Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Tidak ada seorang pun yang tahu bagaimana kesadaran bekerja, namun para peneliti terkemuka saling berebut teori mana yang benar-benar dianggap sebagai sains

Tidak ada seorang pun yang tahu bagaimana kesadaran bekerja, namun para peneliti terkemuka saling berebut teori mana yang benar-benar dianggap sebagai sains

Sains itu sulit. Ilmu tentang kesadaran sangatlah sulit, karena terkendala oleh kesulitan filosofis dan kurangnya data eksperimen.

Jadi, pada bulan Juni, ketika hasil kontes eksperimental antara dua teori yang bersaing diumumkan pada pertemuan tahunan ke-26 Society for the Scientific Study of Consciousness di New York City, hasilnya disambut dengan meriah.

Hasil yang diperoleh tidak meyakinkan, ada yang mendukung “teori informasi terintegrasi” sementara ada pula yang mendukung “teori ruang kerja global”. Skornya tercakup dalam keduanya Sains Dan alamselain gerai yang lebih besar termasuk Waktu New York Dan Sang Ekonom.

Dan mungkin demikian, seiring para peneliti terus menyelidiki teori ini dan teori lain tentang bagaimana otak kita menghasilkan pengalaman. Namun pada tanggal 16 September, tampaknya didorong oleh pemberitaan media mengenai temuan bulan Juni tersebut, sekelompok ilmuwan dan filsuf kesadaran yang terdiri dari 124 orang – banyak di antaranya merupakan tokoh terkemuka di bidang tersebut – menerbitkan sebuah laporan. Surat Terbuka Menyerang teori informasi terpadu sebagai “pseudosains.”

Pesan itu lahir sensasi. Ilmu kesadaran mempunyai perpecahan dan konflik, namun perkembangan ini belum pernah terjadi sebelumnya, dan mengancam akan menyebabkan kerusakan yang berkepanjangan.

Apa itu teori informasi terintegrasi?

Ahli saraf Italia Giulio Tononi I Usul Teori Informasi Terpadu pada tahun 2004, dan sekarang berada pada topik “Versi 4.0“.Itu tidak bisa diringkas dengan mudah.

Pada intinya terletak gagasan bahwa kesadaran identik dengan jumlah “informasi terintegrasi” yang terkandung dalam sistem. Ini secara kasar berarti informasi yang dimiliki oleh sistem secara keseluruhan serta informasi yang terdapat di bagian-bagiannya.



Baca selengkapnya: Apa yang membuat kita sadar?


Banyak teori dimulai dengan mencari hubungan antara peristiwa dalam pikiran kita dan peristiwa dalam otak kita. Sebaliknya, teori informasi terpadu dimulai dengan “aksioma fenomenologis,” yang diasumsikan sebagai klaim yang terbukti dengan sendirinya tentang hakikat kesadaran.

Teori ini diketahui menyatakan bahwa kesadaran tersebar luas di alam, dan bahkan sistem yang sangat sederhana, seperti jaringan sirkuit komputer yang tidak aktif, mempunyai tingkat kesadaran tertentu.

Tiga kritik

Surat terbuka ini mengajukan tiga klaim utama terhadap teori informasi terintegrasi.

Pertama, ia berpendapat bahwa ini bukanlah “teori kesadaran yang inovatif” dan telah menerima lebih banyak perhatian media daripada yang seharusnya.

Kedua, itu Dia mengungkapkan kekhawatirannya Dan tentang dampaknya:

jika [integrated information theory] Baik terbukti atau dianggap demikian oleh masyarakat, hal ini tidak hanya akan berdampak langsung pada praktik klinis terkait pasien koma, namun juga pada berbagai masalah etika mulai dari perdebatan terkini tentang kesadaran kecerdasan buatan dan regulasinya, hingga sel induk. penelitian, pengujian, Pada hewan, organ, dan aborsi.

Klaim ketiga yang paling banyak menimbulkan desas-desus: Teori Informasi Terpadu adalah “pseudosains.”

Apakah teori informasi terintegrasi merupakan teori utama?

Apakah Anda setuju dengan teori informasi terintegrasi atau tidak – saya pribadi setuju Mengkritik Tidak ada keraguan bahwa ini adalah “teori kesadaran yang inovatif”.

A pengintaian Dalam studi tentang kesadaran yang dilakukan oleh para ilmuwan pada tahun 2018 dan 2019, hampir 50% peserta menemukan bahwa teori tersebut mungkin atau pasti “menjanjikan”. Ini adalah salah satu dari empat teori yang ditampilkan dalam diskusi utama pada pertemuan Masyarakat untuk Studi Ilmiah Kesadaran pada tahun 2022, dan merupakan salah satu dari empat teori yang ditampilkan dalam a tinjauan Tentang postingan Keadaan Kesadaran yang saya dan Anil Seth terbitkan tahun lalu.

Dengan satu akunTeori informasi terpadu adalah teori kesadaran ketiga yang paling banyak dibicarakan dalam literatur ilmiah, hanya dilampaui oleh teori ruang kerja global dan teori pemrosesan berulang. Suka atau tidak suka, teori informasi terintegrasi mendapat dukungan besar dalam komunitas ilmiah.

Apakah teori ini lebih bermasalah dibandingkan teori lain?

Bagaimana dengan potensi konsekuensi dari teori informasi terpadu – dampaknya terhadap praktik klinis, regulasi kecerdasan buatan, sikap terhadap penelitian sel induk, pengujian hewan dan organ, serta aborsi?

Pertimbangkan masalah kesadaran janin. Menurut suratTeori Informasi Terpadu mengatakan bahwa “janin manusia pada tahap awal perkembangan” kemungkinan besar masih sadar.

Detail penting di sini. Saya adalah salah satu penulisnya kertas Hal ini dikutip untuk mendukung klaim ini, yang pada dasarnya mengatakan bahwa tidak ada teori besar tentang kesadaran—termasuk teori informasi terintegrasi—yang mendalilkan munculnya kesadaran sebelum minggu ke-26 kehamilan.

Semua teori kesadaran pasti mempunyai implikasi etis dan hukum.
Perjuangan saham

Meskipun kita harus menyadari implikasi hukum dan etika dari teori informasi terintegrasi, kita juga harus menyadari implikasinya. setiap orang Teori kesadaran.

Apakah implikasi teori informasi terintegrasi lebih bermasalah dibandingkan teori-teori terkemuka lainnya? Hal ini masih jauh dari jelas, dan tentu saja ada versi teori lain yang implikasinya sama radikalnya dengan teori informasi terintegrasi.

Apakah itu pseudosains?

Dan akhirnya, tuduhan pseudosains. Tesis ini tidak memberikan definisi tentang “pseudoscience”, melainkan menyatakan bahwa teori tersebut bersifat pseudoscientific karena “teori secara keseluruhan” tidak dapat diuji secara eksperimental. Ia juga mengklaim bahwa Teori Informasi Terpadu tidak “diuji secara bermakna” melalui kompetisi head-to-head awal tahun ini.

Memang benar bahwa prinsip-prinsip dasar teori ini sangat sulit untuk diuji, begitu pula prinsip-prinsip dasar teori kesadaran mana pun. Untuk menguji suatu teori, seseorang perlu mendalilkan serangkaian prinsip-prinsip yang menjembatani, dan status prinsip-prinsip ini sering diperdebatkan.



Baca selengkapnya: Dimana buktinya dalam pseudosains?


Namun semua hal ini tidak membenarkan perlakuan terhadap teori informasi terpadu – atau teori kesadaran lainnya – sebagai pseudosains. Yang diperlukan agar sebuah teori benar-benar ilmiah adalah teori tersebut menghasilkan prediksi yang dapat diuji. Apa pun kesalahannya, teori itu pasti berhasil.

Tuduhan pseudosains tidak hanya tidak akurat, tapi juga berbahaya. Akibatnya, hal ini merupakan upaya untuk “merusak platform” atau membungkam teori informasi integral – penolakannya patut mendapat perhatian serius.

Hal ini tidak hanya tidak adil bagi teori informasi terpadu dan komunitas ilmiah secara keseluruhan, namun juga menunjukkan kurangnya kepercayaan mendasar terhadap sains. Jika teori tersebut memang bangkrut, mekanisme ilmiah yang normal akan membuktikannya.

READ  Gelombang lain virus corona sedang melanda California. Inilah waktu untuk peningkatan berikutnya