Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Varian coronavirus melihat panggilan untuk tembakan ketiga

Seorang wanita bereaksi ketika dia menerima Johnson & Vaksin Johnson terhadap penyakit coronavirus (COVID-19), sebagai bagian dari rencana pemerintah untuk memvaksinasi penduduk perbatasan Meksiko di perbatasan bersama dengan Amerika Serikat, di Tijuana, Meksiko, 17 Juni 2021.

Jorge Duenes | Reuters

Suntikan booster untuk vaksin virus corona kemungkinan akan dibutuhkan pada musim gugur, menurut para ahli, yang mendesak pemerintah untuk mengaturnya sekarang.

Ini tentang ekstensi Virus corona tipe delta, pertama kali diidentifikasi di India, Itu terus menyebar dengan cepat di seluruh dunia.

Beberapa negara, seperti Amerika Serikat dan Inggris, telah mengindikasikan bahwa mereka dapat Tembakan penguat Covid-19 dirilis dalam setahun. Sekarang, tekanan meningkat pada pemerintah untuk memobilisasi program injeksi booster — bukan tugas yang mudah mengingat ketidakpastian yang sedang berlangsung seputar pandemi, vaksin, dan variannya.

Namun, belum ada rencana konkrit untuk suntikan booster Covid-19. Dr. Peter Marks, direktur Pusat Evaluasi dan Penelitian Biologi Administrasi Makanan dan Obat-obatan, mengatakan bulan lalu bahwa, “Hanya sesuatu yang harus kita cari tahu saat kita maju.”

Saat pembicaraan tentang suntikan booster berkembang, inilah yang kami ketahui sejauh ini:

kapan?

Ada juga informasi anonim tentang apakah orang harus mendapatkan dosis booster yang mirip dengan vaksin yang mereka dapatkan. Dan juga apakah snapshot perlu disesuaikan untuk menangani variabel, seperti suntikan flu, atau apakah mereka bisa tetap sama.

kapan?

Bagaimana?

Para ahli berpendapat bahwa harus ada perencanaan ekstensif untuk setiap program penguatan untuk membantu layanan kesehatan mengatasinya. Ini sangat penting karena mereka berada di bawah tekanan tidak hanya dengan menawarkan program vaksinasi saat ini, tetapi juga dengan memperhatikan kebutuhan kesehatan pasien yang prosedur dan perawatannya tertunda akibat pandemi virus corona.

Di Inggris, presiden Royal College of General Practitioners, Martin Marshall, mengatakan kepada program Today BBC Radio 1 bahwa NHS perlu mengetahui apa yang akan terjadi di musim gugur.

“Perlu kita tahu dulu, apakah perlu ada program booster vaksin… siapa yang membutuhkan, seperti yang paling rentan dan yang lanjut usia. Kita perlu tahu di mana akan diberikan. [the booster shots] Dan siapa yang bilang.”

“Perawat dan perawat kita sangat sibuk, mungkinkah vaksinator non-klinis terlatih kita bisa melakukan kampanye booster?” tanyanya. , berdebat mendukung suntikan booster bersama vaksin flu musim dingin.

Pada program radio yang sama, Anthony Harnden, wakil ketua Komite Gabungan untuk Vaksinasi dan Imunisasi (yang memberi nasihat kepada pemerintah Inggris tentang kebijakan vaksinasi) memperingatkan bahwa pertimbangan yang cermat harus diberikan kepada siapa yang menjadi sasaran kampanye pendorong.

Dia mengatakan kebutuhan prioritas akan “didorong oleh data”, meskipun dia mengakui perlunya NHS untuk merencanakan ke depan.

Moral

Ada perdebatan etis tentang apakah program vaksinasi booster adalah hal yang benar untuk dilakukan ketika banyak negara kurang berkembang tertinggal dalam program vaksinasi mereka.

Organisasi Kesehatan Dunia telah Negara-negara kaya didesak untuk menyumbangkan vaksin untuk masyarakat miskin sebelum mereka mempertimbangkan penggunaan dosis booster. Faktanya, juri di WHO memutuskan apakah dosis booster diperlukan.

“Kami tidak memiliki informasi yang diperlukan untuk membuat rekomendasi apakah booster diperlukan atau tidak,” kata kepala ilmuwan WHO Somya Swaminathan pada panggilan Zoom hari Jumat, Bloomberg melaporkan, menambahkan bahwa “ilmu pengetahuan masih berkembang.”

variabel delta

Pejabat WHO juga mengatakan pekan lalu bahwa ada laporan bahwa varian delta telah menyebabkan gejala yang lebih parah, tetapi penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mengkonfirmasi kesimpulan ini. masih, Ada tanda-tanda Strain delta dapat menimbulkan gejala yang berbeda dari varian lainnya.

Sejauh ini, vaksin terbukti tahan terhadap varian baru, dan sebagian besar tetap efektif dalam mencegah Covid-19 yang berbahaya bagi orang yang telah divaksinasi lengkap. Analisis dari Public Health England yang dirilis Senin lalu menemukan dua dosis PfizerBioteknologi atau AstraZeneca Vaksin Covid-19 sangat efektif melawan rawat inap varian delta.

Pada hari Jumat, Swaminathan dari WHO mengatakan para ilmuwan masih membutuhkan lebih banyak data tentang alternatif, termasuk pengaruhnya terhadap efektivitas vaksin Covid-19.

“Berapa banyak yang terluka dan berapa banyak yang dirawat di rumah sakit dan sakit parah?” Swaminathan mengatakan pada hari Jumat. “Ini adalah sesuatu yang kami pantau dengan sangat hati-hati.”

Berkeley Lovelace Jr. dari CNBC berkontribusi pada cerita ini.

READ  Hampir semua kematian, rawat inap termasuk di antara yang tidak divaksinasi