Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

ULA mengakhiri enam dekade penerbangan roket Delta dengan misi terakhir Delta Heavy 4 – Spaceflight Now

ULA mengakhiri enam dekade penerbangan roket Delta dengan misi terakhir Delta Heavy 4 – Spaceflight Now

Roket ULA Delta 4 Heavy lepas landas dari Space Launch Complex 37 pada Selasa, 9 April 2024. Ini merupakan peluncuran roket Delta 4 Heavy yang ke-16 dan terakhir. Gambar: Adam Bernstein/Penerbangan Luar Angkasa Sekarang

Kali kedua adalah pesona final keluarga Delta Rocket. Setelah masalah dengan pipa gas nitrogen di luar kendali United Launch Alliance (ULA) menyebabkan gangguan pada tanggal 28 Maret, upaya peluncuran kedua pada tanggal 9 April terbukti berhasil.

Roket Delta IV Heavy diluncurkan dari Space Launch Complex 37 (SLC-37) di Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral pada 12:53 EDT (1653 UTC). “Roket paling metalik yang pernah ada,” seperti yang dijelaskan oleh Presiden dan CEO ULA Torey Bruno, diluncurkan dari landasan pada awal jendela peluncuran, membawa muatan untuk National Reconnaissance Office (NRO).

Dalam empat menit terakhir sebelum lepas landas terakhir, ada dua masalah yang muncul, menurut Bruno. Yang pertama adalah pelanggaran batas angin darat, yang menyebabkan penghentian awal. Hal ini ditambah dengan masalah yang muncul pada pompa gas nitrogen.

Sistem saluran pipa yang melayani landasan peluncuran aktif di Kennedy Space Center dan juga di CCSFS dimiliki oleh NASA dan dioperasikan oleh kontraktor utama, Air Liquide.

Menanggapi pertanyaan Spaceflight Now mengenai sejauh mana masalah dan tindakan yang diambil untuk mengatasinya, Air Liquide memberikan pernyataan berikut:

Air Liquide berkomitmen untuk menyediakan pasokan gas industri yang aman dan andal bagi industri luar angkasa AS, seperti yang telah berhasil dilakukannya selama lebih dari 60 tahun. Air Liquide mengonfirmasi bahwa kegagalan pompa terjadi pada 28 Maret di pabrik nitrogennya yang memasok Sistem Peluncuran Luar Angkasa (SLS) NASA. Air Liquide telah bekerja keras dengan NASA untuk memahami keadaan dan menyelesaikan situasi tersebut, dan bersiap di lokasi untuk mendukung jadwal peluncuran roket Delta IV Heavy.

Sebagai tindak lanjut dari NASA mengenai langkah-langkah yang diambil, badan tersebut mengatakan bahwa mereka “sadar bahwa Air Liquide telah mengambil tindakan untuk menyelesaikan masalah pompa di pabrik nitrogennya,” dan menambahkan, “Kami menghargai upaya mereka dalam masalah ini.”

READ  Webb mengintip ke dalam inti beku awan molekuler--mengungkapkan sisi gelap kimia es prestellar

“Seperti biasa, NASA Kennedy terus memantau jalur pipa dan infrastruktur lainnya untuk barang peluncuran penting di properti Kennedy dan akan mengambil langkah lebih lanjut yang mungkin diperlukan untuk memastikan keberhasilan pengiriman sumber daya penting ini,” kata NASA dalam sebuah pernyataan.

Skuadron Cuaca ke-45 juga memperkirakan kondisi peluncuran yang jauh lebih baik pada putaran kedua ini. Prakiraan hari peluncuran menunjukkan kemungkinan 90 persen cuaca lebih baik selama periode peluncuran dengan awan kumulonimbus kemungkinan besar menjadi satu-satunya pengamatan.

rudal NRO

Misi NROL-70 akan membawa pesawat ruang angkasa National Reconnaissance Office (NRO) ke orbit. Karena ini merupakan muatan rahasia, sedikit yang diketahui tentang satelit dan kemampuannya.

Selama konferensi pers pra-peluncuran pada akhir Maret, Dr. Chris Scoles, direktur NRO, mencatat bahwa muatan NROL-70 akan membantu meningkatkan kemampuan yang dibutuhkan di lapangan tanpa menjelaskan secara rinci.

“Ini akan memberikan kemampuan luar biasa yang dibutuhkan banyak orang dan organisasi, tentu saja para pengambil keputusan, pejuang dan lainnya, untuk dapat melihat apa yang terjadi di lapangan,” kata Scoles.

Dari 16 misi yang diterbangkan oleh rudal Delta IV Heavy, 12 di antaranya mendukung misi NRO. Bruno menyindir saat konferensi pers bahwa dia adalah “misil Anda”, mengacu pada Scalise.

“Ini akan menjadi penerbangan kami yang ke-16. Semua kecuali empat di antaranya ditujukan untuk NRO karena kemampuannya yang unik,” kata Bruno. “Jadi, kami menantikan misi yang sukses dan penghentian kendaraan yang luar biasa ini.”

Kendaraan tiga inti ini akan digantikan kemampuannya dengan roket Vulcan milik ULA. Ia melakukan misi sertifikasi pertamanya dengan peluncuran pendarat bulan Peregrine milik Astrobotic pada bulan Januari, dan sedang bersiap untuk menerbangkan misi sertifikasi kedua dengan pesawat luar angkasa Dream Chaser milik Sierra Space.

READ  Para ilmuwan menemukan 'cara yang sama sekali baru untuk merancang sistem saraf'

di dalam Menjawab Menanggapi laporan bahwa mereka mungkin mengikuti jalur sertifikasi yang berbeda, baik dengan muatan berbeda atau hanya dengan satu misi, Bruno mengkritik hal tersebut, dengan menyatakan bahwa ULA “tidak meminta agar rencana sertifikasi kami diubah dari dua penerbangan menjadi satu” dan bahwa mereka “tidak punya niat melakukan hal itu.” “Dengan itu.”

Selama lima tahun permintaan Peluncuran Ruang Keamanan Nasional (NSSL) sebagai bagian dari penghargaan tahap kedua, 26 dari 48 total misi diberikan kepada ULA, dengan 25 ditujukan untuk penerbangan dengan Vulcan. Misi pertama kendaraan peluncuran baru adalah USSF-106. Dari sembilan misi NRO yang diberikan, tujuh akan diluncurkan menggunakan Vulcan.

Tahap terakhir dari keluarga roket Delta juga terjadi saat ULA bersiap untuk meluncurkan awak astronot pertamanya ke orbit rendah Bumi dengan uji penerbangan Kru Boeing Starliner yang akan datang. Pesawat luar angkasa ini bersiap lepas landas ke landasan peluncuran ULA lainnya di Space Launch Complex 41 (SLC-41) minggu depan.