Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Rencana untuk membangun kembali pesawat terbesar di dunia, dihancurkan oleh Rusia di Ukraina

Rencana untuk membangun kembali pesawat terbesar di dunia, dihancurkan oleh Rusia di Ukraina

Sekitar 30% dari komponen level asli dapat digunakan untuk membuat versi baru. (file)

Rencana sedang dibuat untuk membangun kembali pesawat terbesar di dunia yang dihancurkan oleh pasukan Rusia untuk pertama kalinya pada hari-hari awal invasi mereka ke Ukraina – meskipun pabrikannya mengatakan bahwa tujuan itu masih jauh.

Pekerjaan merancang pesawat kargo Antonov An-225 kedua, juga dikenal sebagai Mriya – “mimpi” dalam bahasa Ukraina – telah dimulai, menurut sebuah pernyataan yang diposting di Facebook oleh Antonov milik negara pada hari Senin, yang mengatakan rincian yang lebih baik akan dicapai. Itu ditentukan hanya setelah perang Rusia di Ukraina berakhir.

Hambatan untuk membangun kembali pesawat raksasa, yang hancur pada Februari saat melakukan perbaikan di bandara dekat Kyiv, masih besar. Antonov memperkirakan bahwa membangun kembali pesawat raksasa, yang memiliki lebar sayap 88 meter (290 kaki), akan menelan biaya “setidaknya” 500 juta euro ($ 500 juta), dan mengakui bahwa membangun kembali pesawat raksasa, yang memiliki lebar sayap 88 meter ( 290 kaki) Di depan), itu akan menelan biaya “setidaknya” €500 juta ($500 juta), dan dia mengakui bahwa itu bisa tumbuh lebih jauh karena “terlalu dini”. Untuk berbicara tentang biaya tertentu.

Tidak segera jelas bagaimana pendanaan untuk upaya semacam itu akan diperoleh, dengan ekonomi Ukraina di bawah tekanan besar karena serangan Rusia, dan pembatasan pasokan energi karena serangan udara Rusia terhadap infrastruktur energi. Ukroboronprom yang dikelola negara, perusahaan induk Antonov, awalnya mengatakan setelah pesawat itu dihancurkan bahwa pemulihannya akan memakan waktu lebih dari lima tahun dan menelan biaya lebih dari $3 miliar.

Antonov mengatakan sekitar 30% dari komponen pesawat asli dapat digunakan untuk membangun versi baru setelah evaluasi ahli. Dikatakan menanggapi apa yang digambarkan sebagai laporan “tidak akurat” yang diterbitkan oleh surat kabar Jerman Bild dan media Ukraina bahwa pekerjaan di pesawat telah dimulai.

Bild awalnya mengutip wawancara dengan manajer umum Antonov Eugene Gavrilov, yang mengatakan perusahaan berencana untuk menjual barang-barang seperti model pesawat dan foto di Bandara Leipzig/Halle Jerman untuk mengumpulkan dana dan menarik sponsor.

READ  Kandidat oposisi Wakil Presiden Margaret Alpha akan mempresentasikan makalah pencalonannya pada hari Selasa

Pesawat jet bermesin enam itu pertama kali terbang pada Desember 1988. Digunakan untuk mengangkut vaksin Covid-19 ke seluruh dunia selama pandemi, sebelum kehancurannya menjadikannya simbol pertahanan Ukraina melawan invasi Rusia. Ini telah digunakan oleh tokoh-tokoh politik seperti Menteri Luar Negeri Dmytro Kuleba sebagai seruan, sementara itu juga telah ditampilkan pada materi seperti perangko nasional.

(Kecuali untuk judul, cerita ini belum diedit oleh kru NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)

Video hari ini

Bharat Gudu Yatra: Bisakah Kongres kembali ke jalur politik?