Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Teleskop Web Sangat Terlambat NASA mendapat pukulan lagi, secara harfiah kali ini

Teleskop Webb di ruang bersih di Pusat Antariksa Guyana di Guyana Prancis, 15 Oktober 2021.

Teleskop Webb di ruang bersih di Pusat Antariksa Guyana di Guyana Prancis, 15 Oktober 2021.
Foto: NASA / Chris Jenn

Anomali pemrosesan menyebabkan guncangan tak terduga melewati seluruh teleskop Webb hanya beberapa minggu sebelum peluncuran. Investigasi sekarang sedang dilakukan untuk menentukan apakah kecelakaan itu merusak observatorium.

Sejujurnya, tidak ada yang mengejutkan saya lagi tentang Teleskop Luar Angkasa Webb, tetapi kejadian terakhir ini benar-benar memalukan. Setelah beberapa dekade perencanaan, penundaan bertahun-tahun, dan kerja keras untuk memastikan observatorium senilai $ 10 miliar ini berfungsi sebagaimana mestinya, ada semacam kecelakaan. Ini mungkin tidak berarti apa-apa, tetapi gadis manis di menit-menit terakhir ini tampaknya menjadi merek dagang untuk proyek yang terkepung.

Webb seharusnya diluncurkan pada 18 Desember, tetapi itu tidak akan terjadi. Teleskop luar angkasa saat ini berada di fasilitas persiapan satelit di Kourou, Guyana Prancis, di mana Arianespace sedang mempersiapkan instrumen untuk diluncurkan di atas roket Ariane 5. Teknisi Ariane sedang bersiap untuk memasang teleskop pada adaptor kendaraan peluncuran ketika “menyebabkan ledakan tiba-tiba dan peluncuran klem bar yang tidak direncanakan – yang menstabilkan Webb dengan adaptor kendaraan peluncuran – guncangan terjadi di seluruh observatorium,” berdasarkan ke NASA.

Gemetar di seluruh observatorium.

Oof. Seperti, bukan getaran yang berhubungan dengan satu komponen saja, atau getaran terbatas pada bagian tertentu. Tidak-Gemetar di seluruh observatorium. Sepertinya mereka membunyikan benda ini seperti bel, tapi jujur ​​saja, kita belum tahu seberapa berbahaya getaran itu.

Kami juga tidak tahu waktu kecelakaan itu, tetapi kemungkinan besar terjadi baru-baru ini. Panel Peninjau Anomali yang dipimpin NASA meminta tes untuk memastikan bahwa kecelakaan itu tidak merusak komponen Webb. NASA mengatakan akan memberikan pembaruan pada akhir minggu ini.

Thomas Zurbuchen, Associate Administrator for Science NASA, ditanya tentang kecelakaan itu pada konferensi pers kemarin untuk membahas Misi asteroid yang akan datang DART. Tentang peluncuran, Webb tidak lagi memiliki sensor yang digunakan selama transportasi pesawat ruang angkasa ke Guyana Prancis, katanya, jadi tanpa sensor tersebut, tim harus membuat perhitungan untuk memperkirakan berapa banyak kekuatan pesawat ruang angkasa akan bertahan. Teleskop saat kecelakaan. Zurbuchen menambahkan bahwa tes fungsional dilakukan pada “sejumlah kecil subsistem” “untuk memastikan tidak ada yang terjadi”.

Webb sekarang akan diluncurkan paling lambat 22 Desember – dengan penundaan minimal empat hari. Tentu saja, ini mengasumsikan hasil yang bahagia dari penyelidikan yang sedang berlangsung. Begitu berada di luar angkasa, Webb akan menggunakan radiasi infra merah untuk mengamati atmosfer planet ekstrasurya yang jauh, mempelajari bintang, dan menemukan galaksi kuno yang muncul tak lama setelah Big Bang.

Sulit dipercaya, tetapi Webb seharusnya memulai dari awal 2007. pengolahan tantangan pembangunan, NS pandemi covid-19, dan masalah yang berkaitan dengan Roket Ariane 5 dari Arianespace Ini menyebabkan suksesi penundaan yang tampaknya tak ada habisnya. Teleskop itu seharusnya diluncurkan pada 2014, 2018, 2019 dan kemudian 2020, dan tahun ini telah melihat beberapa penundaan (seharusnya naik pada Maret, Oktober dan November). Lebih buruk lagi, teleskop Webb itu berat Mengkritik Untuk menyandang nama pejabat NASA yang berpartisipasi dalam penganiayaan yang meluas terhadap pegawai pemerintah LGBTQ Selama “takut tulip” di pertengahan abad kedua puluh.

Terkait: Teleskop Luar Angkasa James Webb ditunda lagi.

READ  Berdiri dapat membakar kalori sebanyak 10 maraton setahun - Dr. Mosley