Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Simbol misterius yang ditemukan di dekat jejak kaki menyoroti kesadaran manusia purba terhadap dinosaurus

Simbol misterius yang ditemukan di dekat jejak kaki menyoroti kesadaran manusia purba terhadap dinosaurus

(CNN) – Sebuah studi baru menemukan bahwa manusia prasejarah di Brasil mengukir gambar pada batu di samping jejak kaki dinosaurus, menunjukkan bahwa mereka mungkin menganggapnya bermakna atau menarik.

Ukiran batu tersebut, yang oleh para arkeolog disebut petroglif, berada di sebuah situs bernama Cerote do Letrero di Paraíba, sebuah negara pertanian di ujung timur Brasil. Para peneliti pertama kali melihat tanda tersebut pada tahun 1975. Namun kini tanda tersebut ditafsirkan terkait dengan jejak kaki setelah survei lapangan baru-baru ini yang dibantu oleh drone, yang mengungkapkan adanya ukiran yang sebelumnya tidak terlihat. Sisa-sisanya milik dinosaurus dari zaman Kapur, yang berakhir 66 juta tahun lalu.

“Masyarakat biasanya percaya bahwa masyarakat adat tidak sadar akan lingkungan sekitar mereka atau tidak memiliki semangat ilmiah atau keingintahuan apa pun,” kata rekan penulis studi Leonardo Troiano, seorang arkeolog di National Historical and Artistic Heritage Institute di Brasilia. “Tetapi itu tidak benar. Sangat jelas bahwa mereka tertarik pada jejak kaki. Kita tidak akan pernah tahu apakah mereka tahu sesuatu tentang dinosaurus, tapi mereka jelas-jelas penasaran dengan jejak kaki tersebut dan berpikir bahwa jejak kaki itu mempunyai arti.”

Petroglif Cerote do Letrero bukanlah contoh seni cadas pertama yang ditemukan di dekat cetakan dinosaurus, namun penulis penelitian mengatakan mereka yakin kejelasan yang belum pernah terjadi sebelumnya tentang hubungan antara keduanya di situs tertentu dapat memiliki implikasi penting di bidang paleontologi. Studi arkeologi dan warisan budaya.

Bentuk geometris

Tidak jelas berapa lama petroglif itu dibuat. Namun penelitian tersebut – diterbitkan pada bulan Maret di jurnal Laporan ilmiah – Ia menunjukkan bahwa penanggalan radiokarbon menemukan bahwa situs pemakaman di wilayah tersebut berusia antara 9.400 dan 2.620 tahun, sehingga menunjukkan bahwa suku-suku yang meninggalkan situs tersebut pastilah hidup pada periode tersebut.

READ  Uni Emirat Arab telah bermitra dengan perusahaan Jepang ispace untuk meluncurkan pesawat ruang angkasa di permukaan Bulan pada tahun 2022

“Orang-orang ini mungkin tinggal di komunitas kecil, menggunakan tempat berlindung dari batu alam yang melimpah di daerah tersebut,” kata Troiano.

Ukiran ini, yang disebut petroglif, berbentuk bintang atau lingkaran dengan belahan internal pada singkapan batu tempat ditemukannya jejak kaki dinosaurus sauropoda di situs Cerote do Letrero di negara bagian Paraiba, Brasil. | Leonardo Troiano melalui CNN Newsource

“Daerah di Brazil ini seperti pedalaman Australia – sangat panas dan tidak ada tempat berteduh, sehingga tidak mudah untuk berdiri di sana dan mengukir batu. Dibutuhkan banyak usaha, jadi ketika mereka memilih lokasi ini, mereka sangat sengaja, dia menambahkan. “Mereka bisa menggunakan banyak singkapan batuan lain di daerah sekitarnya, tapi mereka memilih yang ini.”

Gaya gambarnya bervariasi, menunjukkan bahwa beberapa seniman mungkin terlibat dalam pembuatannya. Ada yang bentuknya mengingatkan pada tumbuhan, ada pula yang menyerupai bentuk geometris, antara lain persegi, persegi panjang, dan lingkaran. Lingkaran tersebut memiliki tanda silang atau garis di dalamnya, yang mungkin terlihat seperti bintang, kata Troiano. Namun, apa arti tanda-tanda ini masih menjadi misteri.

“Semuanya terlihat abstrak, dan jika mereka mewakili sesuatu bagi orang yang membuatnya, kita tidak tahu apa itu,” katanya.

Jejak kaki yang ditemukan di Serrote do Letreiro milik tiga jenis dinosaurus: theropoda, sauropoda, dan ornithopoda. Para peneliti menduga bahwa orang-orang yang mengukir batu tersebut mungkin mengira beberapa di antaranya adalah jejak kaki burung rhesus, burung asli berukuran besar yang menyerupai burung unta dan memiliki jejak yang terlihat hampir identik dengan jejak kaki dinosaurus theropoda.

Sulit membayangkan apa yang dipikirkan orang-orang prasejarah tentang jejak sauropoda, yang ditinggalkan oleh beberapa dinosaurus herbivora terbesar yang pernah hidup, dan tidak seperti hewan apa pun yang mereka kenal. Oleh karena itu, studi tersebut mencatat, hubungan yang disengaja antara gambar dan cetakan tertentu mungkin kurang jelas.

Ritual dinosaurus

Petroglif
Ukiran batu ini adalah yang paling terkenal dan terlihat di situs tersebut, menurut Troiano. Lingkaran dibagi secara internal oleh garis-garis dan berukuran besar. | Leonardo Troiano melalui CNN Newsource

Troiano mengatakan dia yakin bekas-bekas itu mungkin tertinggal saat terjadi pertemuan massal.

READ  Akar penyebab umum obesitas adalah fruktosa, klaim sebuah makalah baru: ScienceAlert

“Saya pikir penciptaan seni cadas adalah bagian tak terpisahkan dari konteks ritual: orang-orang berkumpul dan membuat sesuatu, dan mungkin menggunakan zat psikoaktif. Kami memiliki tanaman bernama gorema, yang menyebabkan halusinasi, dan hal itu masih terjadi hari ini.” “Kita dapat berspekulasi bahwa orang-orang menggunakannya di masa lalu juga karena jumlahnya melimpah dan populer di daerah tersebut. Saya pikir mereka tertarik dengan apa yang diwakili oleh jejak kaki tersebut, dan saya berasumsi mereka mengidentifikasinya sebagai jejak kaki. “Mereka menyadari bahwa hal itu tidak terjadi secara acak.”

Ada situs lain dengan petroglif yang dekat dengan jejak kaki dinosaurus – di Amerika Serikat dan Polandia – tetapi situs tersebut “sama sekali tidak memiliki tujuan yang sama,” kata Troiano. Maksud ditentukan tidak hanya oleh seberapa dekat gambar tersebut dengan cetakannya, tetapi juga apakah gambar tersebut tumpang tindih atau tidak. Studi tersebut menunjukkan bahwa jika keduanya tidak tumpang tindih, hal ini menunjukkan “pemikiran” pembuatnya.

Troiano menambahkan, pihaknya sedang mengerjakan makalah lanjutan yang akan menggali lebih dalam interpretasi dan analisis petroglif Cerote do Letrero, berdasarkan hasil penelitian saat ini.

Kaitan langsung antara gambar-gambar tersebut dengan jejak fosil dinosaurus adalah unik dan mungkin dapat memberikan lebih banyak pencerahan mengenai pentingnya, makna, dan pentingnya seni cadas, menurut Radoslaw Palonka, seorang profesor arkeologi di Universitas Jagiellonian di Krakow, Polandia, yang telah mengerjakan penelitian ini. penelitian serupa. Petroglif tetapi tidak dilibatkan dalam penelitian ini.

“Fakta bahwa lokasi lukisan cadas dipilih secara khusus antara lain ditunjukkan oleh fakta bahwa perwakilan komunitas pembuat lukisan cadas atau petroglif sering menempatkannya sangat dekat dengan gambar kuno peninggalan budaya lain,” kata Palonka melalui email. “Hal ini terjadi di berbagai belahan dunia di mana seni cadas dipraktikkan, dan sangat jelas terlihat, antara lain, di wilayah barat daya Amerika Utara/barat daya Amerika Serikat, di mana minat ilmiah saya terfokus.”

READ  Gambar baru mengungkap seperti apa sebenarnya Neptunus dan Uranus

Jan Simek, profesor antropologi terkemuka di Universitas Tennessee, Knoxville, sependapat. “Makalah ini memberikan contoh baru yang menarik tentang bagaimana orang-orang purba memperhatikan fosil yang ditemukan di lanskap dan memasukkannya ke dalam pengalaman dan interpretasi keagamaan mereka,” kata Simic, yang juga tidak terlibat dalam studi tentang petroglif baru.

“Sejarawan ilmu pengetahuan (Universitas Stanford) Adrian Mayor telah menunjukkan bagaimana orang-orang Yunani dan Romawi kuno melihat fosil sebagai bukti adanya raksasa dan monster dari mitos mereka sendiri dan bagaimana masyarakat adat Amerika Utara melihat catatan nenek moyang mereka dalam fosil yang mereka amati tersebar di seluruh lanskap mereka. ,” kata Simek melalui email. “Kasus Brasil.” “Ini adalah contoh arkeologi lain dari kecenderungan manusia untuk menghubungkan dunia spiritual yang diciptakan oleh imajinasi dengan hal-hal yang tidak dapat dijelaskan di dunia sekitar kita.”

=htmlentities(get_the_title())?>%0D%0A%0D%0A=get_permalink()?>%0D%0A%0D%0A=htmlentities('Untuk lebih banyak cerita seperti ini, pastikan untuk mengunjungi https:// www .eastidahonews.com/ untuk berita terkini, acara komunitas, dan banyak lagi.')?>&subject=Check%20out%20this%20story%20from%20EastIdahoNews” class=”fa-stack jDialog”>