Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Surat kabar menjatuhkan kartun “Dilbert” pada “kata-kata kasar rasis” pencipta Scott Adams.

Surat kabar menjatuhkan kartun “Dilbert” pada “kata-kata kasar rasis” pencipta Scott Adams.

Los Angeles Times mengatakan pada hari Sabtu bahwa rekaman itu juga akan dibatalkan.

Kartun “Dilbert” dihapus dari beberapa surat kabar AS sebagai tanggapan atas kata-kata kasar rasis oleh pembuatnya di YouTube.

Scott Adams menyebut orang kulit hitam Amerika sebagai “kelompok pembenci” dan menyarankan orang kulit putih Amerika “menjauh dari orang kulit hitam” sebagai tanggapan atas survei oleh organisasi konservatif yang dimaksudkan untuk menunjukkan bahwa banyak orang Afrika-Amerika menganggap tidak baik menjadi orang kulit putih.

“Jika hampir separuh orang kulit hitam tidak setuju dengan orang kulit putih… itu adalah kelompok pembenci,” kata Adams di saluran YouTube-nya, Rabu. “Dan aku tidak ingin ada hubungannya dengan mereka.”

Komentar tersebut menimbulkan kegemparan di media sosial, bersamaan dengan seruan agar karya kartunis konservatif itu dihapus dari daftar penerbit.

Surat kabar mengumumkan dalam pernyataan pada hari Jumat bahwa komik stripnya yang pernah populer, yang menyindir budaya perusahaan dan diluncurkan pada tahun 1989, tidak akan lagi dijalankan oleh grup surat kabar Los Angeles Times, Washington Post dan USA Today, antara lain. dan Sabtu.

“Ini bukan keputusan yang sulit,” kata Chris Quinn, editor Plain Dealer di Cleveland, dalam surat kepada pembaca yang diterbitkan Jumat. “Kami bukan rumah bagi para rasis.”

Los Angeles Times mengatakan pada hari Sabtu bahwa rekaman itu juga akan dibatalkan.

Di situs webnya, surat kabar itu mengatakan: “Kartun Scott Adams membuat komentar rasis dalam siaran langsung di YouTube pada 22 Februari, komentar ofensif ditolak oleh Times.”

Surat kabar itu mengatakan telah menghapus empat kartun Dilbert dari halamannya dalam beberapa bulan terakhir karena melanggar standar surat kabar itu.

READ  Pakistan telah menjadi "korban ganda" sebelumnya...: Apa yang dikatakan Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa | berita Dunia

Adams tidak dapat dihubungi untuk dimintai komentar oleh Reuters pada hari Sabtu. Tetapi di saluran YouTube-nya, dia mengonfirmasi bahwa komiknya telah dihapus – dan dia mengatakan dia mengharapkan hal itu terjadi.

“Minggu Senin, saya kebanyakan harus batal. Jadi minggu depan sebagian besar penghasilan saya sudah habis,” ujarnya. “Reputasi saya telah hancur selama sisa hidup saya. Anda tidak dapat kembali dari ini.”

Pernyataan awal Adams datang sebagai tanggapan atas jajak pendapat Rasmussen konservatif yang tampaknya menunjukkan bahwa 26% responden kulit hitam mengatakan mereka tidak setuju dengan pernyataan, “Tidak apa-apa menjadi kulit putih.” 21% lainnya mengatakan mereka tidak yakin.

Namun, Rasmussen juga mengatakan bahwa jajak pendapat online dan telepon minggu lalu terhadap 1.000 kemungkinan pemilih di Amerika Serikat menunjukkan bahwa 72% orang Amerika secara keseluruhan setuju untuk menjadi kulit putih, dibandingkan dengan 12% yang tidak setuju.

Berbicara Rabu, Adams mengatakan dia telah pindah ke tempat yang berbeda untuk menjauh dari orang kulit hitam, dan mendesak orang kulit putih lainnya untuk melakukan hal yang sama.

Dia berkata, “Saya tidak mengatakan jangan pernah memulai perang atau semacamnya.” “Aku hanya bilang pergi.”

(Kecuali untuk tajuk utama, cerita ini tidak diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari umpan sindikasi.)

Video unggulan hari ini

Tidak ada pernyataan bersama G20 setelah China keberatan dengan penggunaan “perang” di Ukraina