Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Ukraina mengatakan Rusia sedang mempersiapkan 200.000 pasukan baru untuk menyerang Kyiv

Ukraina mengatakan Rusia sedang mempersiapkan 200.000 pasukan baru untuk menyerang Kyiv

Perang Ukraina: Jenderal Ukraina mengatakan Rusia sedang mempersiapkan sekitar 200.000 pasukan baru.

Kyiv:

Mengharapkan Panglima Angkatan Bersenjata Ukraina Serangan baru Rusia di Kyiv Pada bulan-bulan pertama tahun 2023, menurut sebuah wawancara dengan The Economist yang diterbitkan pada hari Kamis.

Sebagian besar pertempuran terfokus di timur dan selatan akhir-akhir ini, tetapi Jenderal Valery Zaluzhny mengatakan kepada mingguan Inggris bahwa ibu kota akan menjadi sasaran lagi.

“Tugas strategis yang sangat penting adalah membangun cadangan dan mempersiapkan perang yang mungkin terjadi pada Februari, paling banter pada Maret, dan paling buruk pada akhir Januari,” katanya dalam wawancara 3 Desember yang diterbitkan Kamis.

“Rusia sedang mempersiapkan sekitar 200.000 tentara baru. Saya tidak ragu mereka akan melewati putaran lain di Kyiv.”

“Kami telah melakukan semua perhitungan – berapa banyak tank dan artileri yang kami butuhkan dan seterusnya.”

Pada akhir Februari, Moskow mengirim pasukannya ke Ukraina dengan tujuan merebut Kyiv dengan cepat.

Dalam kemenangan tentara Ukraina, para penjajah ditahan puluhan kilometer dari ibu kota sebelum mundur dari wilayah tersebut pada akhir Maret dan awal April.

Di antara masalahnya saat ini, kata jenderal itu, adalah “mempertahankan garis (depan) yang membentang dari selatan ke timur,” dan tidak kehilangan tempat lagi “setelah mengusir Rusia dari wilayah Kharkiv di timur laut pada bulan September dan Kherson di selatan bulan lalu.”

Bagi Zaluzhny, Rusia telah membom infrastruktur energi sejak Oktober setelah serangkaian kemunduran medan perang yang memalukan karena mereka “membutuhkan waktu untuk mengumpulkan sumber daya” untuk serangan skala penuh di bulan-bulan mendatang.

“Saya bukan ahli di bidang energi, tetapi bagi saya tampaknya kita berada di ujung jurang,” katanya, mencatat bahwa penghancuran jaringan listrik “mungkin” melalui serangan rudal dan pesawat tak berawak.

READ  Warga negara India mendapat manfaat dari undang-undang reformasi imigrasi yang disahkan oleh DPR AS

Gelombang serangan terhadap jaringan listrik yang telah terjadi telah menyebabkan pemadaman listrik besar-besaran di seluruh negeri, menyebabkan jutaan orang Ukraina dalam cuaca dingin dan kegelapan musim dingin yang pahit.

“Aku tahu aku bisa mengalahkan musuh ini,” lanjut sang jenderal. “Tapi aku butuh sumber daya.

Saya membutuhkan 300 tank, 600-700 kendaraan tempur infanteri dan 500 howitzer.

(Kecuali untuk tajuk utama, cerita ini tidak diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari umpan sindikasi.)

Video unggulan hari ini

Penutupan daerah kumuh Mumbai untuk G20?