Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Spesies tikus raksasa “berukuran dua kali lipat tupai” telah ditemukan di Filipina

Para ilmuwan menemukan tiga spesies baru tikus awan raksasa yang berukuran dua kali ukuran tupai abu-abu.

Sisa-sisa makhluk yang punah dari serangkaian gua telah ditemukan di Filipina.

Berdasarkan analisis tulang dan gigi, para peneliti mengatakan bahwa tikus awan raksasa ini memiliki ekor yang lembut, besar, lebat dan berkeliaran di planet ini puluhan ribu tahun yang lalu.

Hewan pengerat menghilang beberapa ribu tahun yang lalu, yang meningkatkan kemungkinan bahwa manusia berperan dalam kepunahan mereka.

Baca lebih banyak: Penghargaan fotografi untuk merayakan hewan yang ditahan

“Jumlah yang lebih besar akan terlihat hampir seperti babi darat dengan ekor tupai,” kata Larry Heaney, kurator mamalia di Field Museum di Chicago.

“ Tikus awan memakan tanaman, dan mereka memiliki perut yang besar dan besar yang memungkinkan mereka untuk memfermentasi tanaman yang mereka makan, seperti sapi.

“Mereka memiliki ekor berbulu besar atau berbulu. Mereka sangat lucu.”

“Hilangnya tiba-tiba beberapa ribu tahun yang lalu membuat kami bertanya-tanya apakah mereka cukup besar sehingga layak ditangkap dan dimakan,” tambahnya.

Baca lebih banyak: Vaksin Pfizer tidak cukup kuat untuk melawan varian Covid Afrika Selatan: sebuah penelitian

Cloudrunners

Tikus awan modern juga dikenal sebagai Cloudrunners, dan merupakan hewan pengerat nokturnal asli Filipina.

Menurut para peneliti, mereka hidup di puncak pohon di hutan pegunungan berkabut dan mengisi peran lingkungan yang ditempati tupai di negara lain.

Fosil kuno telah ditemukan di Gua Callao dan beberapa gua kecil di dekatnya di Penablanka, sebuah kota di Provinsi Cagayan.

Gua Callao juga merupakan rumah bagi Homo luzonensis, spesies manusia purba yang hidup sekitar 67.000 tahun yang lalu.

READ  Saksikan bulan merah muda menerangi langit malam di bulan April

Baca lebih banyak: Orang kaya mengisi ulang tiket jet pribadi mereka sementara mereka merencanakan perjalanan internasional musim panas

Beberapa sisa dari spesies hewan pengerat ini ditemukan di lapisan yang sama di mana H. luzonensis ditemukan, berusia sekitar 70.000 tahun.

Sisa-sisa lainnya diperkirakan berusia sekitar 2.000 tahun – sekitar waktu hewan pengerat raksasa ini tiba-tiba menghilang.

Ini berarti bahwa tikus awan raksasa purba ini “telah ulet dan gigih setidaknya selama 60.000 tahun,” kata para peneliti.

“Catatan kami menunjukkan bahwa hewan pengerat raksasa ini mampu bertahan dari perubahan iklim yang parah dari Zaman Es hingga tropis lembab saat ini yang telah memengaruhi Bumi selama puluhan ribu tahun,” kata Philip Piper, yang bekerja di Universitas Nasional Australia.

Baca lebih banyak: Pandemi ini mendorong jutaan orang untuk menulis atau memperbarui keinginan mereka

“Pertanyaannya adalah apa yang akhirnya menyebabkan kepunahan mereka?”

Para peneliti percaya satu kemungkinan adalah bahwa manusia mungkin telah berperan dalam hilangnya mereka secara tiba-tiba karena garis waktunya bertepatan dengan kemunculan gerabah dan perkakas batu dari periode Neolitik dan “ketika anjing, babi domestik, dan mungkin monyet diperkenalkan ke Filipina.”

“Meskipun kami tidak dapat memastikan berdasarkan informasi kami saat ini, ini berarti bahwa manusia mungkin telah memainkan peran dalam kepunahan mereka,” kata Armand Megares, seorang profesor dalam program studi arkeologi di Universitas Filipina-Diliman.

Penelitian tersebut telah dipublikasikan di Journal of Mammalogy.

Baca lebih banyak: Manajer HSBC tersebut menulis postingan viral tentang kelelahan setelah serangan jantung