Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Sri Lanka yang bangkrut menerima persetujuan awal dari Tiongkok untuk restrukturisasi utang

Sri Lanka yang bangkrut menerima persetujuan awal dari Tiongkok untuk restrukturisasi utang

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Tiongkok Wang Wenbin. berkas | Sumber gambar: Annie

Sri Lanka pada tanggal 11 Oktober menyambut baik persetujuan tentatif Tiongkok untuk restrukturisasi utang, seiring negara kepulauan tersebut berupaya memulihkan keuangannya yang hancur setelah mengalami krisis ekonomi terburuk yang pernah ada.

Pemerintah gagal membayar utangnya sebesar $46 miliar tahun lalu, sementara kekurangan makanan dan bahan bakar selama berbulan-bulan membuat hidup 22 juta penduduk Sri Lanka sengsara.

Beijing adalah pemberi pinjaman bilateral terbesar di pulau ini, dan persetujuannya diperlukan untuk setiap proposal dari Kolombo untuk mengatur ulang keuangannya.

Wakil Menteri Keuangan Ranjith Syambalapitiya mengatakan persetujuan kini telah diberikan oleh Bank Ekspor-Impor Tiongkok milik negara, yang merupakan kreditur resmi bank tersebut. “Tiongkok telah mengeluarkan persetujuan awal untuk merestrukturisasi utang kami,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Tiongkok Wang Wenbin mengatakan kepada wartawan pada hari Selasa bahwa bank tersebut “secara prinsip setuju” dengan Sri Lanka untuk melunasi utangnya pada akhir September.

“Kami juga senang melihat kreditor lain mengadakan diskusi dengan Sri Lanka mengenai solusi terhadap masalah utangnya,” tambahnya. Tidak ada pihak yang membagikan rincian lebih lanjut tentang perjanjian tersebut.

Tiongkok memiliki sekitar 52% kredit bilateral negara Asia Selatan tersebut, dan Jepang serta India merupakan pemberi pinjaman terbesar kedua. Pada bulan Maret, Beijing memberikan persetujuan awal untuk merestrukturisasi pinjamannya ke Sri Lanka, kreditor besar terakhir yang melakukan restrukturisasi.

Keputusan ini membuka jalan bagi dana talangan IMF secara bertahap senilai $2,9 miliar, dengan syarat melakukan langkah-langkah penghematan seperti menaikkan pajak dan mengurangi subsidi publik yang besar.

READ  'Presiden terburuk dalam sejarah' Donald Trump berbicara lantang tentang perjalanan Joe Biden ke Palestina

Namun tahap kedua sebesar $330 juta tertunda bulan lalu, karena Dana Moneter Internasional (IMF) mengatakan pihaknya masih mengkaji “jaminan pembiayaan” dari kreditor mengenai rencana restrukturisasi utang rinci yang diusulkan oleh Kolombo pada bulan Juni.

Gubernur Bank Sentral Sri Lanka Nandalal Weerasinghe akan mengunjungi Maroko minggu ini untuk menghadiri pertemuan dengan negara-negara kreditor dan Dana Moneter Internasional, tidak termasuk Tiongkok.

Kepala misi IMF di Sri Lanka, Peter Brewer, mengatakan dana tersebut “belum diberitahu mengenai perjanjian spesifik apa pun” dengan kreditor. Bloomberg tersebut.

Pada puncak krisis tahun lalu, kerusuhan sipil yang terjadi selama berbulan-bulan menyebabkan tergulingnya Presiden Gotabaya Rajapaksa ketika pengunjuk rasa menyerbu kediamannya.