Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Tempat menonton, waktu peluncuran

Tempat menonton, waktu peluncuran

Di sini, di Florida Tengah, kami terbiasa dengan peluncuran roket Falcon 9 SpaceX hampir setiap minggu dari Cape, tetapi Falcon Heavy adalah cerita yang berbeda dan melayani tujuan yang berbeda. Roket terbesar dan terkuat yang tersedia – selain roket SLS Big Moon NASA yang memiliki misi uji coba pertamanya. “Ini memiliki kemampuan untuk menempatkan satelit ke orbit yang tidak dapat didekati oleh roket lain,” kata Platt. Yang berat adalah tiga penguat Falcon 9 yang berbaris bersebelahan dan terhubung. Ini membuatnya menjadi rudal yang jauh lebih kompleks untuk diluncurkan dan dikendalikan. “Ada banyak mesin. Ada banyak saluran pipa. Tapi ada juga lebih banyak perangkat lunak, dan ada algoritma kontrol berbeda yang digunakan untuk memastikan rudal tetap berada di lintasan yang benar. Jadi dalam beberapa aspek, mungkin tiga kali lebih sulit ,” kata Play. Dan salah satu aspek rumit itu juga salah satu yang paling menarik untuk ditonton ketika kedua booster samping turun tegak lurus ke zona pendaratan pertama dan kedua hanya dalam hitungan detik, dan booster utama akan menggunakan semua bahan bakar untuk membawa muatan keluar dan itu bagiannya alasan Falcon Heavy berada di kelas tersendiri. Seperti misi terakhir di bulan November, itu akan mengirimkan muatan untuk Angkatan Luar Angkasa AS ke orbit GEO yang dalam. Ini akan menjadi peluncuran Falcon Heavy yang kelima dan ada empat rencana lagi untuk tahun ini, yang akan membuat peluncuran ini semakin seru, karena akan terjadi hanya beberapa menit setelah matahari terbenam, kita akan melihat apa yang disebut efek ubur-ubur. Begitu berada di ketinggian, semburan gas roket akan dicerahkan oleh sinar matahari sementara di tanah jauh lebih gelap. Jendela peluncuran dibuka pada pukul 17:55 pada hari Sabtu.

READ  Bulan purnama dan gerhana bulan sebagian tepat pada saat liburan Halloween

Di sini, di Florida Tengah, kami terbiasa dengan peluncuran roket SpaceX Falcon 9 hampir setiap minggu dari Cape, tetapi Falcon Heavy adalah cerita yang berbeda dan melayani tujuan yang berbeda.

Dengan daya dorong lima juta pon, para ahli mengatakan roket berat itu adalah roket terbesar dan paling kuat yang tersedia selain roket SLS Big Moon milik NASA yang baru saja menerbangkan misi uji pertamanya.

“Ini memiliki potensi untuk menempatkan satelit ke orbit yang tidak dapat didekati oleh roket lain,” kata Platt.

Pada dasarnya, yang berat adalah tiga penguat Falcon 9 yang berbaris bersebelahan dan terhubung. Ini membuatnya menjadi rudal yang lebih kompleks untuk diluncurkan dan dikendalikan.

“Ada banyak mesin. Ada banyak saluran pipa. Tapi ada juga lebih banyak perangkat lunak, dan ada algoritma kontrol berbeda yang digunakan untuk memastikan rudal tetap berada di lintasan yang benar. Jadi dalam beberapa aspek, mungkin tiga kali lebih sulit ,” kata Play.

Dan salah satu aspek rumit itu juga merupakan salah satu yang paling menarik untuk ditonton ketika kedua penguat samping turun tegak lurus ke zona pendaratan pertama dan kedua hanya dalam hitungan detik.

Penguat utama akan menggunakan semua bahan bakarnya untuk mengeluarkan muatan dan itulah alasan mengapa Falcon Heavy berada di kelasnya sendiri. Seperti misi terakhir di bulan November, itu akan mengirimkan muatan untuk Angkatan Luar Angkasa AS ke orbit GEO yang dalam. Ini akan menjadi peluncuran kelima Falcon Heavy dan empat lagi direncanakan untuk tahun ini.

Apa yang membuat peluncuran ini semakin seru, karena akan terjadi hanya beberapa menit setelah matahari terbenam, kita akan melihat apa yang disebut efek ubur-ubur.

READ  Rusia melaporkan penurunan tekanan dalam modul layanan stasiun luar angkasa

Begitu berada di ketinggian, semburan gas roket akan dicerahkan oleh sinar matahari sementara di tanah jauh lebih gelap.

Jendela peluncuran dibuka pada pukul 17:55 pada hari Sabtu.