaksinasi flu memiliki kemungkinan 59% lebih kecil untuk dirawat di unit perawatan intensif dengan influenza dibandingkan dengan mereka yang tidak divaksinasi.

Kemanjuran vaksin dapat bervariasi tergantung pada seberapa baik vaksin tersebut cocok dengan jenis flu yang beredar. Itu mengutip CDC Kemanjuran vaksin terhadap “penyakit yang diawasi secara medis” berkisar antara 23% hingga 61% tergantung pada tahun dan kecocokan antara vaksin dan strain. Memang benar bahwa Anda bisa mendapatkan suntikan flu saat masih flu. Tetapi vaksin menurunkan kesempatan Anda untuk itu – dan yang lebih penting, itu menurunkan kemungkinan Anda akan berakhir sakit parah.

Hal lain yang perlu dipertimbangkan adalah bahwa ada banyak hal lain Virus yang dapat menyebabkan gejala seperti flu. Vaksin flu membantu melindungi dari infeksi virus yang disebabkan oleh influenza, tetapi ada banyak penyebab lain dari sindrom virus, termasuk adenovirus, rhinovirus, parainfluenza, dan lainnya. Virus-virus lain ini juga menyebar dengan mudah, dan tidak ada vaksin untuk melawannya. Saya sering mendengar pasien mengatakan bahwa mereka terkena flu pada tahun yang sama ketika mereka mendapat suntikan flu, dan itulah mengapa mereka tidak ingin divaksinasi lagi. Tetapi ketika saya bertanya kepada mereka apakah mereka telah didiagnosis menderita flu atau memiliki gejala seperti flu, mereka akan menjawab yang terakhir.

READ  Sebuah pesawat ruang angkasa yang mengorbit matahari mengambil gambar yang bagus tentang pelepasan massa koronal

CNN: Haruskah anak-anak dan wanita hamil mendapatkan suntikan flu juga?

wen: tentu saja. Kelompok-kelompok ini sangat rentan terhadap hasil yang serius, jadi sangat penting bagi mereka untuk menerima suntikan flu.

satu studi Ditemukan bahwa vaksin flu mengurangi risiko anak-anak terkena flu parah yang mengancam jiwa hingga 75%. kalau tidak Ditemukan bahwa itu memotong setengah kunjungan departemen darurat terkait flu anak.

Hasil serupa telah ditemukan pada orang hamil. Ini tidak terbatas pada Vaksin influenza melindungi ibu hamilJika vaksin diberikan selama kehamilan, itu juga membantu melindungi bayi mereka dari influenza dalam beberapa bulan pertama hidupnya. Ini penting, karena vaksin flu tidak tersedia untuk anak-anak sampai mereka berusia 6 bulan atau lebih.

CNN: Bisakah Anda terkena flu dari vaksin?

wen: Nomor untuk vaksin flu adalah vaksin tidak aktifIni berarti tidak mengandung virus hidup dan karena itu tidak dapat menyebabkan influenza. Ini juga merupakan vaksin yang dapat ditoleransi dengan baik, dan efek samping yang paling umum adalah ketidaknyamanan di tempat suntikan yang hilang setelah sehari.

CNN: Jika Anda mendapatkan vaksin Covid-19, apakah Anda masih perlu suntikan flu?

wen: Ya. Vaksin yang berbeda menargetkan virus yang berbeda. Vaksin Covid membantu melindungi terhadap Covid, tetapi tidak mencegah flu, dan sebaliknya. Anda dapat menerima vaksin Covid (atau penguat bivalen) pada saat yang sama Anda menerima suntikan flu, hanya di tempat suntikan yang berbeda.

CNN: Beberapa orang menunggu sampai akhir musim flu untuk mendapatkan suntikan flu. Apakah ini ide yang bagus?

wen: Pada titik ini, tidak, karena sekarang jelas bahwa musim flu ini dimulai lebih awal dari biasanya. Kasus sudah tinggi, dan dibutuhkan sekitar dua minggu untuk mencapai perlindungan kekebalan yang optimal setelah vaksinasi. Saya akan mendorong orang yang belum menerima suntikan flu untuk mendapatkannya sekarang.

READ  Kamera 360 derajat pertama di luar angkasa menangkap gambar Bumi yang menakjubkan

CNN: Apa yang harus diketahui orang tentang perawatan flu?

wen: Sebagian besar kasus flu dapat diobati secara simtomatik, yang berarti pasien mendapatkan istirahat, hidrasi, dan pengobatan untuk gejala yang muncul – seperti obat penurun demam seperti asetaminofen atau ibuprofen. Ada juga Perawatan antivirus Tersedia. Ini sangat penting bagi orang yang berisiko tinggi mengembangkan komplikasi influenza parah dan/atau sangat sakit. Semakin cepat Anda memulai perawatan ini, semakin baik. Obat oral, oseltamivir (Tamiflu), juga dapat diberikan kepada pasien yang tidak berisiko tinggi, dalam waktu 48 jam sejak awal penyakit mereka.

Saya akan mendorong semua orang untuk membuat rencana untuk flu, dengan cara yang sama mereka harus memiliki rencana untuk Covid. Tanyakan kepada dokter Anda terlebih dahulu apakah Anda harus menerima Tamiflu atau pengobatan antivirus lainnya. Cari tahu cara melakukan tes dan di mana mengakses perawatan, termasuk setelah jam kerja dan di akhir pekan.

CNN: Bagaimana orang bisa mencegah flu?

wen: Influenza terutama menyebar melalui tetesan Jika orang yang terinfeksi batuk atau bersin, tetesan ini dapat mendarat di orang lain di dekatnya. Mungkin juga tetesan itu mendarat di permukaan tempat seseorang terinfeksi setelah menyentuhnya dan kemudian menyentuh hidung, mulut, atau mata mereka.

Kita dapat membantu mengurangi penularan flu dengan menjauhi orang lain saat gejala muncul. Kita semua harus batuk atau bersin ke siku atau tisu, dan sering-seringlah mencuci tangan, termasuk setelah menyentuh permukaan dengan kontak tinggi. Individu yang sangat rentan terhadap hasil yang parah harus mempertimbangkan untuk memakai masker untuk mengurangi kemungkinan tertular penyakit virus seperti influenza. Dan tentu saja divaksinasi!