Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Spesies ular baru telah ditemukan di Peru yang diberi nama Harrison Ford

Spesies ular baru telah ditemukan di Peru yang diberi nama Harrison Ford

Telah diberi nama ilmiah Tachymenoides harrisonfordi.

Lima:

Ilmuwan yang bekerja di Peru telah menamai spesies ular baru Harrison Ford, untuk menghormati dukungan aktor Indiana Jones untuk pekerjaan konservasi.

Universitas Nasional San Marcos mengatakan pada hari Rabu bahwa reptil berdiameter 40 sentimeter (16 inci), pertama kali ditemukan pada Mei 2022 di pegunungan hutan Taman Nasional Utichi.

Namun para peneliti belum menyimpulkan bahwa itu memang spesies yang sebelumnya tidak diketahui.

Makhluk ini berwarna coklat kekuningan dengan bintik hitam, perut hitam, dan mata tembaga.

Telah diberi nama ilmiah Tachymenoides harrisonfordi.

Ular itu pertama kali ditemukan oleh tim yang dipimpin oleh Edgar Lear, seorang ahli biologi berkebangsaan Jerman-Amerika.

Sekarang dinamai Ford karena dia aktif dalam masalah lingkungan, kata Lear kepada AFP dari Illinois.

“Saya mengetahui bahwa Harrison Ford setuju untuk menggunakan namanya melalui konsultasi yang dilakukan oleh Conservation International,” tambahnya merujuk pada sebuah LSM.

Dia mengatakan ular itu ditemukan di daerah yang hanya bisa dijangkau dengan helikopter.

“Kami butuh tujuh hari untuk menemukannya,” kata Lear.

Ia menambahkan, ular tersebut tidak berbahaya bagi manusia, namun berguna untuk menangkap katak dan kadal.

Lear memimpin tim peneliti dari National University San Marcos, Florida International University dan Illinois Wesleyan University.

Salamandra, jurnal herpetologi Jerman, pada Selasa menerbitkan studi tentang penemuan ular itu.

(Kecuali untuk tajuk utama, cerita ini tidak diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari umpan sindikasi.)

READ  Pemerintah potong harga bensin Rs 3,05 per liter, solar naik Rs 8,95 - Pakistan